Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Keributan Di Luar Rumah Nawaz Sharif di London Saat Pendukung Imran Khan Protes

Keributan Di Luar Rumah Nawaz Sharif di London Saat Pendukung Imran Khan Protes

London: Para pekerja partai Imran Khan meneriakkan slogan-slogan di luar kediaman Nawaz Sharif. (Mengajukan)

London:

Pendukung Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) pada hari Minggu gelisah di luar kediaman mantan Perdana Menteri Pakistan Nawaz Sharif di London setelah Imran Khan digulingkan dari kekuasaan oleh partai-partai oposisi.

Konfrontasi antara pendukung PTI pimpinan Imran Khan dan PML-N berubah menjadi arena cercaan dan slogan terhadap pimpinan masing-masing partai di luar flat Avenfield di London, kediaman Nawaz Sharif.

Sambil memegang bendera Pakistan, selama demonstrasi, pekerja PTI meneriakkan slogan-slogan menentang penggulingan PM. Sementara itu, para pendukung PML-N juga mencapai flat Avenfield untuk menunjukkan solidaritas dengan Nawaz Sharif, pemimpin partai, ARY News melaporkan.

Polisi, untuk mengendalikan situasi antara kedua kelompok, mencapai apartemen Avenfield.

“Kerumunan di depan Avenfield meneriakkan ‘ayah Medan adalah pencuri, ayah Qasim adalah pencuri, ayah Salman adalah pencuri’ medan adalah kekasih Imran Khan yang tidak dimiliki @ImranKhanPTI bahkan setelah putusan pengadilan New York,” kata Santosh Kumar Bugti, mantan Sekretaris Penerangan PML-N Balochistan.

Jemima Goldsmith, mantan istri Imran Khan, mengolok-olok gejolak politik yang sedang berlangsung dengan berkomentar “purana Pakistan” dalam salah satu video protes yang beredar di dunia maya. Ini jelas merujuk pada slogan-slogan yang dilontarkan oleh partai-partai oposisi setelah penggulingan Imran Khan.

Sebelum menjabat pada tahun 2018, Imran Khan telah bersumpah untuk membuat “naya Pakistan” — satu tanpa korupsi dan ekonomi yang makmur. Namun, seiring berjalannya waktu, semakin sedikit peminat slogan ini.

Ketua Partai Rakyat Pakistan (PPP) Bilawal Bhutto Zardari pada hari Sabtu memuji adopsi mosi tidak percaya terhadap Imran Khan ketika ia meminta anggota Majelis Nasional Pakistan untuk menandai 10 April 2022, sebagai tanggal penting dalam sejarah negara itu.

READ  Gauhar Khan dari PTI mengungkapkan platform pemilu partai yang menjanjikan reformasi sosial dan konstitusi - Pakistan

Berbicara kepada orang-orang Pakistan setelah mosi disahkan terhadap Imran Khan, Bilawal Zardari mengingat apa yang terjadi pada 10 April dan mengatakan pada hari ini, Konstitusi Pakistan menyetujui 1973.

“Pada 10 April 1986, Benazir Bhutto mengakhiri pengasingannya dan tiba di Lahore untuk melancarkan perjuangannya melawan mantan Presiden Pakistan Muhammad Zia-ul-Haq,” katanya,

Hari ini [on] 10 April 2022, kami menyambut [you] kembali ke purana Pakistan,” kata Bilawal di Majelis Nasional Pakistan. “Saya memiliki pesan untuk pemuda Pakistan bahwa mereka tidak boleh menyerah pada impian mereka karena tidak ada yang tidak mungkin. Demokrasi adalah balas dendam terbaik,” tambahnya.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)