Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kenangan terbangun dengan keranjang

Perlahan-lahan mendekati jam 8 malam ketika sebagian besar dari sekitar 3.000 penonton di Hohenlohe Arena dekat Crailsheim mulai menyanyikan lagu-lagu yang sangat populer, tetapi juga diedit secara kreatif, bahkan sambil meneriakkan: “Oh, alangkah indahnya, bagaimana ini Nice. Haven tidak melihat hal seperti ini dalam waktu yang lama, itu sangat bagus di seberang aula, sementara masih ada 2 menit yang bagus untuk bermain. Bahkan yang paling tidak berpengalaman dalam olahraga pun dapat menebak pada saat kompetisi diputuskan dan udara keluar. 105:76 adalah tuan rumah Mereka memimpin pada saat ini, dengan 29 poin, yang merupakan tertinggi yang belum pernah mereka dapatkan dalam pertarungan ini dan tidak pada saat itu. Pada akhirnya, Peretas Merlins Crailsheim mengguncang tim bola basket Bundesliga S. Oliver Würzburg di awal musim baru dengan skor 111:84 (47:50), tetapi keluhan tentang perpanjangan Crailsheim hanya sebagian benar.

Itu benar, Anda sebenarnya belum pernah melihat penonton membayar harga di aula bola basket untuk waktu yang sangat lama, tidak selama satu setengah tahun. Tapi setidaknya para pemain, pelatih Dennis Fucherer, asistennya Stephen Key, pengawas dari tim Bola Basket dan tentu saja mayoritas dari dua puluh lebih penggemar yang datang untuk menonton sesuatu seperti ini musim lalu, para penggemar berhenti di TV: seperti tim kadang-kadang bisa mengikuti, dan di sela-sela Di antara bermain bola basket yang dipersiapkan dengan baik – tetapi akhirnya runtuh dalam beberapa menit dan sangat terlambat sehingga satu-satunya target yang tersisa dapat melakukan kerusakan sebanyak mungkin. Itu tidak berhasil sampai hari Sabtu.

25 menit dan 50 detik pertama “baik-baik saja,” Wucherer sedikit meremehkan. “Cara kami tampil di sana tampak sangat matang. Kami selalu menemukan solusi bagus, dan kami cocok dengan atmosfernya.” Memang, terutama babak pertama, setelah Al-Sallal memimpin 50:47, tetapi juga awal kuarter ketiga jelas lebih terhormat dan lebih menyenangkan daripada sebagian besar pertandingan di babak sebelumnya.

READ  Setelah berbicara dengan pelatih nasional Hansi Flick: Ilkay Gundogan melanjutkan karir sepak bolanya

Tapi empat menit sepuluh detik sebelum akhir bagian ketiga, sesuatu terjadi yang “kita tidak bisa lagi pulih,” kata Foucherer. Acaranya tidak begitu luar biasa, dan mungkin tim yang tepat yang tidak baru berkumpul dan tentu saja masih harus menemukan satu sama lain akan menguasai tantangan berikutnya secara berbeda, siapa tahu. Namun, seseorang dapat menggunakan adegan ini sebagai adegan penting dalam game ini, meskipun apa yang terjadi selanjutnya tetap menjadi misteri:

Detik yang membuat permainan

Waktu menunjukkan 59:59. Pendatang baru di Baskets Nicolas Carvacho menerima pelanggaran tidak sportif setelah sebuah video dipelajari oleh wasit ketika mencoba untuk memblokir mantan tim Wrzburg Maurice Stocky dari lemparan tiga poin. Konsekuensi: Stuckey mengonversi tiga lemparan bebas, Crailsheim masih menguasai bola dan pemain berusia 31 tahun, yang telah mengenakan jersey basket selama lima tahun dan masih tinggal di Cathedral City, menggunakan serangan berikutnya untuk mencapai tiga lemparan bebas yang sukses. . 65:59 untuk tuan rumah.

