Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kepresidenan Tiongkok-Barat-G20: Peluang dan Kepentingan bagi India pada tahun 2023

Kepresidenan Tiongkok-Barat-G20: Peluang dan Kepentingan bagi India pada tahun 2023

Setelah tahun yang penuh gejolak dalam geopolitik global – dengan Perang Rusia-Ukraina dan Perang China di depan pintu India – India memasuki tahun 2023 dengan tantangan dan peluang yang menyelimutinya di bidang diplomatik dan militer.

Saat perang membayang di Eropa setelah dua tahun brutal pandemi, tahun 2022 dibandingkan dengan periode pergolakan di masa lalu – 1962 (Perang Indochina, Krisis Rudal Kuba), 1979 (Revolusi Iran, Invasi ke Afghanistan, Pengepungan Mekkah), 1989 (Runtuhnya Tembok Berlin), 1991 (runtuhnya Uni Soviet, reformasi ekonomi di India, Perang Teluk pertama), 2001 (serangan teroris 11 September, jatuhnya Taliban, perang melawan teror), 2008 ( krisis keuangan global, serangan teroris 11/26 Mumbai). Ketika virus COVID-19 yang sangat menular menyebar ke seluruh China, tingkat ketidakpastian mencengkeram dunia sekali lagi. Perlambatan ekonomi besar tampak di cakrawala.

Sementara India menjadi tuan rumah KTT G20 tahun ini, Delhi Berharap untuk membentuk percakapan seputar masalah yang dihadapi dunia: pemulihan ekonomi pasca-Covid hingga struktur kesehatan untuk menghadapi tantangan pandemi di masa depan terhadap standar global perlindungan lingkungan. Selama dua tahun di Dewan Keamanan PBB sebagai anggota tidak tetap, dia berusaha untuk menyampaikan pandangan India dan berkontribusi dalam percakapan global.

Penilaian tren dan peristiwa menunjukkan enam realitas menantang yang dihadapi India pada tahun 2023.

Enam fakta sulit

Rusia-Ukraina perangInvasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari menjungkirbalikkan tatanan dunia yang telah ada sejak Perang Dunia II, memengaruhi ketahanan pangan dan energi dunia, serta mendorong ekonomi global menuju Resesi. Retorika nuklir para pemimpin Rusia telah menimbulkan kekhawatiran, sementara pelukan strategis Rusia dan China adalah hal lain.

Agresi Tiongkok: Perang Ukraina juga membuat dunia berdiri dan melihat agresi China di kawasan Indo-Pasifik. Kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan Tanggapan Beijing telah menarik perhatian pada tindakan China.

Di dalam negeri, India menghadapi agresi ini di perbatasannya, dengan bentrokan di Arunachal Pradesh setelah bentrokan Galwan tahun 2020 yang menewaskan 20 tentara India.

Beijing menjadi negara yang agresif dapat dilihat dalam aktivitasnya baru-baru ini di Laut Cina Selatan, di mana terlihat melakukan pekerjaan konstruksi di sebuah pulau.

Hubungan dengan Barat sedang diuji: Berkat Rusia yang agresif, hubungan India dengan Barat berada di bawah tekanan. Diplomasi keras New Delhi sering dipandang oportunistik oleh mitranya di Washington dan Eropa, karena Delhi dipandang mengikuti kepentingannya sendiri dan tidak dipandu oleh “nilai-nilai bersama”. Mitra Eropa, yang mengimpor lebih banyak energi dari India, mencemooh India yang membeli minyak murah dari Rusia yang terkena sanksi.

Sementara Washington telah memahami, ketidakhadiran duta besar AS penuh waktu – bahkan setelah hampir dua tahun pemerintahan Biden – tampaknya telah memengaruhi kontak. Sementara beberapa orang melihatnya sebagai penurunan hubungan, orang dalam di India dan Washington menyalahkan tantangan sistemik karena tidak menunjuk duta besar penuh waktu.

READ  Tidak mengizinkan kapal untuk pergi: Mesir berusaha untuk menyelesaikan penyumbatan Terusan Suez | berita Dunia

Awal partisipasi Taliban: Kurang dari setahun setelah Taliban merebut kembali Afghanistan, India membuka kembali operasi di Kedutaan Besar India di Kabul – meskipun secara terbatas – pada bulan Juni.

Ini tidak mengherankan, dan Delhi memulai proses keterlibatan kembali dengan mengirimkan bantuan kemanusiaan dalam bentuk biji-bijian makanan, vaksin, dan obat-obatan esensial.

Sementara India telah memperjelas garis merahnya pada ancaman ekstremisme dan hak-hak minoritas dan perempuan, menandakan komitmen jangka panjang untuk masa depan Afghanistan, India telah berkomitmen US$80 juta – di atas komitmen US$3 miliar di masa lalu. Dua dekade – untuk meningkatkan kehidupan rakyat Afghanistan. Artinya, Delhi akhirnya memandang Taliban sebagai aktor politik, meski berada di bawah pengaruh dan bahkan dikendalikan oleh kemapanan militer Pakistan.

