Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Kemungkinan yang dapat dipercaya’: Interpol menghapus Pemberitahuan Merah terhadap Mehul Choksi |  berita terbaru india

‘Kemungkinan yang dapat dipercaya’: Interpol menghapus Pemberitahuan Merah terhadap Mehul Choksi | berita terbaru india

New Delhi: Interpol telah menghapus red notice terhadap buronan Mehul Choksi yang dicari oleh India dalam penipuan senilai $2 miliar di Punjab National Bank (PNB) berdasarkan perwakilan dari Diamanter, kata orang-orang yang mengetahui perkembangan tersebut, Senin. Choksi telah ditambahkan ke red notice pada Desember 2018.

Mehul Choksi (foto file mint)

Pemerintah India “sangat keberatan” menghapus nama Choksi dari daftar buronan Interpol, tetapi Korps Kebijakan Global tidak yakin dan jelas, dan menemukan kredibilitas dalam tuduhannya bahwa badan-badan India telah mencoba menculiknya, kata mereka.

Perkembangan ini datang sebagai kemunduran bagi pemerintah India dan dua lembaga federal, Biro Investigasi Pusat (CBI) dan Direktorat Penegakan (ED). Penghapusan red notice berarti Mehul Choksi dapat melakukan perjalanan ke luar Antigua dan Barbuda, kewarganegaraannya.

Dalam perintahnya, Interpol mengatakan, “Ada kemungkinan masuk akal bahwa penculikan pemohon dari Antigua ke Dominika akan memiliki tujuan akhir untuk mendeportasi pemohon ke India” dan menambahkan bahwa Choksi dapat mengambil risiko “tidak menerima pengadilan atau perlakuan yang adil jika kembali ke India.”

Orang-orang yang mengetahui prosedur Interpol mengatakan Choksi menghubungi badan global itu tahun lalu untuk meninjau red notice yang mengutip dugaan penculikannya dari Antigua dan Barbuda.

“Kami (India) dengan keras menentang tuduhannya di Interpol dan telah menyarankan bahwa jika red notice-nya dicabut, dia dapat melarikan diri dari Antigua, di mana proses ekstradisi berada pada tahap krusial. Dia juga dicari dalam beberapa kasus,” kata seorang perwira yang meminta untuk tidak disebutkan namanya. Seorang perwira kedua mengatakan, “Penghapusan Red Notice dari Interpol tidak mempengaruhi penyelidikan kami atau permintaan kami untuk ekstradisi di Antigua.”

Choksi menuduh dia diculik oleh agen India dari Antigua dan dibawa dengan kapal pesiar ke Dominika pada 23 Mei 2021.

READ  KTT Organisasi Kerjasama Shanghai 2021: ekstremisme adalah tantangan besar; PM Modi mengutip Afghanistan pada pertemuan SCO | berita india

Setelah dia ditemukan di Dominika keesokan harinya, pemerintah India menerbangkan tim penyelidik pada 28 Mei dengan harapan mengamankan deportasinya dari pulau itu, di mana dia bukan warga negara, tetapi Choksi telah mengajukan surat perintah habeas corpus sebelum Mahkamah Agung menuduh penculikan dan penyiksaan.

India memberi tahu Dominika pada Juni 2021 bahwa Choksi adalah dalangnya R13.578 crore Penipuan pinjaman PNB dan belum dibayar R7.080 crore ($952 juta). New Delhi juga berpendapat bahwa dia tetap menjadi warga negara India karena otoritas terkait tidak menerima permintaannya untuk melepaskan kewarganegaraan India, dan berusaha untuk mendeportasinya ke India.

Penangkapannya menyebabkan badai politik di Karibia ketika partai-partai oposisi menuduh pemerintah Dominika dan Antigua dan Barbuda berkolusi dengan India untuk menculik pengusaha tersebut.

Polisi Kerajaan Antigua meluncurkan penyelidikan penculikan berdasarkan pengaduan dari pengacara Chukes. Temuan Polisi Antigua mencerminkan klaim Choksi.

Dominica, yang memulai proses masuk ilegal terhadap Choksi, juga telah mencabut kasusnya dan mengirimnya kembali ke Antigua pada 15 Juli 2021.