Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Kerendahan hati, ketersediaan, pemberdayaan dalam membasuh kaki’

LATIHAN DENGAN RENDAH HATI Uskup Agung Manila Jose Kardinal Advincula membasuh kaki 12 wakilnya yang akan memainkan peran penting dalam pemilihan pada 9 Mei dalam peragaan ulang Yesus Kristus membasuh kaki 12 murid-Nya selama perjamuan terakhir bersama mereka. FOTO OLEH J. GERARD SEGUIA

Uskup Agung MANILA Jose F. Kardinal Advincula merayakan Misa Perjamuan Kudus pada Kamis Putih di Katedral Manila dengan membasuh kaki 12 orang yang mewakili berbagai sektor yang memainkan peran penting dalam pemilihan bulan depan.

Ritual tersebut memperingati bagaimana Yesus Kristus membasuh kaki para murid-Nya di tengah perjamuan terakhir mereka bersama-sama, salah satu tindakan terakhir-Nya dengan para pengikut-Nya sebelum penyaliban-Nya.

Mereka yang kakinya dibasuh oleh Kardinal Advincula adalah pemilih pemula Therese Paman, Kenny Roger, dan Miguel Francisco Zabala; anggota Dewan Pemilihan Angelique Lazo-Mabasa, dan Dante Parungao; Pejabat Komisi Pemilihan J. Thaddeus Hernan, Joevy Domondom, dan Rose Ann Alejandro; Dewan Pastoral Paroki untuk Anggota Pemungutan Suara yang Bertanggung Jawab Dr. Arwin Serrano, Alfie Diaz, dan Ric Galang; dan penyiar Tina Panganiban-Perez

Dalam homilinya, Kardinal Advincula mengatakan tiga pelajaran dapat dipetik dari apa yang Yesus lakukan dalam membasuh kaki murid-Nya: kerendahan hati, kesediaan untuk melayani atau ketersediaan, dan berbagi pelayanan atau pemberdayaan.

Menurut Uskup Agung Manila, membasuh kaki adalah pekerjaan yang menjijikkan pada masa Yesus.

“Orang-orang memiliki kaki yang kotor kemudian karena tidak seperti hari ini mereka tidak memiliki jalan atau kendaraan yang baik, mereka sering hanya berjalan kaki dan selama perjalanan mereka sampah, kotoran, debu serta kotoran hewan menempel di kaki mereka,” katanya.

Advincula mencatat bahwa biasanya para pelaku cuci kaki pada waktu itu adalah budak.

READ  William Lucking sudah mati. Bintang serial "Sons of Anarchy" berusia 80 tahun

“Begitulah kerendahan hati Yesus, meskipun Ia Anak Allah, Ia menjelma menjadi seorang hamba. Kasih-Nya kepada kita tercurah, habis, dan utuh. Sekalipun kaki murid-murid-Nya kotor segala macam. .. dan luka, Yesus menyentuh ini dengan tangan suci-Nya. Dia melakukan ini bukan karena dia hanya dipaksa seperti budak tetapi karena dia sangat mencintai kita, “kata Advicula.

Dia mengatakan pelajaran kedua – kesiapan untuk melayani atau ketersediaan – dapat dikumpulkan dalam Injil di mana dikatakan bahwa membasuh kaki tidak terjadi sebelum mereka makan atau setelahnya. “Sebaliknya Yesus membasuh kaki murid-murid-Nya di tengah perjamuan mereka,” kata Advincula.

“Mengapa seolah-olah tidak ada waktu bagi Yesus untuk membasuh kaki para rasul? Mungkin Yesus ingin mengajari kita bahwa kita harus siap untuk mencintai dan melayani di semua tempat dan waktu bahkan dalam cara atau kesempatan yang tidak terduga. Cinta tahu tidak ada jadwal dan cinta tidak memilih tempat.Cinta tidak memilih waktu atau tempat.Orang yang mencintai selalu tersedia untuk dicintai,selalu siap melayani bahkan jika jadwalnya terganggu atau rencananya hancur;dia rela berkorban, sisihkan, atau tinggalkan segalanya demi cinta,” ujarnya.

Pelajaran ketiga – berbagi pelayanan atau pemberdayaan – tercermin dalam bagian Injil dimana Yesus menyuruh murid-murid-Nya untuk juga membasuh kaki orang lain.

“Yesus memberikan teladan dan Dia membagikan kepada para murid rahmat pelayanan. Banyak pemimpin di dunia ingin merebut dan memonopoli setiap kesempatan untuk melayani. Mereka tidak ingin berbagi pelayanan, mereka ingin menjadi satu-satunya yang ada. para pahlawan, merekalah satu-satunya yang baik dan merekalah satu-satunya yang memimpin,” kata Kardinal Advincula.

Dalam homilinya, Advincula juga meminta umat beriman untuk berdoa kepada orang-orang Filipina di Visayas yang berduka dan menderita hari ini karena kehancuran Topan Agaton.

READ  Memperbarui. Mulai ulang Paginademedia.ro dengan situs baru. Yang baru untuk pembaca dan periklanan