Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kisah para sandera Hamas tentang kelaparan dan kegelapan

Kisah para sandera Hamas tentang kelaparan dan kegelapan

Lebih dari 160 sandera yang disandera dalam serangan Hamas pada 7 Oktober masih ditahan di Jalur Gaza.

Rishon LeZion, Israel:

Malnutrisi dan isolasi – rincian mengenai perlakuan terhadap sandera yang disandera ketika Hamas menyerang Israel selatan di penangkaran mulai terungkap dari balik tabir kerahasiaan.

Kelompok-kelompok Palestina telah membebaskan lebih dari 50 perempuan dan anak-anak Israel sejak kesepakatan yang ditengahi Qatar dan Mesir mulai berlaku pada hari Jumat, bersama dengan banyak warga negara asing lainnya, termasuk setidaknya 17 warga Thailand.

Lebih dari 160 sandera lainnya yang diculik oleh Hamas dalam serangan 7 Oktober masih ditahan di Jalur Gaza.

Sejauh ini belum ada sandera yang dibebaskan berdasarkan gencatan senjata yang memberikan keterangan langsung mengenai kondisi di mana mereka ditahan.

Rumah sakit mengatakan mereka telah diinstruksikan untuk tidak mengungkapkan rincian kondisi mereka, karena khawatir laporan tersebut akan merugikan mereka yang masih ditahan.

Namun beberapa rincian perlahan-lahan muncul dari para profesional medis yang merawat mereka, sementara para kerabat – yang sering meminta pemerintah Israel untuk memastikan pembebasan semua sandera – memberikan laporan yang lebih dramatis mengenai pelecehan dan kesulitan yang mereka alami.

Ronit Zaidenstein, kepala tim medis di Shamir Medical Centre, tempat 17 warga Thailand yang dibebaskan dirawat, mengatakan mereka menerima “makanan yang sangat tidak bergizi” di penangkaran.

“Orang-orang yang datang kepada kami telah kehilangan banyak berat badan dalam waktu singkat – 10 persen atau lebih.”

Dalam wawancara yang telah dihapus, Margarita Machavi, seorang dokter di Wolfson Medical Center – salah satu fasilitas utama yang merawat para sandera yang dibebaskan – mengatakan orang-orang yang dia ajak bicara menggambarkan mereka ditahan beberapa lantai di bawah tanah.

READ  Inggris lolos ke final Euro 2020 setelah mengakhiri mimpi Denmark | berita sepak bola

“Mereka tidak memberikan penerangan. Mereka hanya memberikannya selama dua jam,” situs berita Ynet mengutip pernyataannya.

“Sangat menarik diri”

Para pasien mengatakan makanannya terdiri dari “nasi, buncis kalengan dan kacang-kacangan, dan terkadang keju asin dengan roti pita, tapi tidak lebih dari itu. Tanpa buah, tanpa sayuran, tanpa telur.”

Wilayah Palestina mengalami kekurangan pasokan makanan selama perang, dan Program Pangan Dunia (WFP) memperingatkan akan adanya “kelaparan yang meluas.”

“Bahkan ketika mereka meminta pensil atau pena untuk menulis untuk mengisi waktu, orang-orang Hamas tidak mengizinkannya karena mereka takut menyampaikan informasi secara tertulis, sehingga mereka tidak memiliki televisi atau membaca, sehingga mereka lulus ujian.” “Waktu hanya tinggal ngobrol satu sama lain,” kata Mashafi.

Dia merujuk permintaan wawancara dari AFP kepada majikannya, namun ditolak.

Esther Yaeli, nenek dari bocah lelaki Prancis-Israel berusia 12 tahun Eitan Yahalomi, yang dibebaskan pada hari Senin, mengatakan kepada situs berita Walla bahwa dia telah ditahan di sel isolasi selama 16 hari.

“Hari-hari yang dia habiskan sendirian sangatlah buruk,” katanya. “Sekarang Eitan tampak sangat menarik diri.”

Yaeli mengatakan dia mengatakan kepadanya bahwa “suara bom menyakitinya, dan telinganya sudah lama sakit.”

Para sandera yang kembali tiba setelah gelap dan segera diperiksa untuk menentukan apakah mereka memerlukan perawatan medis segera.

Dua dari sandera yang dibebaskan dibawa ke rumah sakit setelah pembebasan mereka, termasuk Elma Abraham yang berusia 84 tahun, yang dirawat di perawatan intensif tetapi dokter mengatakan kondisinya telah membaik pada hari Selasa.

Hagar Mizrahi, kepala operasi pengembalian sandera di Kementerian Kesehatan Israel, mengatakan kepada AFP bahwa para sandera ditahan dalam “kondisi yang mengerikan” dan “konsekuensi medisnya cukup jelas.”

READ  'Hadiah tidur' perusahaan yang berbasis di Bengaluru kepada karyawan besok. Inilah alasannya

Dia menolak menjelaskan secara rinci, dengan alasan masalah privasi pasien.

“Beberapa hal yang saya dengar dalam beberapa hari terakhir sungguh memilukan,” tambahnya, tanpa memberikan rincian apa pun. “Mereka tidak senonoh dalam segala hal.”

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)