Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kepala WHO Omicron memperingatkan: ‘Lebih baik membatalkan acara daripada membatalkan kehidupan’

Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia, Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengatakan pandemi dapat berarti membatalkan acara pribadi selama periode liburan, menambahkan bahwa “membatalkan acara lebih baik daripada membatalkan kehidupan.”

Varian Omicron mengambil alih dunia dalam lingkup Kecepatan yang sebelumnya tidak terlihat. Berbicara pada konferensi pers hari Senin, Tedros mencatat bahwa hanya sebulan yang lalu, Afrika melaporkan jumlah kasus baru terendah dalam 18 bulan. Pekan lalu, wilayah tersebut mencatat jumlah kasus terbesar keempat dalam satu minggu sejak dimulainya pandemi.

“Sekarang ada bukti yang konsisten bahwa Omicron menyebar lebih cepat daripada tipe Delta. Ada kemungkinan orang yang telah divaksinasi atau pulih dari Covid-19 dapat terinfeksi atau terinfeksi lagi,” kata Tedros.

Sejumlah negara di seluruh dunia telah memberlakukan pembatasan baru pada pertemuan.

Belanda memberlakukan penguncian baru yang ketat mulai hari Minggu, memungkinkan maksimal dua tamu di setiap pertemuan dalam ruangan kecuali untuk Natal dan Tahun Baru ketika empat tamu diizinkan.

Provinsi Ontario di Kanada telah memberlakukan pembatasan baru pada pertemuan di dalam ruangan, mengurangi jumlah orang yang diizinkan untuk berkumpul dari 25 menjadi 10.

Dewan pakar Covid-19 Jerman yang baru dibentuk mengatakan pada hari Senin bahwa pemerintah harus mengambil “langkah-langkah nasional, terkoordinasi dengan baik, dan berskala besar untuk mengurangi kontak” untuk memerangi penyebaran varian tersebut.

Prancis juga mengumumkan bahwa acara dan pertemuan besar di luar ruangan akan dilarang pada Malam Tahun Baru, karena Paris membatalkan pertunjukan kembang api tradisional Tahun Baru.

Di Korea Selatan, pemerintah membatalkan rencana bertahapnya untuk melonggarkan pembatasan pekan lalu dan malah memperkenalkan kembali langkah-langkah jarak sosial yang ketat, termasuk jam malam jam 9 malam di seluruh negeri untuk restoran dan kafe.

READ  Seorang jenderal senior AS memperkirakan bahwa Afghanistan kemungkinan akan menyaksikan perang saudara. Jelaskan mengapa | berita Dunia

Selandia Baru mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya akan menunda pembukaan kembali perbatasannya secara bertahap hingga akhir Februari karena kekhawatiran tentang Omicron.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan pada hari Senin bahwa dia dapat mengambil langkah-langkah untuk mencegah penyebaran lebih lanjut dari virus corona dan varian Omicron di Inggris – tetapi dia menolak untuk mengumumkan pembatasan baru.

Namun, Inggris Ratu Elizabeth II Dia telah membatalkan pertemuan Natal keluarga tradisionalnya di tengah gelombang Omicron. Sementara itu, Walikota London Sadiq Khan pada hari Sabtu menyatakan “insiden besar” di ibukota karena peningkatan pesat dalam jumlah kasus. Sebuah “insiden besar” mengacu pada peristiwa yang memerlukan pengaturan khusus antara layanan darurat dan otoritas lokal.

Berbicara pada hari Senin, Tedros mengakui bahwa orang-orang “muak dengan pandemi ini.”

“Kita semua ingin menghabiskan waktu bersama teman dan keluarga. Masing-masing dari kita ingin kembali normal. Cara tercepat untuk melakukannya adalah bagi kita semua – para pemimpin dan individu – untuk membuat keputusan sulit yang perlu dibuat untuk melindungi diri kita sendiri dan orang lain.”

“Lebih baik membatalkan sekarang dan merayakan nanti, daripada merayakan sekarang dan berduka nanti. Tak satu pun dari kita ingin berada di sini lagi dalam 12 bulan, berbicara tentang peluang yang hilang, ketidaksetaraan yang terus-menerus, atau variabel baru,” tambahnya.

Berkontribusi pada laporan itu adalah Lauren Kent dari CNN di London, George Ingels di Uruguay, Helen Reagan di Hong Kong, Hilary Whiteman di Australia, Martin Guilando di Lille dan Amy Cassidy di Glasgow.