Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kepala WHO Tedros: Situasi COVID-19 India ‘tidak berbuka puasa’

Organisasi Kesehatan Dunia (SiapakahPemimpin Tedros Adhanom Ghebreyesus menyatakan keprihatinannya pada hari Senin tentang krisis Covid-19 yang lazim di India dan menggambarkan situasinya sebagai “di luar kesedihan”.

Kepala WHO mengatakan WHO akan mengirim staf dan pasokan tambahan ke sana untuk membantu memerangi pandemi.

Kantor berita mengutip kepala Organisasi Kesehatan Dunia yang mengatakan: “Kami senang melihat sedikit penurunan kasus dan kematian di beberapa wilayah, tetapi banyak negara masih menyaksikan penularan Covid-19 yang intens, dan situasi di India. tidak memilukan. ” Reuters.

“Organisasi Kesehatan Dunia sedang melakukan segala yang mereka bisa, menyediakan peralatan dan pasokan penting,” kata Tedros Adhanom Ghebreyesus saat berbicara dengan wartawan, menambahkan bahwa organisasi tersebut telah mengirim “ribuan kondensor oksigen, rumah sakit lapangan bergerak prefabrikasi dan persediaan laboratorium.”

Dia juga mengatakan bahwa Organisasi Kesehatan Dunia telah memindahkan lebih dari 2.600 ahli dari berbagai program, termasuk polio dan tuberkulosis, untuk bekerja dengan otoritas kesehatan India untuk membantu menanggapi pandemi Covid-19.

India memerangi gelombang bencana Covid-19

Komentar Tedros datang ketika India bergulat dengan gelombang bencana COVID-19 yang telah membanjiri rumah sakit dan krematorium yang berfungsi penuh.

Negara dengan 130 crores telah menjadi hotspot terbaru dari pandemi yang telah merenggut lebih dari tiga juta nyawa di seluruh dunia, bahkan ketika negara-negara kaya mengambil langkah menuju keadaan normal dengan mempercepat program vaksinasi mereka.

Lonjakan kasus Covid-19 baru-baru ini telah membuat keluarga pasien pindah ke media sosial untuk mengemis pasokan oksigen dan lokasi tempat tidur rumah sakit yang tersedia, dan memaksa ibu kota, New Delhi, untuk memperpanjang penguncian satu minggu.

Amerika Serikat dan Inggris Raya telah mempercepat ventilator dan bahan vaksin untuk membantu India mengatasi krisis yang menghancurkan, sementara sejumlah negara lain juga telah menjanjikan dukungan.

READ  Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab mengatakan Inggris berada di putaran terakhir dalam perang melawan COVID

Amerika Serikat tetap menjadi negara yang paling parah terkena dampak, dengan 572.200 kematian dan lebih dari 32 juta cedera, diikuti oleh Brasil dan Meksiko.

Tetapi India, peringkat keempat, dalam beberapa hari terakhir telah memimpin jumlah kasus global.

India, yang mencatat lebih dari 195.000 kematian, mencatat 2.812 kematian baru dan 352.991 infeksi baru hanya hari ini – jumlah korban tertinggi sejak dimulainya pandemi.

ikut serta dalam Buletin peppermint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin.