Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kisah penggemar Rockies meledak di hadapan media fitnah rasis

Pria itu mengkonfirmasi melalui bukti video pada hari Senin bahwa media telah menggunakan hinaan rasis pada seorang penggemar bisbol.

Selama inning kesembilan pertandingan Colorado Rockies di Denver melawan Miami Marlin, seorang penggemar tim tuan rumah meneriakkan kata “tinker”. Dia adalah simbol tim – dia menyebutnya dinosaurus – karena namanya.

Namun, setelah kata-kata penggemar diangkat di mikrofon, itu dengan cepat menjadi masalah di media sosial. Pemain luar Marilyn Louis Prinson dituduh oleh massa menghina cercaan n-kata dan mulai memobilisasi. Paul Severino, penyiar drama Marlins, mengutuk penggemar di Twitter tak lama setelah itu.

“Saya benar-benar benci bahasa yang diambil oleh mikrofon di akhir permainan hari ini,” tulis Severino. Kebencian yang ditunjukkan tidak memiliki tempat di dunia ini. Sayangnya, itu masih sangat luas. Kita harus baik. Dan seterusnya. Buruk sekali. ”

Organisasi Rockies dengan cepat terjun ke rasisme. Tim mengeluarkan pernyataan Minggu malam, mencatat bahwa “hinaan rasial yang diarahkan pada Putri Marilyn Louis selama inning kesembilan pertandingan hari ini menjijikkan.”

Panel mengakui bahwa itu “… masih menyelidiki insiden itu”, bertentangan dengan hipotesis awalnya.

Sayap kiri Toko serba ada Mereka dengan cepat menerima dugaan insiden sebelum penyelidikan dimulai. Keith Alberman, mantan karyawan CNN, marah karena laporan Rockies tidak segera dirilis. Seperti yang lain, dia mengaku bersalah.

READ  Apa tempat "teraman" untuk hidup di galaksi Bima Sakti?

Apakah Anda meneriakkan kata-N dalam game? Di mana laporan @Rockies tentang bagaimana mereka menangkap rasisme dan apa yang mereka lakukan padanya? Dimana sidang lMlb? “Ini adalah bisnis pribadi dan mereka bertanggung jawab atas perilaku tuan rumah mereka,” tweet Allberman.

Tapi setelah mewawancarai penggemar dan mengamati rekamannya, Rockies mendekati reporter Denver lokal untuk mempresentasikan temuannya, menjelaskan bahwa merujuk pada logo adalah kasus yang tidak berbahaya.

Tim tidak sendirian dalam kesimpulan yang diberikan oleh Tony Clark, direktur pelaksana Asosiasi Pemain Bisbol Liga Utama. Diberikan Sebuah pernyataan sebelum kesimpulan dari penyelidikan. Menyadari bahwa penggemar itu hanya berbicara dengan ikon, kelompok itu turun ke media sosial untuk memanggil Rockies karena mencoba menenangkan massa kelas laptop.

Bukan hal baru bagi media dan sekutu perusahaannya untuk melawan rasisme dengan cara apa pun.

Aktor Jesse Smolett mengecam Partai Republik “rasis” di Chicago khususnya pada tahun 2019. Pada tahun yang sama, CNN dan media tradisional lainnya melakukan pelecehan rasial terhadap anak laki-laki di Covington Catholic High School. Musim panas lalu, NASCAR didakwa dengan “kejahatan kebencian” di garasi pengemudi FBI Papa Wallace.

READ  Magda Kessler membuat hadiah untuk teman TVN. Untuk siapa pembuat kue bintang?

Akibatnya, tampaknya media tidak puas. Tabloid sayap kiri SFGate mengakhiri keengganannya Bagian Atas temuan investigasi dengan kalimat: “The Rockies tidak berencana melakukan perubahan nama logo.”