Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kengerian di dalam penerbangan Singapore Airlines, dan turbulensi membunuh penumpang

Kengerian di dalam penerbangan Singapore Airlines, dan turbulensi membunuh penumpang

Singapore Airlines: Ada 211 penumpang dan 18 awak di dalamnya.

Dalam kecelakaan yang jarang terjadi, seorang penumpang tewas dan 30 lainnya terluka akibat turbulensi parah dalam penerbangan dari London ke Singapura. Kematian tersebut dikonfirmasi oleh Singapore Airlines.

Singapore Airlines mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa penerbangan SQ321, yang lepas landas dari Bandara Heathrow London pada hari Senin menuju Singapura, “mengalami turbulensi parah” dalam perjalanannya. Pesawat dialihkan ke Bandara Internasional Suvarnabhumi Bangkok, di mana ia mendarat pada hari Selasa pukul 15.45 (waktu setempat).

Pesawat berjenis Boeing 777-300 ER itu membawa 211 penumpang dan 18 awak.

Perusahaan menyampaikan belasungkawanya kepada keluarga korban yang meninggal: “Kami dapat mengonfirmasi bahwa ada korban luka dan satu kematian di dalam pesawat Boeing… Prioritas kami adalah memberikan semua bantuan yang mungkin kepada semua penumpang dan awak di dalamnya. ” “Kami bekerja sama dengan otoritas lokal di Thailand untuk memberikan bantuan medis yang diperlukan, dan mengirimkan tim ke Bangkok untuk memberikan bantuan tambahan yang diperlukan.”

Para ahli mengatakan, cedera seperti itu biasanya terjadi ketika penumpang tidak mengenakan sabuk pengaman dan pilot tidak dapat memberikan peringatan dini karena informasi yang diterima dari radar cuaca tidak menunjukkan adanya gangguan udara. Dalam kasus seperti ini, penumpang dapat tercecer di kokpit, sehingga dapat mengakibatkan cedera.

Pada Mei tahun lalu, turbulensi udara melukai beberapa penumpang dalam penerbangan Air India antara Delhi dan Sydney.

READ  Sebuah negara untuk satu hari berduka atas kematian Sheikh Khalifa bin Zayed dari UEA | berita terbaru india