Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Klip bentrokan Galwan ditampilkan dalam single China daratan bertemu India sebagai lawan militer |  berita terbaru india

Klip bentrokan Galwan ditampilkan dalam single China daratan bertemu India sebagai lawan militer | berita terbaru india

Pada hari pembukaan Kongres Nasional ke-20 Partai Komunis Tiongkok kemarin, klip pada tanggal 15 Juni 2020, bentrokan jalawan Antara Tentara India dan Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok di Ladakh Timur, pemimpin militer Tiongkok pada saat itu terpanggang sebagai pahlawan pertemuan seremonial di Beijing. Pemimpin militer China itu juga membawa obor untuk Olimpiade Musim Dingin 2022 di Beijing.

selama masa kepresidenan Xi Jinping, yang akan segera terpilih sebagai pemimpin utama China untuk ketiga kalinya, menunjukkan pertempuran berdarah di Gilwan untuk memamerkan kehebatan militer Tentara Pembebasan Rakyat Nasional, dan dia juga menetapkan untuk mengidentifikasi India yang demokratis sebagai lawan utama komunis. kediktatoran. Rezim Xi Jinping berusaha menggambarkan bentrokan Galwan sebagai kemenangan bagi Tentara Pembebasan Rakyat, karena diklaim telah kehilangan empat orang dari 20 tentara Angkatan Darat India.

Namun, berdasarkan komunikasi PLA yang dicegat dan evakuasi helikopter pada hari yang menentukan itu, Angkatan Darat India percaya bahwa Angkatan Darat China kehilangan 43 hingga 67 orang di tepi Sungai Galwan yang membeku.

Dalam pidato setelah segmen pertempuran, Presiden chauvinistik Xi Jinping berfokus pada upaya berkelanjutannya untuk membuat China lebih kuat secara militer dan ekonomi dengan kemampuan dan kapasitas untuk menantang Barat yang dipimpin AS. Dia mengulangi keinginannya untuk mengkooptasi Taiwan yang diatur secara demokratis di China, dengan atau tanpa kekuatan.

Namun, dengan memainkan pertempuran Galwan, para pemimpin Komunis Tiongkok mengungkapkan kebencian mereka terhadap India, dan ini akan berdampak kuat pada hubungan bilateral di masa depan.

Enam puluh tahun yang lalu, pada tanggal 16 Oktober 1962, Tentara Pembebasan Rakyat China sedang mempersiapkan serangan terhadap Daulat Bey Olde dan Galwan dengan tujuan militer memberlakukan garis perbatasan sepihak tahun 1959 dan membuat perubahan kartografi di Ladakh Timur.

READ  Sinyal baru dari Perdana Menteri Netanyahu pasca terbunuhnya tiga sandera oleh pasukan Israel berita Dunia

Catatan sejarah perang resmi menunjukkan bahwa pada pertemuan pada 22 September 1962, Menteri Luar Negeri saat itu M.J. Desai menyampaikan bahwa Perdana Menteri JN Nehru saat itu bersedia menerima hilangnya beberapa wilayah di Ladakh timur. Tentara Pembebasan Rakyat, melebihi jumlah Tentara India 3:1, menyerang DBO dan Galwan pada 19 Oktober 1962 pagi dan mengubah hubungan bilateral selamanya.

Analisis retorika dan propaganda perang Presiden Xi sebelumnya dengan jelas menunjukkan bahwa China tidak akan mengurangi eskalasi dari Ladakh Timur dan tidak akan mengizinkan Angkatan Darat India berpatroli di dataran Dipsang atau Persimpangan Charding Nola di Demchok. Dengan membuat zona penyangga di titik patroli 14, 15 dan 17 di Galwan dan Pemandian Air Panas Gojra, PLA mengonsolidasikan klaimnya di area LAC sepanjang 1.597 km di Ladakh timur.

Juga jelas bahwa China akan terus mendukung Pakistan di luar kelas beratnya untuk menjaga India tetap terkendali, sementara pada saat yang sama memblokir masuknya India ke dalam Nuclear Suppliers Group (NSG) dan lembaga multilateral lainnya. Beijing akan terus bertindak sebagai penghalang bagi penunjukan teroris dan kelompok teroris oleh PBB yang berbasis di Pakistan dengan menggunakan hak vetonya untuk mendukung negara kliennya.

Selain itu, China juga tidak terlalu puas dengan itu Apple Pindahkan Pabrikan iPhone 14 ke India Selatan Dia berharap bahwa gejolak politik yang nyata atau diatur di India selatan dalam waktu dekat akan membuat perusahaan Amerika menyadari kebodohannya. Mengingat bahwa retorika Presiden Xi tidak memiliki hal baru untuk ditawarkan dalam hal reformasi atau bahkan relaksasi Covid, perusahaan multinasional akan beralih ke India, asalkan pemerintah Modi tidak mengizinkan pemogokan dan protes atas nama demokrasi.

READ  Mengapa ketenangan berubah setelah pengunduran diri yang hebat

Sama seperti Saddam Galwan yang mengejutkan Tentara Pembebasan Rakyat, yang meramalkan mundurnya Tentara India seperti yang terjadi di Danau Pangong Tso pada Mei 2020, demikian pula pengorbanan yang gagah berani dari Kolonel Babu dan anak buahnya telah membuang beban perang tahun 1962. bahu. tentara dan pemimpin India. Sudah waktunya bagi simpatisan China di rumah untuk mendapatkan kenyataan.