Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ketika permusuhan berkecamuk antara Israel dan Iran, keputusan kini berada di tangan Teheran

Ketika permusuhan berkecamuk antara Israel dan Iran, keputusan kini berada di tangan Teheran

Israel melancarkan serangan balasan terhadap Iran menyusul peluncuran rudal dan drone pekan lalu dari Teheran, menurut para pejabat AS, meskipun media dari kedua negara tampaknya meremehkan keseriusan insiden tersebut.

Kantor Berita Fars melaporkan bahwa ledakan terdengar Jumat pagi di Isfahan, kota terbesar ketiga di Iran. Televisi pemerintah dan Badan Energi Atom Internasional PBB mengatakan fasilitas nuklir di sana aman.

Baik pemerintah Iran maupun Israel tidak mengonfirmasi bahwa serangan Israel telah terjadi. Negara Yahudi ini jarang mengomentari tindakan militer spesifik yang terkait dengan Iran.

Penerbangan ditangguhkan di Isfahan dan kota Teheran dan Shiraz di Iran, serta bandara di perbatasan barat negara itu, tetapi pembatasan ini segera dilonggarkan.

Insiden ini terjadi setelah berhari-hari sibuknya diplomasi Amerika Serikat dan negara-negara Eropa di mana mereka berusaha meyakinkan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu untuk tidak menanggapi terlalu keras, atau bahkan sama sekali, terhadap serangan Iran pada Sabtu malam. Kekhawatiran utama mereka adalah menghindari perang yang lebih luas di wilayah yang sudah tegang akibat konflik antara Israel dan Hamas yang dapat mendorong harga minyak di atas $100 per barel.

Minyak mentah dan emas pada awalnya melonjak pada awal perdagangan pada hari Jumat, namun kemudian mengurangi kenaikannya karena laporan menunjukkan bahwa serangan tersebut tidak meluas. Seorang pejabat senior militer Iran juga mengatakan bahwa Teheran telah menanggapi ancaman Israel, dan tidak menyalahkan negara Yahudi tersebut atas insiden terbaru tersebut.

Sekitar dua juta orang tinggal di Isfahan, dan itu juga mencakup beberapa pangkalan dan instalasi militer. Tempat ini diyakini sebagai salah satu dari beberapa lokasi peluncuran serangan Iran terhadap Israel pada Sabtu malam.

READ  Biden menggambarkan Presiden China Xi sebagai seorang diktator

The New York Times mengatakan bahwa para pejabat Israel mengkonfirmasi bahwa Israel berada di balik serangan itu. Surat kabar itu juga melaporkan bahwa pangkalan udara militer dekat Isfahan dibom.

Dua pejabat AS mengatakan kepada Bloomberg bahwa Israel memberi tahu AS pada hari Kamis bahwa mereka berencana untuk merespons dalam 24 hingga 48 jam ke depan. Mereka meminta anonimitas saat mendiskusikan percakapan pribadi. Juru bicara Dewan Keamanan Nasional dan Pentagon menolak berkomentar.

Minyak mentah Brent naik di atas $90 per barel sebelum diperdagangkan pada harga sekitar $87,80 pada pukul 9 pagi di London, naik kurang dari 1% pada hari itu.

Emas juga dengan cepat membalikkan lompatannya. Imbal hasil (yield) obligasi Treasury AS bertenor 10 tahun – yang merupakan perlindungan lain bagi investor global di saat tekanan geopolitik – turun sekitar empat basis poin menjadi 4,59%.

Shekel minggu ini turun ke level terendah pada tahun 2024, meskipun stabil pada hari Jumat di 3,78 terhadap dolar. Hal ini terjadi meskipun lembaga pemeringkat Standard & Poor's menurunkan peringkat Israel satu tingkat menjadi A+ – yang masih berada dalam wilayah peringkat investasi – beberapa jam sebelum serangan tersebut dilaporkan.

Israel berjanji untuk menanggapi Iran yang meluncurkan lebih dari 300 drone dan rudal, yang sebagian besar dihancurkan sebelum mencapai sasarannya. Meskipun kerusakan yang ditimbulkan terbatas dan tidak ada korban jiwa, Israel menyatakan akan mengirimkan pesan kelemahan kepada Iran dan musuh-musuhnya lainnya jika tidak merespons.

