Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kita semua ingin varian Omicron lebih ringan. Itu sebabnya terlalu dini untuk mengatakannya

Ini ide yang membingungkan. Banyak ahli penyakit menular telah memperkirakan bahwa virus corona baru, yang disebut SARS-CoV-2, akan mengarah ke sana, berkembang menjadi bentuk yang lebih ringan yang bergabung dengan campuran tahunan virus pernapasan musiman.

Beberapa ahli mengatakan kepada CNN bahwa terlalu dini untuk mulai memikirkannya. Untuk satu hal, sedikit materi genetik ini mungkin menyerupai sepotong virus flu biasa, tetapi dapat dikatakan bahwa ini berarti SARS-CoV-2 mulai berevolusi menjadi sesuatu yang jauh lebih ringan.

“Bahkan jika kita berasumsi bahwa pengenalan berasal dari virus flu biasa – dan itu sangat mencurigakan – itu mungkin tidak akan membuatnya lebih mirip dengan virus flu biasa,” ahli virologi Robert Garry dari Fakultas Kedokteran Universitas Tulane mengatakan kepada CNN.

Ini adalah bagian kecil dari materi genetik dan belum tentu bagian dari virus yang akan mempengaruhi virulensinya, kata Gary.

“Gagasan bahwa varian ini lebih ringan adalah murni spekulatif. Tidak ada alasan untuk mempercayainya,” kata Michael Worby, ketua Departemen Biologi Evolusi di Universitas Arizona.

Butuh waktu untuk mengembangkan penyakit serius

Selain itu, belum ada cukup waktu untuk memastikan bahwa pengalaman kehidupan nyata dengan Omicron menunjukkan bahwa sebagian besar menyebabkan penyakit ringan.

Dibutuhkan dua hingga dua minggu untuk gejala muncul setelah terpapar virus corona, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Dr William Schaffner, MD, direktur medis di National Foundation for Infectious Diseases dan ahli penyakit menular di Vanderbilt University, mengatakan tidak ada cukup waktu untuk mengetahui seberapa besar kemungkinan Omicron dapat menyebabkan penyakit serius.

“Ada perbedaan antara harapan dan kenyataan. Baik untuk berharap tetapi terlalu dini untuk menyimpulkan bahwa Omicron hanya menghasilkan infeksi ringan. Kami tidak memiliki data itu.”

READ  Cahaya Utara diperkirakan akan terlihat di 17 negara bagian Kamis - NBC5 Dallas-Fort Worth

“Covid telah membawa kita banyak belokan.”

Data dari Afrika Selatan, negara pertama yang menemukan varian Omicron, tampak optimis.

Peneliti Afrika Selatan telah menemukan bukti bahwa orang lebih mudah terinfeksi dengan varian Omicron dibandingkan dengan varian lainnya

“Kami tidak melihat banyak kasus yang parah. Saya ingin memperingatkan bahwa kami baru mengetahuinya selama seminggu, jadi ini masih awal,” kata Dr. Salem Abdulkarim, ahli epidemiologi penyakit menular yang membantu mengoordinasikan respons Afrika Selatan terhadap Covid. -19. , untuk CNN.

Dia menambahkan, “Saya berbicara dengan presiden serikat medis kami. Dia mengumpulkan data ini dari semua dokter, dan apa yang mereka katakan kepada kami saat ini adalah bahwa kasusnya umumnya ringan.” “Sekarang harus sangat hati-hati dalam mengartikannya, karena masih ada hari-hari yang sangat dini, dan kasus yang parah biasanya memakan waktu lebih lama. Itu terjadi pada minggu kedua, ketiga dan keempat. Jadi mungkin kasus yang parah akan menyusul. nanti.”

Schaffner mengatakannya secara lebih eksplisit. “Kematian adalah indikator yang terlambat,” katanya. “Butuh waktu untuk berkembang menjadi cedera serius. Perlu waktu untuk cedera yang lebih serius untuk muncul.”

Kelompok populasi yang berbeda di negara yang berbeda

Dr. Amish Adalja, peneliti senior di Johns Hopkins Center for Health Security di Bloomberg School of Public Health, mengatakan dia berharap laporan awal menunjukkan bahwa Omicron dapat menyebabkan penyakit yang lebih ringan.

“Ini meningkatkan kemungkinan bahwa ini mungkin tidak seburuk yang ditakuti beberapa orang,” kata Adalja kepada CNN.

“Itu tidak berarti itu tidak buruk sama sekali,” tambahnya. “Peringatannya adalah Afrika Selatan memiliki populasi yang lebih muda.”

