Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Komputer utama Hubble sedang offline, dan NASA berusaha mati-matian untuk memperbaikinya

Teleskop Luar Angkasa Hubble saat ini sedang offline.

Pada hari Minggu, 13 Juni, komputer muatan teleskop dimatikan, dan para insinyur di Bumi saat ini sedang melakukan operasi untuk mengembalikannya dan menjalankannya kembali.

Komputer yang berguna, seperti yang Anda duga, sangat penting untuk operasi ilmiah Hubble yang sedang berlangsung. Ini adalah “otak” dari mesin, mengoordinasikan dan mengendalikan berbagai instrumen yang dilengkapi dengan Hubble. Itu juga memonitor teleskop untuk masalah.

Awalnya, insinyur NASA berspekulasi bahwa penyebab downtime adalah modul memori yang rusak. Upaya untuk me-restart komputer gagal, jadi pada hari Rabu, 16 Juni, tim operasi Hubble berusaha untuk beralih ke modul memori cadangan.

Ini juga terbukti sia-sia.

“Perintah untuk memulai unit cadangan gagal diselesaikan”, NASA menjelaskan dalam posting blog.

“Upaya lain dilakukan pada dua modul Kamis malam untuk mendapatkan lebih banyak informasi diagnostik saat mencoba membuat modul memori ini kembali online. Namun, upaya itu tidak berhasil.”

Tidak sepenuhnya tidak terduga bahwa Hubble akan merasakan sakit dan nyeri. Teleskop ruang angkasa, diluncurkan pada tahun 1990, telah beroperasi selama lebih dari 30 tahun pada saat ini, dan sedang menjalani beberapa perluasan misi. Misi layanan terbaru (dan terakhir) terjadi pada tahun 2009, dan hanya masalah waktu sebelum sesuatu yang tidak dapat diperbaiki bangkit kembali.

Pada tahun 2018, Hubble mengalami kegagalan giroskop. Dalam hal ini, para insinyur pada dasarnya dapat memecahkan masalah dengan memberi teleskop ruang angkasa. Awal tahun ini, teleskop harus dimasukkan ke mode aman setelah a Kesalahan program.

Saat merancang instrumen seperti Hubble, untuk dioperasikan dari jarak jauh dan secara fisik sulit diakses, keselamatan failsafe sangat penting.

READ  Sebuah pesawat ruang angkasa yang mengorbit matahari mengambil gambar yang bagus tentang pelepasan massa koronal

Karena itu, dalam hal ini, situasinya juga tidak hilang. Komputer muatan (komputer pesawat ruang angkasa NASA standar atau NSSC-1) memiliki empat modul memori 64-bit untuk digunakan. Gunakan hanya satu setiap saat; Tiga lainnya adalah cadangan. Selain itu, ada komputer cadangan kedua yang dapat digunakan jika terjadi masalah besar.

“Tim operasi akan menjalankan tes dan mengumpulkan lebih banyak informasi tentang sistem untuk mengisolasi masalah lebih lanjut,” Ditulis oleh NASA. “Instrumen ilmiah akan tetap dalam keadaan aman sampai masalah teratasi. Teleskop itu sendiri dan instrumen ilmiah tetap dalam keadaan sehat.”

Jadi kemungkinan besar Hubble akan hidup, terus menteleportasi kita ke bintang-bintang. Tidak selamanya, pada akhirnya, bagian-bagiannya akan aus, atau orbitnya akan membusuk, dan para insinyur perlu membawanya pulang, ke kematian gemilang yang membakar saat masuk kembali.

Tetapi tidak ada tanggal pasti untuk akhir misi Hubble, dan kami berharap dapat menikmati kontribusinya terhadap sains setidaknya untuk beberapa tahun lagi.