Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Klaim besar-besaran tentang asal usul Covid-19 oleh ahli epidemiologi terkemuka Australia

Klaim besar-besaran tentang asal usul Covid-19 oleh ahli epidemiologi terkemuka Australia

Salah satu ahli epidemiologi terkemuka Australia yang memimpin makalah ilmiah besar tentang asal usul… COVID-19 Dia mengatakan ada “kemungkinan yang masuk akal” bahwa virus itu “berasal dari laboratorium” di Tiongkok – sebuah teori yang menurutnya didukung oleh “sejumlah besar informasi baru yang dirilis pada berbagai dengar pendapat kongres” di Amerika Serikat.

Profesor Raina McIntyre dari Universitas New South Wales mengatakan kemungkinan virus diciptakan di laboratorium sama masuk akalnya dengan teori asal usul alam, dan akademisi lain tidak boleh menolaknya begitu saja. Berbicara kepada Yahoo News Australia, McIntyre, salah satu pendukung paling setia kebijakan lockdown di Australia, menjelaskan apa yang dia temukan melalui penelitiannya.

“Studi ini menggunakan alat yang sudah mapan, yang dikenal sebagai Grunow-Finke (GFT), yang dikutip dalam buku teks kedokteran militer dan terkenal dalam kedokteran militer, untuk menunjukkan bahwa asal usul yang tidak alami sama masuk akalnya, atau bahkan lebih masuk akal, daripada berasal dari alam.” Ini bukan teori pinggiran. Kemungkinannya kecil,” kata McIntyre kepada Yahoo News.

Di dalam laboratorium sains di Wuhan, Tiongkok.

Salah satu ahli epidemiologi terkemuka di Australia mengatakan ada “kemungkinan besar” bahwa Covid-19 “berasal dari laboratorium” di Tiongkok. Sumber: Getty

Pertanyaan tentang asal muasal Covid-19 'masih terbuka'

“Hal ini dilakukan dengan melihat berbagai kecerdasan yang berbeda berdasarkan 11 kriteria berbeda, dan menganalisisnya menggunakan kerangka kerja yang telah diuji dan dilatih berdasarkan epidemi alami dan tidak alami sebelumnya. Ada nilai ambang batas yang menunjukkan probabilitas lebih besar jika berada di bawah atau di atas ambang batas.”

Dalam epidemiologi, GFT adalah alat yang paling banyak digunakan untuk membedakan antara epidemi abnormal dan epidemi alami.

READ  Pencarian rumah untuk mencari gua di Mars telah dimulai

“Pertanyaan tentang asal usul COVID-19 masih terbuka” dan berbagai bukti berbeda harus dipertimbangkan ketika menyelidiki topik ini, kata McIntyre, termasuk tidak hanya biologi dan virologi, tetapi juga intelijen dari sumber-sumber pemerintah dan militer.

Partikel COVID-19 yang membesar. Partikel COVID-19 yang membesar.

Profesor Rania McIntyre mengatakan, melalui penelitiannya, ia telah mengungkap kemungkinan yang sangat nyata bahwa Covid-19 bisa berasal dari kebocoran laboratorium. Sumber: Getty

“Pertanyaan tentang asal usul virus tidak dapat dijawab oleh ahli virologi saja, karena penelitian yang bertujuan untuk mendapatkan fungsi (misalnya, virus yang telah melalui proses serial pada model hewan) mungkin tidak meninggalkan tanda-tanda gangguan yang jelas, dan dampak yang ditimbulkannya akan sangat besar. virus mungkin terlihat normal,” katanya.

“Epidemiologi saja tidak dapat menjawab pertanyaan ini.

“Di sinilah alat analisis risiko seperti GFT berguna, karena alat ini dan jenis intelijen lainnya disertakan dalam penilaian… Tidaklah ilmiah untuk membungkam penyelidikan yang sedang berlangsung mengenai masalah ini, terutama karena begitu banyak informasi baru yang terungkap dalam kasus ini. dua tahun.” “Melalui email dari permintaan Freedom of Information Act dan melalui berbagai dengar pendapat kongres di Amerika Serikat.”

Mayoritas epidemi abnormal telah salah diklasifikasikan

“Jenis intelijen lain” yang dimaksud McEntee dapat mencakup sumber terbuka, intelijen sinyal atau satelit, faktor politik, serta “pekerjaan detektif” lainnya untuk mengumpulkan pertanyaan kompleks tentang asal usul SARS-COV-2, menurut a makalah yang diterbitkan dalam jurnal Analisis Risiko.

Mayoritas epidemi yang tidak wajar dalam sejarah telah salah dinilai sebagai epidemi, jelas McIntyre, seraya menambahkan bahwa “hasil penelitian konsisten dengan kesimpulan yang dicapai oleh ilmuwan Intelijen Pertahanan AS, Cutlip dan Chretien.”

Sepasang suami istri terlihat mengenakan masker selama salah satu lockdown virus corona di Australia. Sepasang suami istri terlihat mengenakan masker selama salah satu lockdown virus corona di Australia.

McIntyre mengatakan asal muasal Covid-19 yang tidak alami sama masuk akalnya, bahkan mungkin lebih masuk akal, dibandingkan alternatif lainnya. Sumber: Getty

“Patut dicatat bahwa badan-badan intelijen AS terbagi dalam penilaian mereka, dengan beberapa pihak seperti FBI mengatakan kemungkinan besar kebocoran laboratorium, sementara yang lain seperti CIA mengatakan sebaliknya – fakta bahwa badan-badan ini kredibel seharusnya memberi tahu kita bahwa kita tidak dapat dengan mudah melakukan hal tersebut. tolak teori mana pun,” katanya.

READ  Apakah kita hidup di multiverse?

Kebocoran antraks di Sverdlovsk adalah contoh utama kebocoran laboratorium

“Ketika GFT digunakan untuk mengevaluasi kebocoran antraks Sverdovsk di Uni Soviet pada tahun 1979 – yang menurut para ilmuwan Soviet dan Amerika adalah hal yang normal – hal ini dianggap tidak normal karena terdapat begitu banyak bukti anomali.

Badan-badan intelijen AS melihat tanda-tanda satelit dari penghalang jalan dan truk dekontaminasi di sekitar laboratorium senjata biologis, yang menunjukkan bahwa telah terjadi kecelakaan besar, namun para ilmuwan di kedua pihak yang bertikai dalam Perang Dingin membantah bahwa itu adalah kebocoran laboratorium.

“Soviet menyalahkan hewan-hewan di pasar, dan membunuh anjing-anjing liar di pasar untuk menunjukkan bahwa mereka bertindak; para ahli Amerika setuju dengan Soviet bahwa hal itu normal, menerbitkan penelitian yang menyatakan hal tersebut di jurnal-jurnal besar, dan menyerang siapa saja yang menyarankan hal tersebut. Jadi.” Berbeda dengan itu.”

12 tahun kemudian, setelah jatuhnya Uni Soviet, Boris Yeltsin mengakui bahwa itu adalah kebocoran dari laboratorium.

Apakah Anda punya tip cerita? surel: ruang [email protected].

Anda juga dapat mengikuti kami Facebook, Instagram, TIK tok, Twitter Dan Youtube.