Masih tidak ada alasan untuk panik, terutama karena Wrzburg telah membalikkan keunggulan tujuh poin mereka (34:31) berkat keunggulan 10-0. Tapi setelah permainan Stuckey enam poin, Wrzburgers tidak membingungkan apa pun. Di sisa waktu hingga akhir kuarter di mana Merlins akhirnya menang dengan 36:14 (!), mereka kehilangan keunggulan sebanyak 19 poin (83:64). Diputuskan untuk bertemu. Fucherer berbicara tentang “kehancuran kolektif” dan tentu saja dia benar sekali ketika dia berkata: “Anda tidak bisa memenangkan pertandingan Bundesliga dengan seperempat seperti itu.” Dia juga tidak menemukan penjelasan nyata untuk kerusakan ini segera setelah pertandingan.

Apakah Anda melewatkan permainan? Di sini Anda dapat membaca indikator langsung

READ  Susunan pemain poker yang dimainkan oleh Franco Foda melawan Makedonia Utara - Sepak Bola - Tim Nasional FB

Para rentenir terutama bertengkar dengan total 22 kekalahan dari bola ke anak buahnya dan dengan fakta bahwa orang-orangnya tidak menggerakkan mesin permainan dengan baik, terutama sejak menit ke-26 dan seterusnya. Kemudian Krillsheim menunjukkan kepada kita bagaimana melakukannya. Untuk keranjang, dia menuruni bukit di bagian terakhir. Dalam pertandingan persiapan, di mana keranjang hanya kalah dua dari sepuluh (melawan rival Bundesliga dari Ulm dan Ludwigsburg), pelatih mengatakan: “Itu tidak terjadi hari ini.”

Ini tentu tidak kondusif untuk kepercayaan diri dan fakta bahwa tim masih sangat lemah di awal musim ketika mereka menuangkan lebih dari 100 poin di pertandingan pertama musim, benar-benar di bawah kendali pada waktu dan akhirnya dikalahkan oleh 27 poin. Namun, Wucherer juga mengambil sesuatu yang positif dari Hohenlohe: “Dalam 25 menit pertama kami melihat bagaimana kami bisa bermain dengan sukses.” Beberapa pendatang baru juga menunjukkan bahwa mereka bisa menjadi bala bantuan nyata, terutama Daisy Rodriguez dan William Buford, yang, bagaimanapun, memiliki tujuh setengah menit sebelum akhir hari karena pelanggaran kelimanya.

Playmaker baru Luciano Parodi juga diizinkan mandi sebelum waktunya. Pemain Uruguay itu berhasil mencetak tiga kesalahan dalam dua menit 12 detik di kuarter pertama. Seseorang dapat (untuk saat ini) berasumsi bahwa ini terutama karena kurangnya kebugaran fisiknya, karena ia melewatkan sebagian besar persiapan karena cedera dan telah berlatih selama sekitar dua minggu. “Masih perlu waktu,” kata Wucherer.

Buktikan bagaimana Baskets mendapatkan tepuk tangan pembuka pada Minggu (3pm) mendatang saat MBC Syntainics bertanding di babak pertama piala di s.Oliver Arena.

Statistik permainan

Bola Basket, Bundesliga:

Peretas Merlins Crailsheim – S Oliver Wurzburg 111: 84 (27:24, 20:26, 36:14, 28:20)

READ  Montreal merebut satu poin di Orlando

Pencetak gol terbanyak Krillsheim: Harris 20, Radosavljevic 18 (6/8 Dreier), Lewis 16, Tembakan 15, Savage 15, Bleck 13, Stuckey 8.

Würzburg: Scheele 19, Rodriguez 13 (5 rebound), Hunt 13, Carvacho 12 (6 rebound), Buford 11, Stanek 4, Muller 3, Hoffmann 3, Albus 2, King 2, Boomer 2, Baroudi.

Pukulan dari lapangan: 54% (35/65) – 48% (28/58)

Tukang bubut: 50% (16/32) – 28% (5/18)

Tindak lanjut: 32 – 32

Template: 25 – 21

Kehilangan bola: 14 – 22

Lari terbesar: 14:0 (73:59) – 10:0 (31:34)

Tur Terbesar: 29 (105:76) – 5 (47:52)

Apa: Merlins