Kerusuhan Pakistan: Pakistan telah melihat Imran KhanPemerintah PTI dipimpin oleh pemerintah yang digulingkan dan Shahbaz Sharif– Aliansi yang dipimpin oleh PML-N dan Partai Rakyat Pakistan yang dipimpin oleh Bhutto Zardari membentuk pemerintahan pada bulan Mei. Retorika anti-India sedikit menurun, tetapi tidak ada kemajuan dalam hubungan bilateral.

Menjelang akhir tahun, Pakistan mendapatkan panglima militer baru—mantan kepala intelijen, Jend Asim Munir — yang, menurut banyak orang, merupakan penyerahan kekuasaan yang nyata di negara di mana lembaga intelijen militer memiliki hak veto penuh atas masalah luar negeri dan pertahanan.

Lingkungan dalam krisis: Krisis ekonomi dan politik di Sri Lanka telah menjadi tantangan besar bagi lingkungan tersebut. India membuka pembatasannya dan memberikan lebih banyak bantuan kemanusiaan, bahan bakar, dan obat-obatan daripada negara lain mana pun dalam waktu sesingkat itu. Delhi juga membantu negara pulau itu menegosiasikan paket keringanan utang ekonomi dari Dana Moneter Internasional. Dengan China sebagai saingan di Sri Lanka, Delhi menginginkan pemerintahan yang memahami keamanan dan kepentingan strategis India.

Keterlibatan dengan Myanmar berlanjut pada kunjungan tingkat rendah, dan rezim junta di Yangon dan Delhi berusaha untuk tidak mengisolasi rezim di Nay Pyi Taw, tidak seperti mitra Barat. Dampak utamanya adalah masuknya pengungsi dari Myanmar ke negara bagian timur laut melintasi perbatasan yang rapuh dan kekhawatiran aktor non-negara yang bermasalah di timur laut.

Enam tantangan dan peluang untuk tahun 2023

Berurusan dengan Cina: Bentrokan Arunachal pada 9 Desember menunjukkan bahwa Beijing menantang status quo tidak hanya di Ladakh timur tetapi di sektor lain sepanjang 3.500 km perbatasan dengan India.

“Yang jelas keputusan Beijing harus diambil di tingkat tertinggi karena alasan politik dan strategis, bukan hanya taktis,” tulis mantan penasihat keamanan nasional India Shivshankar Menon di Foreign Affairs tahun lalu.

READ  BRICS LIVE SUMMIT: PM Modi tiba di Afrika Selatan, mendapat sambutan besar di Johannesburg

Ada kejelasan dalam pendirian strategis di New Delhi bahwa China adalah musuh yang lebih besar – tidak seperti di masa lalu di mana beberapa memberi mereka keuntungan dari keraguan. Dengan Presiden Xi memperoleh masa jabatan ketiga dan muncul sebagai pemimpin China yang paling kuat sejak Mao Zedong, jalan ke depan menjadi lebih sulit.

Meskipun percakapan langsung antara perdana menteri Narendra Modi dan Xi — yang pertama sejak kebuntuan perbatasan — tidak ada terobosan.

Tanggapan strategis India telah dipandu oleh pemikiran bahwa seseorang harus melawan pengganggu, tetapi ini harus dibayar mahal, karena tentara berani menghadapi musim dingin yang keras di Ladakh timur selama tiga tahun berturut-turut.

Dengan China melihat dirinya sebagai kekuatan besar dan waktunya telah tiba, kemungkinan akan ada lebih banyak bentrokan dan persaingan kepentingan dengan India, yang harus diselesaikan melalui negosiasi.

Berurusan dengan Rusia: Konfrontasi perbatasan dengan China menunjukkan pentingnya Rusia dalam perhitungan strategis India.

Rusia telah menjadi pemasok alutsista yang andal selama tujuh dekade terakhir, dan meskipun ada diversifikasi antara lain di Amerika Serikat, Prancis, dan Israel, Moskow masih mendominasi lapangan. Ini diperumit oleh perang antara Rusia dan Ukraina, di mana keandalan peralatan Rusia dipertanyakan dan rantai pasokan berada di bawah tekanan.

Bagi Delhi, dengan Beijing yang berperang, ini adalah kekhawatiran terbesar. Yang mengkhawatirkan Delhi adalah hubungan Moskow dengan China memengaruhi beberapa keputusannya.

