Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kongres AS menyetujui rancangan undang-undang untuk menarik atau melarang TikTok: apa yang terjadi sekarang?

Kongres AS menyetujui rancangan undang-undang untuk menarik atau melarang TikTok: apa yang terjadi sekarang?

Pada hari Selasa, Senat AS meloloskan rancangan undang-undang yang mewajibkan platform media sosial populer TikTok untuk dijual dari perusahaan induknya di Tiongkok, ByteDance, atau menghadapi pengecualian dari pasar AS. Undang-undang ini merupakan bagian dari paket bantuan luar negeri senilai $95 miliar yang mencakup dukungan militer untuk Ukraina, Israel, dan Taiwan, dan telah berhasil disahkan oleh Kongres sambil menunggu tanda tangan Presiden Joe Biden.

Para pejabat AS dan negara-negara Barat lainnya telah menyuarakan keprihatinan mengenai popularitas TikTok yang sangat besar di kalangan anak muda, dengan menyatakan bahwa TikTok memungkinkan pemerintah Tiongkok untuk mengumpulkan data dan melakukan pengawasan terhadap penggunanya, yang jumlahnya mencapai 170 juta di Amerika Serikat saja. Para kritikus berpendapat bahwa TikTok beroperasi dengan tunduk pada Beijing dan berfungsi sebagai sarana untuk menyebarkan propaganda. Namun, klaim ini dibantah keras oleh Tiongkok dan perusahaan tersebut.

meluas


Langkah legislatif, yang dapat mengakibatkan dikeluarkannya sebuah perusahaan dari pasar AS yang belum pernah terjadi sebelumnya, disetujui oleh Senat dengan suara 79 berbanding 18, setelah dukungan bipartisan yang kuat di Dewan Perwakilan Rakyat tiga hari lalu. Presiden Biden menyatakan niatnya untuk menandatangani RUU tersebut menjadi undang-undang.

Apa tujuan utama undang-undang AS baru-baru ini mengenai TikTok?
Tujuan utama dari undang-undang ini adalah untuk memaksa ByteDance mendivestasi operasi TikTok di AS dalam jangka waktu tertentu – sekitar sembilan bulan, dengan kemungkinan perpanjangan tiga bulan jika diperlukan. Langkah drastis ini bertujuan untuk mengurangi kekhawatiran bahwa pemerintah Tiongkok dapat mengakses data pengguna Amerika atau memanipulasi konten untuk melakukan spionase dan menyebarkan propaganda.

Bagaimana tanggapan TikTok terhadap undang-undang tersebut?
TikTok diperkirakan akan menantang konstitusionalitas undang-undang tersebut melalui sistem hukum. Segera setelah RUU tersebut menjadi undang-undang, TikTok dapat meminta perintah awal untuk menghentikan penerapannya, sehingga memungkinkan perusahaan untuk melanjutkan operasinya sementara pengadilan menyidangkan kasus tersebut. Pendekatan hukum ini konsisten dengan strategi TikTok sebelumnya dalam menghadapi tindakan pembatasan dari otoritas AS.

Perubahan apa yang akan diperhatikan oleh pengguna TikTok di AS untuk sementara waktu?
Hingga perselisihan hukum dan korporasi terselesaikan, pengguna TikTok di Amerika Serikat kemungkinan besar tidak akan mengalami perubahan langsung apa pun dalam penggunaan aplikasi mereka. Platform ini akan terus beroperasi seperti biasa, menyediakan konten yang disesuaikan dengan preferensi individu melalui algoritma yang canggih, kecuali jika keputusan pengadilan atau penyelesaian proses divestasi mengubah status quo.

READ  Perdana Menteri Biden berharap pada 4 Juli, mengirim pesan diam ke China? | berita india

meluas


Apa akibat yang mungkin terjadi jika ByteDance tidak mematuhi perintah likuidasi?
Jika ByteDance gagal menjual TikTok dalam jangka waktu yang ditentukan dan tidak ada perintah hukum, aplikasi tersebut dapat dihapus dari toko aplikasi besar AS, sehingga secara efektif menghentikan pengunduhan baru dan berpotensi membatasi fungsi instalasi yang sudah ada. Hal ini tidak hanya berdampak pada pengguna, tetapi juga jutaan bisnis yang menggunakan platform ini untuk pemasaran dan keterlibatan komunitas.

Bagaimana pandangan pemerintah Tiongkok terhadap undang-undang ini?
Pemerintah Tiongkok menentang penjualan paksa TikTok dan kemungkinan besar akan memandang undang-undang ini sebagai beban lain pada hubungan AS-Tiongkok. Peraturan Tiongkok terhadap ekspor teknologi, termasuk algoritme seperti yang digunakan oleh TikTok, dapat mempersulit potensi penjualan, sehingga menambah kerumitan dalam negosiasi dan interaksi diplomatik internasional.
(Dengan masukan dari agensi)