Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kemarahan setelah 45 warga sipil tewas dalam serangan Israel

Kemarahan setelah 45 warga sipil tewas dalam serangan Israel

“Semua mata tertuju pada Rafah” adalah ungkapan yang mengacu pada genosida yang sedang berlangsung di Kota Gaza.

Setidaknya 45 orang, termasuk anak-anak, tewas di kamp pengungsi di Rafah, Gaza, setelah serangan udara Israel. Insiden tersebut, yang terjadi hanya beberapa hari setelah Mahkamah Internasional memerintahkan Israel untuk menghentikan operasinya di Rafah, memicu kemarahan internasional, memperdalam isolasi global yang dihadapi Israel akibat perang di Gaza.

Israel melancarkan serangannya ke Rafah pada Minggu malam, beberapa jam setelah Hamas menembakkan rentetan roket ke wilayah Tel Aviv, yang sebagian besar dapat dicegat.

Pasukan Israel terus menyerang kota perbatasan – yang sebelumnya dianggap sebagai tempat perlindungan terakhir di Jalur Gaza – meskipun ada perintah yang dikeluarkan oleh Mahkamah Agung PBB pekan lalu untuk menghentikan operasi mereka di sana.

Semua mata tertuju pada Rafah

“Semua mata tertuju pada Rafah” adalah ungkapan yang mengacu pada genosida yang sedang berlangsung di Kota Gaza. Ungkapan tersebut menjadi trending di media sosial seiring dengan banyaknya dukungan global terhadap warga Palestina yang terkena dampak serangan Israel.

Banyak selebritis yang membagikan pesan dukungannya dengan menggunakan tagar #AllEyesOnRafah. Ungkapan tersebut mendapat momentum sebagai seruan untuk meningkatkan kesadaran akan perang yang sedang berlangsung.

Penyeberangan Rafah adalah pintu masuk utama bantuan kemanusiaan sebelum Israel mengintensifkan serangan militernya di sisi perbatasan Gaza awal bulan ini dan mengambil kendali atas penyeberangan tersebut.

Pertempuran di Rafah telah menyebabkan lebih dari satu juta warga Palestina mengungsi, sebagian besar dari mereka telah menjadi pengungsi akibat perang antara Israel dan Hamas.

Warga Palestina mengatakan mereka rentan terhadap serangan Israel ke mana pun mereka pergi, dan mereka telah berpindah-pindah di Jalur Gaza dalam beberapa bulan terakhir.

READ  Banjir besar setelah pemboman bendungan besar di Ukraina

Ketika pasukan Israel memerintahkan penduduk di utara untuk mengungsi, sebelum melakukan operasi di Gaza tengah dan kota Khan Yunis di selatan, ratusan ribu orang melarikan diri ke selatan menuju Rafah.

Kementerian Kesehatan Gaza yang dikelola Hamas mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pemboman Israel terhadap fasilitas kesehatan dan sekitarnya di Rafah hanya menyisakan satu fasilitas yang berfungsi.

Organisasi-organisasi kemanusiaan memperingatkan krisis yang memburuk di Gaza setelah pertempuran di Rafah memutus jalur bantuan utama ke Jalur Gaza.

Serangan Israel ke Rafah yang telah lama diancam

Serangan Rafah memicu kemarahan dan kecaman baru dari para pemimpin dunia. Namun, Israel berjanji akan melanjutkan serangan terhadap Rafah meskipun ada kecaman global dan peringatan AS.

PBB telah lama memperingatkan akan terjadinya kelaparan, terutama di Jalur Gaza utara yang terkepung. Sejak serangan ke Rafah, Sekretaris Jenderal PBB mengatakan ia semakin khawatir terhadap kekurangan gizi di wilayah selatan.

Tentara Israel mengklaim bahwa pesawatnya menargetkan kompleks Hamas di Rafah, menewaskan dua aktivis senior Hamas, Yassin Rabia dan Khaled al-Najjar. Mereka mengakui laporan adanya korban sipil akibat penggerebekan dan kebakaran berikutnya, dan mencatat bahwa insiden tersebut sedang diselidiki.

Amerika Serikat menghadapi tekanan yang semakin besar untuk mengambil sikap yang lebih tegas setelah serangan mematikan di Kota Gaza. Pertanyaan yang berkembang mengenai berapa lama Presiden Joe Biden dapat bertahan dari serangan Israel di Rafah ketika Mahkamah Internasional – pengadilan tertinggi PBB, di mana Amerika Serikat dan Israel menjadi anggotanya – memerintahkan penghentian serangan tersebut.

Petugas keamanan Gaza mengatakan bahwa tank-tank Israel kini juga hadir “di tengah dan barat daya Rafah.”

Perang di Gaza dimulai setelah serangan Hamas pada 7 Oktober di Israel selatan, yang menewaskan lebih dari 1.170 orang, sebagian besar adalah warga sipil. Serangan balasan Israel menyebabkan kematian sedikitnya 36.096 orang di Gaza.

READ  Miss Russia mengatakan kontestan Miss Universe telah "menjauhi" dan "menghindari" dia