Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Keluarga North Dakota ‘hancur’ dan penggalangan dana untuk pengacara setelah mereka mengatakan polisi membunuh rakun peliharaan yang dicari dalam ketakutan rabies lokal

Keluarga North Dakota ‘hancur’ dan penggalangan dana untuk pengacara setelah mereka mengatakan polisi membunuh rakun peliharaan yang dicari dalam ketakutan rabies lokal

Bayi rakun di pohon, keluarganya di dekatnya.jaycubzuh Twitter / Skype / Facebook / Getty Images

  • Erin Christensen ditangkap setelah dia membawa rakun peliharaannya ke sebuah bar, menurut Bismark Tribune.

  • Dia mengatakan pihak berwenang menggerebek rumah Christensen dan segera membunuh rakun, mengumpulkan tubuhnya untuk pemeriksaan penyakit.

  • Keluarga itu mengadakan penggalangan dana untuk membayar biaya hukum Christensen dan menyumbang ke pusat rehabilitasi satwa liar.

Keluarga seorang wanita North Dakota yang melarikan diri dari polisi mengumpulkan dana setelah dia mengatakan polisi setempat menembak dan membunuh seekor rakun peliharaan sehubungan dengan rabies.

Erin Christensen, 38, dan keluarganya mengumpulkan uang GoFundMe Untuk menutupi biaya hukum setelah dia dituduh menyebabkan kepanikan rabies di sebuah bar lokal di Maddock, North Dakota ketika dia membawa rakun peliharaan untuk keluarganya, tulisnya dalam penggalangan dana.

Keluarga tersebut telah merawat seekor rakun, bernama Rocky, untuk kembali sehat selama tiga bulan, menurut The Bismarck Tribune.

Menurut penggalangan dana, Christensen menemukan hewan itu di pinggir jalan pada bulan Juni.

“Rocky ditemukan sekitar 3 bulan yang lalu di malam hari, dia kesepian, takut, lapar, kami memutuskan untuk tidak melibatkannya karena mungkin ibunya akan datang untuk membantunya, keesokan harinya dia masih di tempat yang sama, jadi kami mengambil keluarganya mengetik di halaman penggalangan dana.

“Kami telah bekerja keras untuk merehabilitasi dia dan membawanya kembali ke alam liar, kami telah memberinya makan dengan botol, merawatnya, dia masih diberi susu botol ketika dia pergi dan dia masih belajar bagaimana mengumpulkan makanan yang kami masukkan. di sekitar pohon dan halangan,” tambah keluarga itu.

Video: Perusahaan St. Louis membuat kue dari seni hewan peliharaan

Pada 6 September, polisi mengatakan Christensen membawa Rocky ke bar lokal di Maddock selama happy hour, menurut Tribune.

READ  Dokter India memperingatkan kotoran sapi sebagai pengobatan untuk virus corona

Cindy Smith, yang bekerja di sebuah bar pada saat itu, mengatakan ada sekitar sepuluh orang di bar, dan Rocky tidak pernah memukul siapa pun dalam lima menit yang dia habiskan di dalam bar.

“Saya melihatnya membawa sesuatu, dan saya bertanya apa itu, dan dia menunjukkannya kepada saya, dan saya berkata, ‘Kamu harus mengeluarkannya dari sini,'” kata Smith kepada Tribune. “Saya tidak tahu apa yang dia pikirkan. .”

Menurut Tribune, insiden itu mendorong Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan negara bagian untuk mengeluarkan peringatan tentang kemungkinan paparan rabies.

“Rocky tidak pernah lepas dari tangan saya ketika saya mengunjungi Maddock’s Bar, jadi siapa yang berisiko terkena rabies atau penyakit lain?” Christensen menyatakan di GoFundMe.

Christensen ditangkap Rabu setelah Kantor Sheriff Benson County dan Departemen Perikanan dan Perikanan Dakota Utara mengeksekusi surat perintah penggeledahan, menurut Tribune.

Scott Winkelman, kepala divisi permainan dan ikan, mengatakan kepada Tribune bahwa Christensen mencoba menghindari pihak berwenang.

Kantor Sheriff Benson County tidak segera menanggapi permintaan komentar orang dalam pada hari Minggu.

Menurut pernyataan keluarga di GoFundMe, pihak berwenang berjanji kepada mereka bahwa mereka akan mengkarantina Rocky dan membiarkannya pergi selama dia tidak menunjukkan tanda-tanda rabies.

Menurut Tribune, pihak berwenang menggerebek rumah Christensen untuk mencari Rocky dan membunuh rakun di tempat, mengambil tubuhnya untuk pemeriksaan penyakit.

“Polisi membawa seekor domba jantan yang mengganggu untuk mendobrak pintu depan rumah tempat Rocky tinggal pada saat kematiannya,” kata Christensen di GoFundMe. “Jumlah tenaga yang digunakan untuk menemukan dan membunuh Rocky, dengan serangan serentak di tiga tempat tinggal yang berbeda, sangat mengesankan. Kampanye yang mengejutkan dan menakjubkan.”

READ  Cuacanya tepat untuk peluncuran SpaceX berikutnya

Hasil tes Rocky kembali negatif rabies, menurut pernyataan dari GoFundMe.

Christensen ditangkap atas tuduhan memberikan informasi palsu kepada penegak hukum dan merusak bukti. Dan menurut Tribun, itu juga telah diberikan dalam pelanggaran Game and Fish untuk kepemilikan ilegal.

Tuduhan itu adalah pelanggaran ringan yang dapat membawa hukuman hingga beberapa tahun penjara dan denda hingga $ 7.500, outlet melaporkan. Tribune mengatakan Christensen saat ini bebas dengan obligasi $ 1.500.

“Efeknya bagi keluarga saya adalah anak-anak saya bingung dan trauma dengan kekuatan berlebihan yang digunakan saat memegang hewan ini,” kata Christensen di GoFundMe. “Ini merusak kepercayaan yang mereka miliki pada lembaga penegak hukum setempat. Anak-anak saya hancur dan tidak dapat dihibur.”

Keluarga tersebut mengumpulkan uang dari GoFundMe untuk tidak hanya membayar biaya hukum Christensen tetapi juga untuk menyumbangkan sebagian besar uangnya ke pusat rehabilitasi satwa liar untuk mengenang Rocky.

“Rocky baru berusia beberapa bulan, dia adalah bayi kecil yang paling lucu dan menggemaskan yang pernah ada dan semua orang menyukainya, tidak pernah ada momen yang membosankan di sekitarnya, Dang selalu cerdas dan bahagia,” katanya di GoFundMe.

Baca artikel aslinya di dari dalam