Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kemenangan S-400 Rusia menghadapi pesawat tempur Su-27 “musuh”; Menolak serangan udara di wilayah Kaliningrad dalam latihan Baltik

Tim tempur sistem pertahanan udara S-400 Armada Baltik melakukan latihan militer di wilayah Kaliningrad Rusia, TASS melaporkan, mengutip siaran pers dari Armada Baltik.

Latihan tersebut berfokus pada peningkatan kemampuannya dalam melindungi dari serangan udara musuh, kata kantor pers armada mengumumkan Pada tanggal 28 Maret.

Latihan tersebut melibatkan resimen rudal darat-ke-udara dari formasi pertahanan udara armada, dengan tim yang mengoperasikan sistem S-400 Triumf mempraktikkan strategi respons ketika peringatan diterima tentang pelanggaran wilayah udara hipotetis oleh pesawat musuh.

Menurut pernyataan yang dikeluarkan kantor pers, jet tempur Su-27 dari unit penerbangan angkatan laut memainkan peran sebagai pesawat musuh selama latihan.

Pernyataan itu menunjukkan bahwa setelah menerima peringatan tentang para penyusup, artileri antipesawat mengerahkan peluncur dan melanjutkan untuk mendeteksi, mengidentifikasi, dan melacak target pelatihan sebelum menangkapnya menggunakan sistem pertahanan udara S-400.

Sukhoi Su-27 - Wikipedia, ensiklopedia gratis
Sukhoi Su-27 – Wikipedia, ensiklopedia gratis

Selama tahap akhir latihan, tim yang mengoperasikan sistem rudal permukaan-ke-udara Triumf melakukan latihan penembakan rudal (elektronik). Peralatan pencatatan data memverifikasi bahwa semua target udara yang teridentifikasi telah dihilangkan secara efektif.

Latihan militer berlangsung di ujung barat Rusia di wilayah Kaliningrad. Karena lokasinya yang strategis, wilayah Kaliningrad berfungsi sebagai pangkalan utama Armada Baltik dan oleh karena itu merupakan rumah bagi sejumlah besar angkatan darat dan udara.

Pasukan ini melindungi wilayah Kaliningrad dan memperluas kemampuan penyangkalan udara dan laut Rusia, juga dikenal sebagai A2/AD, ke Laut Baltik dan wilayah sekitarnya.

Untuk waktu yang lama, perencana militer NATO telah menyatakan keprihatinan tentang lokasi strategis Perpustakaan Kaliningrad Rusia.

Wilayah wilayah Rusia ini terletak di antara Polandia dan Lituania, berpenduduk kurang dari setengah juta jiwa, dan merupakan bagian integral dari infrastruktur keamanan wilayah Laut Baltik.

READ  India termasuk di antara 10 negara yang berpartisipasi dalam pertemuan yang diadakan Taliban di Kabul Berita India Terbaru

Sistem rudal S-400 Rusia

Sistem pertahanan udara S-400 pertama kali dikerahkan ke Kaliningrad pada tahun 2012 namun tidak mendapat banyak perhatian media saat itu. Selanjutnya, pesan Kembali Pada tahun 2016, bersamaan dengan sistem rudal balistik jarak pendek baru Rusia Iskander.

Politisi Rusia Itu dianggap Langkah ini merupakan respon langsung terhadap perluasan tameng rudal AS di Eropa Timur.

Namun, hal itu menimbulkan kekhawatiran yang lebih besar di Barat karena meningkatnya ketegangan antara NATO dan Rusia di kawasan Baltik sejak 2014. Periode ini ditandai dengan peningkatan aktivitas militer yang cepat di kedua sisi, yang menimbulkan kekhawatiran akan kemungkinan konflik.

Penting untuk diingat bahwa konflik di Ukraina telah menimbulkan kekhawatiran baru akan kemungkinan konflik besar antara Rusia dan negara-negara NATO.

Selain itu, latihan baru-baru ini yang melibatkan sistem pertahanan udara S-400 mungkin telah memberi petunjuk kepada negara-negara NATO tentang kesiapan pasukan Rusia yang beroperasi di sekitarnya.

Rusia S-400
S-400 Rusia

Dibandingkan dengan pendahulunya, S-300, sistem pertahanan udara S-400 meningkat secara signifikan di beberapa bidang utama.

Sementara S-300 dirancang secara eksplisit sebagai sistem pertahanan udara jarak jauh, S-400 dilengkapi dengan empat rudal yang mampu memenuhi berbagai kebutuhan operasional.

Ini termasuk rudal jarak jauh 40N6E dengan jangkauan 400 km, rudal jarak jauh 48N6 dengan jangkauan 250 km, rudal jarak menengah 9M96E2 dengan jangkauan 120 km, dan rudal jarak pendek 9M96E dengan jangkauan jangkauan hingga 40 km. berapa harganya.

Selain itu, S-400 dirancang untuk melawan ancaman pertempuran udara modern, termasuk counter-ECM (electronic countermeasures) dan kemampuan anti-stealth.

Sistem pertahanan udara S-400 yang dikerahkan di Kaliningrad dapat menjangkau sebagian besar negara anggota NATO Polandia, Lituania, Latvia, dan Estonia.

READ  Amerika Serikat memberlakukan sanksi terhadap warga negara India dan lainnya atas pelanggaran hak asasi manusia dan pelanggaran atas nama Korea Utara

Sistem ini telah dijual ke banyak negara, termasuk Belarusia, India, Turki, dan China. Negara lain, seperti Arab Saudi dan Qatar, juga telah menyatakan minatnya untuk mengakuisisi.

S-400 diklasifikasikan sebagai sistem pertahanan rudal ketinggian tinggi dengan kinerja unggul namun masih memiliki beberapa kekurangan.

Radar memainkan peran penting dalam mendeteksi target, tetapi jangkauannya sangat terbatas ketika dipasang di darat, dan tidak dapat mendeteksi target di luar cakrawala. menurut Untuk RAND, radar harus ditempatkan pada struktur tinggi untuk mengatasi masalah ini.

S-400 dapat beroperasi dalam waktu kurang dari lima menit dan menghancurkan hingga 16 target udara secara bersamaan. Dalam kasus yang jarang terjadi, sistem rudal permukaan-ke-udara S-400 juga dapat digunakan terhadap target darat dan laut.