Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Keluarga bersatu kembali di bandara Sydney saat Australia mencabut larangan bepergian COVID-19 setelah 600 hari

Australia akhirnya mencabut larangan warganya bepergian ke luar negeri tanpa izin.

Sydney:

Perbatasan internasional Australia dibuka kembali pada hari Senin hampir 600 hari setelah penutupan pandemi dimulai, memicu adegan emosional di bandara Sydney di mana orang-orang terkasih bersatu kembali.

Tak lama setelah fajar, para penumpang bermata gelap mulai membanjiri aula kedatangan di Kingsford Smith International dan segera menangis dari kerabat mereka yang tertangkap bunga.

Pada 20 Maret tahun lalu, Australia memberlakukan beberapa pembatasan perbatasan terberat di dunia sebagai tanggapan terhadap pandemi virus corona.

Hampir semua penerbangan ke benua pulau itu telah dihentikan, memicu kritik untuk menggambarkan negara itu sebagai “negara pertapa”.

Tim Turner, yang tidak melihat putranya selama lebih dari setahun, mengatakan “sangat luar biasa” bahwa mereka sekarang dapat dipersatukan kembali.

Dia mengatakan kepada wartawan di bandara bahwa kedatangannya di Sydney “indah dan indah”.

Julie Chu, yang kembali dari Inggris untuk mengunjungi ibunya yang sakit di rumah sakit, mengatakan dia berusaha untuk tidak menangis ketika pesawat mendarat.

“Saya tidak sabar untuk menyentuh tangan ibu saya ketika saya melihatnya. Saya tidak sabar untuk memeluknya,” katanya. “Ini akan sangat emosional.”

Selama 19 bulan terakhir, warga Australia dilarang bepergian ke luar negeri tanpa izin.

Keluarga terbagi di seluruh benua, dan puluhan ribu warga terdampar di luar negeri.

Beberapa yang mendapat izin untuk masuk terpaksa menghabiskan ribuan dolar dan setuju untuk menghabiskan 14 hari di kamar hotel.

Kondisi itu sekarang telah dihapus untuk dua kota terbesar di negara itu – Sydney dan Melbourne – yang sekarang akan memungkinkan warga Australia yang divaksinasi untuk datang dan pergi tanpa karantina apa pun.

READ  Dua hiu putih besar menggigit potongan satu sama lain | Dua hiu putih besar menggigit bongkahan raksasa satu sama lain dalam satu pertempuran brutal, videonya viral

meninggalkan pulau

Abhi Bajaj, 35, mengatakan “sangat sulit” sekarang bepergian ke AS untuk merayakan Natal bersama keluarganya setelah dua tahun berpisah.

“Saya sudah menunggu hari ini untuk waktu yang lama” sebelum naik pesawat ke Los Angeles, katanya kepada AFP.

Maskapai penerbangan Australia Qantas telah mengandangkan sebagian besar armadanya selama lebih dari 18 bulan, dengan kepala eksekutif Alan Joyce menggambarkan dimulainya kembali penerbangan internasional reguler sebagai “waktu yang lama untuk datang”.

“Sangat menyenangkan melihat warga Australia dapat menyatukan kembali orang yang mereka cintai setelah sekian lama berpisah,” katanya.

Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan itu adalah “hari yang signifikan bagi Australia”, memposting di Facebook bahwa negara itu sekarang “siap lepas landas!”

Perjalanan diperkirakan akan dilanjutkan secara perlahan setelah penutupan yang berkepanjangan ini, dengan jumlah penumpang yang lebih rendah pada penerbangan pertama yang akan datang.

Lebih dari satu juta penduduk asing yang terdampar di Australia masih tidak dapat melihat teman atau kerabat di luar negeri, dengan aturan perjalanan santai yang pada dasarnya berlaku untuk warga negara.

Beberapa negara bagian Australia dengan tingkat vaksinasi rendah akan tetap tertutup bagi dunia, karena mereka masih memiliki persyaratan karantina 14 hari yang wajib dan mahal.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)