Orang-orang muda lebih kecil kemungkinannya untuk tertular penyakit parah dari Covid-19, yang telah menewaskan 5,2 juta orang secara global dan 789.000 di Amerika Serikat saja, menurut Universitas Johns Hopkins.

Varian Coronavirus: Inilah yang kami ketahui

Tetapi lebih banyak orang yang divaksinasi di Amerika Serikat daripada di Afrika Selatan. Studi vaksin terhadap Omicron sedang berlangsung.

READ  Penelitian telah menunjukkan bahwa kurang tidur dapat membuat Anda lebih mungkin terkena asma

“Saya pikir itu Sangat mudah untuk mengetahui apakah Anda sudah mencoba sepenuhnya, kata Adalja, pelarian yang Anda dapatkan dengan Omicron akan jauh lebih ringan. “Bahkan jika ini melewati beberapa perlindungan yang disebabkan oleh vaksin, itu bukan efek keseluruhan.”

Dan menjadi jelas bahwa Omicron sangat menular. “Selama seminggu terakhir, jumlah infeksi harian meningkat lima kali lipat,” kata Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa dalam buletin mingguan, Senin.

Tingkat tes positif Covid-19 di Afrika Selatan melonjak 24% sejak varian Omicron ditemukan dua minggu lalu, menurut data terbaru dari National Institute of Infectious Diseases Afrika Selatan.

Virus yang lebih mudah menular sambil menyebabkan penyakit yang lebih ringan adalah persis seperti yang diharapkan para ilmuwan dalam sesuatu yang telah berevolusi agar lebih mirip virus flu biasa lainnya.

“Kita yang tahu ini akan menjadi virus pernapasan endemik, menunggu untuk memahami apa yang dilakukan virus agar menjadi lebih mirip dengan anggota lain dari keluarganya yang menyebabkan sekitar 25% pilek. Cari perubahan ini. Dan mungkin ini — mungkin tidak,” kata Adalja.

Delta “Musuh Lama” masih dominan

Plus, tidak jelas apakah Omicron dapat mengungguli Delta di negara-negara seperti Amerika Serikat, kata Dr. Crystal Watson dari Universitas Johns Hopkins.

Para ilmuwan mengatakan akan memakan waktu berminggu-minggu untuk mempelajari betapa berbahayanya Omicron sebenarnya.  Inilah alasannya

“Bahkan jika kita memiliki perlindungan yang baik terhadap penyakit parah dan kematian akibat vaksin, peningkatan signifikan dalam omicron masih bisa berbahaya jika sangat menular,” kata Watson, rekan senior di Pusat Keamanan Kesehatan Johns Hopkins.

“Jumlah besar bisa berarti ada banyak orang di rumah sakit,” katanya. “Akan ada beberapa orang, populasi yang cukup besar untuk memberi tekanan pada sistem perawatan kesehatan, yang tidak akan dilindungi oleh vaksinasi atau dari infeksi sebelumnya.” Ini bisa memberi lebih banyak tekanan pada rumah sakit yang sudah stres.

READ  Bagaimana para astronom mengetahui umur planet dan bintang?

“Sistem perawatan kesehatan kita sangat rapuh saat ini,” kata Watson. “Kami kehilangan banyak staf, orang-orang benar-benar kelelahan. Sistemnya sendiri sudah habis.”

Ini sama di seluruh dunia, catat François Ballou, direktur Institut Genetika di University College London.

“Bukti awal dan anekdot sebagian besar menunjukkan bahwa Omicron mungkin kurang ganas daripada Delta. Itu akan menjadi kabar baik jika dikonfirmasi secara prinsip,” kata Ballox dalam sebuah pernyataan.

“Meskipun infeksi omicron dikaitkan dengan lebih sedikit rawat inap dan kematian, sebagian kecil dari hasil parah dari terlalu banyak infeksi dapat menempatkan tekanan parah pada sistem perawatan kesehatan.”

Schaffner khawatir bahwa orang yang tidak divaksinasi mungkin menganggap laporan varian yang lebih ringan sebagai alasan untuk terus menunda vaksinasi.

“Sementara kita disibukkan dan terpesona oleh Omicron, Delta, musuh lama musim panas di sini masih menyebabkan kerusakan,” katanya. “Kita semua harus divaksinasi. Semua keajaiban dengan Omicron ini bukan alasan untuk tidak divaksinasi.”

Niamh Kennedy dari CNN, Larry Maddow, Wayne Chang dan Naomi Thomas berkontribusi pada laporan ini.