Iran mengatakan ini adalah reaksi yang dibenarkan terhadap serangan terhadap kompleks kedutaan besarnya di Suriah pada tanggal 1 April, yang menewaskan sejumlah perwira Iran dan menyalahkan Israel.

READ  Islandia mengumumkan keadaan darurat setelah 800 gempa bumi melanda negara kepulauan itu dalam waktu 14 jam

Amerika Serikat, Eropa dan negara-negara Arab mendesak Netanyahu untuk bertindak menahan diri. Menteri luar negeri Inggris dan Jerman melakukan perjalanan ke Israel pada hari Rabu untuk menemuinya.

Netanyahu menghadapi dilema minggu ini. Meskipun banyak anggota koalisi sayap kanan Israel yang bersikeras meminta tanggapan tegas, masyarakat Israel terpecah mengenai apakah negara tersebut harus memberikan tanggapan atau tidak. Banyak yang mengatakan, berdasarkan jajak pendapat, tidak ada gunanya memprovokasi Iran dan memperburuk hubungan Israel dengan Amerika Serikat.

Israel telah melancarkan perang selama lebih dari enam bulan di Gaza dan masih berniat menyerang kota Rafah, yang menurut Israel merupakan tempat tinggal beberapa ribu pejuang Hamas. Banyak orang di negara ini ingin pemerintah fokus mengakhiri konflik melawan kelompok militan dukungan Iran yang melancarkan invasi mematikan pada 7 Oktober.

Bola ada di tangan Iran

Jika dikaitkan dengan Israel, sifat dan cakupan serangan hari Jumat – termasuk jumlah korban jiwa – dapat menentukan apakah reaksi antara kedua belah pihak meningkat atau mulai mereda.

“Sekarang keputusan ada di tangan Iran,” kata Ziad Daoud, kepala ekonom pasar negara berkembang di Bloomberg Economics. “Skenario yang paling mungkin adalah menghindari eskalasi melalui serangan langsung terhadap Israel.”

Banyak analis mengatakan bahwa menargetkan fasilitas nuklir Iran akan menjadi pilihan paling berisiko dan paling agresif bagi Israel, karena serangan terhadap fasilitas militer non-nuklir dan serangan siber merupakan pilihan yang paling tidak menimbulkan eskalasi.

Pensiunan jenderal Israel Israel Ziv mengatakan kepada Channel 12 bahwa indikasi awal adalah bahwa ini adalah “serangan simbolis” yang tidak akan memaksa Iran untuk merespons dengan tegas.

Menteri Keamanan Nasional Israel Itamar Ben Gvir, seorang garis keras, mengindikasikan bahwa dia tidak senang dengan reaksi jelas negaranya.

READ  Penangguhan surat perintah penangkapan terhadap mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan

“Lemah,” katanya dalam postingan satu kata di X dalam bahasa Ibrani.

Ben Gvir bukan bagian dari partai Likud Netanyahu dan tidak berpartisipasi dalam kabinet perang beranggotakan lima orang yang membuat keputusan akhir mengenai operasi militer. Namun hal ini penting untuk kelangsungan koalisi Netanyahu, dan dia mengatakan setelah serangan Iran bahwa Israel harus merespons dengan kuat.

Media Iran menggambarkan keadaan tenang di Isfahan, dan menegaskan bahwa semuanya berjalan seperti biasa. Dewan Keamanan Nasional Tertinggi negara itu memutuskan untuk tidak mengadakan pertemuan darurat, menurut televisi pemerintah.

Iran telah bersiap menghadapi pembalasan Israel sepanjang minggu ini.

Teheran secara rutin menuduh Israel melakukan serangan dan kegiatan sabotase yang menargetkan situs nuklir dan militernya di masa lalu, termasuk di Isfahan, rumah bagi beberapa fasilitas pengayaan nuklir dan rudal utama. Iran mengatakan program nuklirnya adalah untuk tujuan damai, namun Barat menuduh Iran berusaha mengembangkan senjata nuklir.

Iran mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka mungkin mempertimbangkan kembali kebijakan nuklirnya jika Israel menyerang situs atomnya.

Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir Abdollahian juga memperingatkan Israel agar tidak melancarkan serangan setelah serangan yang terjadi pada akhir pekan lalu.

“Jika rezim Israel mengambil tindakan lagi dan mengambil tindakan yang bertentangan dengan kepentingan Iran, tanggapan kami selanjutnya akan segera terjadi dan pada tingkat maksimal,” katanya kepada CNN.