Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kematian Dean Stockwell: Penghargaan untuk Scott Bakula (Sam) dari Quantum Code

Aktor Amerika Scott Bakula, penerjemah Sam Beckett dalam serial Quantum Code, memberikan penghormatan kepada keaktifan Dean Stockwell, yang memerankan “Al,” lawan mainnya selama lebih dari lima tahun, yang baru saja meninggal dunia pada usia 85 tahun.

JLPPA / Bestimage

“Ziggy bilang kamu punya peluang 87%…” Kalimat itu masih bergema di telinga penggemar Quantum Code, masih di bawah berita kematian Dean Stockwell, penerjemah Al Calavicci pada seri kultus SF pada 1990-an, setelah ditayangkan di Prancis pada M6.

Selama 5 musim, Stockwell berperan sebagai “penasihat teknis perjalanan waktu”, membantu Sam Beckett (Scott Bakula) untuk memperbaiki kesalahan di masa lalu. Hari ini, yang terakhir yang mengambil lantai untuk membayar upeti kepada temannya yang hilang dalam pesan menyentuh (dikirim ke .) tanggal akhir):

Backgrid USA / Bestimage

“Saya bertemu Dean saat dia mengikuti audisi untuk Quantum Code pada tahun 1988. Saya telah dipilih dan menerima ‘bacaan’ untuk saluran tersebut. Hari itu di kantor Brandon Tartikoff [le directeur des programmes de NBC à l’époque, NdlR]Kami langsung menciptakan koneksi yang mengubah hidup dan karir saya.

Betapa beruntungnya kami memilikinya! Beberapa bulan kemudian dia dinominasikan untuk Academy Award untuk Aktor Terbaik untuk perannya di Widow, tetapi tidak terlalu banyak tetapi dilarang. [occupé à tourner] dari sisi kita. Kebetulan yang menyenangkan? Yang saya tahu adalah bahwa dia tidak pernah mencoba untuk meninggalkan kami dan dia tidak pernah mengeluh, dia menyukai bagian seperti pertunjukan, dan sisanya membuat sejarah.

Dia telah menjadi teman dan mentor tersayang bagi saya. Kami menjadi sangat dekat selama lima tahun yang sangat intens ini. Dean bersemangat tentang kehidupan, pekerjaannya, seninya (dia adalah seniman yang luar biasa!), Keluarganya dan banyak lagi masalah, orang-orang, musik, cerutu, golf, dan planet ini, antara lain.!

READ  Siapa di luar siapa di final?

Sebagai mantan bintang cilik, dia sangat menyukai aktor muda yang berhasil masuk ke lokasi syuting kami. Dia sangat melindungi hak dan keselamatan mereka, dan dia selalu memastikan mereka baik-baik saja. Hatinya yang besar untuk anak-anak membuat kami memperhatikan mereka juga, dan [nous a incité] Untuk menunjukkan kepada kita lebih banyak minat.

Meski karirnya terkotak-kotak selama lebih dari 70 tahun di bidang ini, ia tetap bersyukur dan senang bisa terus berkarya. Satu-satunya saat saya mendengar dia mengeluh adalah ketika dia dipanggil ke lapangan golf karena dia diharapkan untuk bekerja!

Dia mengumumkan kedatangannya ke lokasi syuting (jika kita belum melihat asap cerutu di belakangnya) dan berteriak, “Sekarang kita mulai bersenang-senang!” Kami tidak bisa mengatakannya dengan lebih baik.

Saya sangat mencintainya dan mendapat kehormatan untuk mengenalnya. Dia membantuku menjadi manusia yang lebih baik…”