Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kematian seorang wanita hamil berusia 30 tahun dari daerah Pszczyna. Robert Winnicki: Dokter tahu ada risiko sepsis

– Aturan dalam praktik memperjelas bahwa menyelamatkan nyawa seorang wanita dalam bahaya selalu menjadi prioritas. Benar-benar ilegal untuk menggunakan perubahan yang dibuat oleh Mahkamah Konstitusi dalam kasus ini – Juru bicara koalisi Robert Winnicki mengomentari kematian seorang wanita berusia 30 tahun dari Pszczyna. Deputi juga menyebutkan isi pesan yang dikirim wanita itu kepada kerabatnya sebelum dia meninggal.

Opini publik di Polandia tergerak oleh kisah seorang wanita berusia 30 tahun yang, dalam beberapa hari terakhir, dirawat di rumah sakit daerah di Pszczyna pada minggu ke-22 kehamilan pada bulan September, ketika air ketubannya pecah. Janin itu sudah ditemukan memiliki cacat. Wanita itu meninggal karena syok septik. Dokter percaya keluarga almarhum menunda penghentian kehamilan, yang berkontribusi pada kematian. Kasus ini sedang diselidiki oleh kantor jaksa agung, dan pemeriksaan fasilitas telah dimulai oleh departemen regulasi Dana Kesehatan Nasional.

Lihat: Seorang pria berusia 30 tahun yang tidak melakukan aborsi meninggal. Suzuki: Terkadang wanita masih meninggal saat melahirkan

Dalam “Graffiti” pada hari Kamis, Robert Winnicki menilai bahwa dokter memiliki kewajiban untuk melindungi kehidupan seorang wanita dalam situasi ekstrem apa pun jika terancam. – Sepertinya itulah yang terjadi di sini – katanya dalam “Graffiti”.

“Perubahan ini tidak ada hubungannya dengan DK”

Pembawa acara, Grzegorz Kępka, mengutip isi pesan almarhum, yang dikirim sebelum dia meninggal. Menurut tvN, wanita itu mengaitkan harapan dokter dengan aborsi. “Mereka menunggu sampai dia meninggal atau sesuatu dimulai. Jika tidak, saya dapat mengharapkan sepsis. Saya tidak dapat meningkatkan kecepatan. Itu harus berhenti berdetak atau memulai sesuatu” – dia menulis kepada keluarganya.

READ  "Model terbaik" mengubah hidup. "Ini adalah ayunan untuk bertemu orang-orang dari industri"

– Dokter tahu ada risiko sepsis. Ini adalah ancaman langsung bagi kehidupan seorang wanita. Tidak ada perubahan dalam hal itu. Terlepas dari status hukum undang-undang aborsi, situasi yang mengancam jiwa seorang wanita, keadaan permintaan yang tinggi, memaksa dokter untuk menyelamatkan kehidupan seperti itu – kata Winnicki.

Lihat: Kematian seorang gadis hamil berusia 30 tahun. “Dokter tidak di sini untuk menunggu apa yang diinginkan alam”

Winnicki mengaku tidak percaya dengan “efek dingin keputusan Mahkamah Konstitusi”. – Saya membicarakannya sebagai seorang ayah yang berada di ruang bersalin dua kali. Putra kami hidup karena kami menuntut sesuatu. Jadi dokter menyembunyikan kesalahan mereka. Ada ancaman langsung terhadap kehidupan istri saya, dan kematian bayi saya dikonfirmasi dalam situasi di mana kami tidak memaksa istri saya tinggal di rumah sakit – katanya.

– Kasus di pszczyna, atau apa yang dinikmati keluarga saya atau apa yang dialami keluarga lain, karena rendahnya kualitas perawatan perinatal dan antenatal di Polandia. Ini adalah masalah mendasar – singkatnya, anggota Federasi.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Selasa, manajemen rumah sakit meyakinkan bahwa stafnya telah melakukan segala yang mungkin untuk melindungi pasien dan anaknya dan bahwa semua keputusan medis telah dibuat sesuai dengan hukum dan standar perilaku Polandia yang berlaku.

bas / Berita Polsat

Baca selengkapnya