Di era pasca-Perang Dingin, hubungan ekonomi merupakan “pondasi strategis baru” hubungan Tiongkok-Rusia. China adalah mitra dagang terbesar Rusia dan investor Asia terbesar Rusia. China memandang Rusia sebagai pembangkit tenaga bahan mentah dan pasar yang berkembang untuk barang-barang konsumennya. Pendekatan pasca-perang Barat ke Rusia membawa Moskow lebih dekat ke China. Upaya Delhi akan fokus pada berurusan dengan Rusia dan Barat, mengutamakan kepentingan pertahanan strategis dan keamanan nasionalnya.

G20 sebagai panggung global: Menjadi tuan rumah KTT G20 akan menjadi salah satu gambaran terbesar kebangkitan India di panggung dunia hanya beberapa bulan sebelum pemilihan umum tahun 2024.

New Delhi, yang telah menamakan dirinya sebagai “Suara Dunia Selatan” – mengacu pada negara-negara berkembang dan kurang berkembang – akan berusaha menempatkan prioritasnya di forum global.

Dalam konteks ini, ia juga akan berupaya menyatukan lawan bicara dan pemimpin Rusia dan Barat serta mengakhiri konflik di Eropa, sehingga semua pemimpin, termasuk Putin, Biden, dan Xi, menghadiri pertemuan puncak September di Delhi. Jika dia bisa melakukan itu, dia akan mengklaim kemenangan diplomatik, yang akan diterima dengan baik oleh penonton rumahnya.

Hubungan dengan Barat: Dengan India membeli minyak murah dan tidak bergabung dengan Barat melawan Rusia, Delhi harus bekerja untuk menghilangkan ketakutan mitra Eropa dan Amerika. Memang, persiapan G-20 akan memberikan beberapa peluang untuk melakukannya.

READ  Menteri Bangladesh memperingatkan agar tidak meminjamkan ke China untuk BRI, mengutip contoh Sri Lanka World News

tantangan di lingkungan sekitar: Sementara Sri Lanka akan terus menuntut perhatian kemanusiaan, keuangan dan politik India di tahun baru, New Delhi juga akan menjadi bagian dari pembicaraan politik di Maladewa. Maladewa akan mengadakan pemilu pada bulan September, dan kampanye “India Out” kemungkinan besar akan mengobarkan kontroversi politik. Delhi akan mengawasi dengan cermat ketika partai-partai politik mencoba menggambarkan India sebagai pengganggu dan kakak laki-laki.

Bangladesh juga memasuki mode pemilu pada 2023, dengan pemungutan suara dijadwalkan pada Januari 2024 setelah masa jabatan Sheikh Hasina. India akan mempertimbangkan prospeknya setelah perjalanan politik yang panjang dan berkelanjutan yang telah membawa keamanan ke negara bagian timur India.

Nepal telah menyaksikan pergantian peristiwa yang dramatis, dengan politisi pemberontak Pushpa Kamal Dahal “Prachanda” menjadi Perdana Menteri dan mantan Perdana Menteri K.P. Ini akan menimbulkan tantangan besar bagi Delhi, yang telah melihat pengaruh Beijing di Kathmandu tumbuh dalam beberapa tahun terakhir.

Tahun yang menentukan bagi Pakistan: Pemilu di Pakistan dijadwalkan pada tahun 2023. Ini akan menjadi kontes yang harus diwaspadai sekali lagi, dengan Imran Khan mengorganisir aksi unjuk rasa di satu sisi dan Sharif Bhutto Zardari memasuki pemilu dengan dukungan militer di sisi lain.

Pemerintah sipil dan panglima militer yang baru akan membentuk sikap mereka terhadap India. Di India, dengan jajak pendapat Lok Sabha yang dijadwalkan pada tahun 2024, bagaimana teka-teki Pakistan disusun dan dikelola dapat menjadi kunci untuk langkah selanjutnya dalam hubungan tersebut.

Saat India menjadi tuan rumah KTT G20, 2023 adalah tahun ketika politik dan ekonomi terjalin dengan diplomasi. Banyak yang akan bergantung pada bagaimana India terlibat dengan dunia yang terpolarisasi dan membuat tandanya dalam menetapkan agenda global – saat India berupaya mencapai tujuannya untuk menjadi anggota tetap Dewan Keamanan PBB.

Mantan Menteri Luar Negeri India Vijay Gokhale dengan tepat merangkum tantangan India dalam sebuah buku baru, Tantangan Strategis: India pada tahun 2030, di mana dia mengatakan: “Upaya domestik kita perlu ditingkatkan melalui kemitraan yang cerdas dengan pihak lain. Sambil membangun teman baru, kita perlu untuk mempertahankan mitra lama.” Seperti Rusia di pihak kita, melibatkan semua negara termasuk China, dan menyelesaikan masalah luar biasa dengan tetangga kita yang lebih kecil yang telah menggagalkan kebijakan luar negeri selama beberapa dekade. Semua ini untuk memastikan bahwa kita berada dalam posisi yang lebih baik untuk menghadapi tantangan nyata dari dekade yang tidak pasti ini.”