Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kontrak Kimmich adalah kudeta: orang yang memerintah Bayern Munich

Kontrak Kimmich adalah kudeta
Orang yang memerintah Bayern Munich

Oleh Tobias Nordmann

Bayern Munich telah berhasil menangani masalah pribadi yang penting. Klub Bundesliga itu secara prematur memperpanjang kontrak dengan Joshua Kimmich dua tahun hingga 2025. Pemain berusia 26 tahun itu sudah menjadi pemain kunci dalam skuat dan akan menjadi lebih penting di masa depan.

Joshua Kimmish mengatakan apa yang dia pikirkan. Ini sedikit tidak nyaman di kali. Misalnya untuk Joachim Low. Lagi pula, dia pikir itu ide yang bagus untuk menempatkan pemain Bayern Munich di sayap kanan tim nasional. Sekarang ada argumen bagus untuk itu. Hal terkuat adalah: Kimmich adalah orang terbaik di Jerman untuk pekerjaan itu. Ada banyak kebenaran dalam hal itu. Tapi masalahnya adalah bahwa pemain berusia 26 tahun itu jauh lebih baik di lini tengah. Banyak ahli yang menemukannya. Dan omong-omong, pemain itu sendiri, di sebelah kanan, mengakui bahwa dia terkadang merasa “tanpa perintah.” Pernyataan ini tidak menyebabkan kelegaan. Ini telah memicu kontroversi atas posisi abadi.

Ini harus diam sekarang. Karena Joachim Löw adalah sejarah. Penggantinya adalah Hansi Flick. Beberapa pemikiran harus hilang dalam memindahkan Joshua Kimmish dari hatinya. Karena tidak ada yang tahu lebih baik betapa pentingnya empedu pengemudi di tengah. Bagaimanapun, Flick membentuknya untuk menjadi pembangkit tenaga listrik terkuat di sepakbola Eropa selama masa jabatannya sebagai pelatih Bayern Munich bersama Leon Goretzka. Duo ini memerintah di lini tengah seperti Xavi dan Andres Iniesta yang legendaris di Barcelona. Tapi mereka melakukannya dengan cara yang sama sekali berbeda. Kurang elegan dan kompak daripada kuat dan bermusuhan.

Di musim pertamanya sebagai pelatih di Munich, Flick telah mengumpulkan tim yang dominan dan tekanan di lapangan yang merebut semua gelar. Greedly dan citra dirinya dipandu oleh hati dan otak Kimish. Pemain berusia 26 tahun itu menggabungkan benteng pertahanan di sekitar Jerome Boateng dan David Alaba (keduanya telah meninggalkan klub) dengan penyerang tak terkendali di sekitar Thomas Muller, Serge Gnabry dan Robert Lewandowski. Dan karena Kimmich bermain seperti dia. Aman dalam menguasai bola, luar biasa dalam desain permainan, kuat dalam anggar, jelas dalam periklanan, gigih dalam mentalitas, dia adalah orang terpenting dalam tim. Meskipun Manuel Neuer di gawang, meskipun Muller sebagai seniman independen dalam serangan dan meskipun kemenangan telak Lewandowski sebagai striker terbaik di dunia saat ini. Presiden Bayern dan Titan Oliver Kahn berkata: “Saya pernah berkata untuk bersenang-senang: Joshua lebih ambisius daripada saya. Itu sangat berarti.” Ini sebenarnya sangat benar

Kahn juga mengatakan: “Joshua Kimmich tahu dia memiliki kesempatan untuk mencapai semua tujuan ambisiusnya di Bayern Munich. Paket yang dapat kami tawarkan kepadanya sangat menarik untuk setiap pemain internasional utama.” Baru-baru ini, The Bavarians telah menjadikan daya tarik klub sebagai tema. Cara alternatif dapat ditemukan untuk menarik dan mempertahankan pemain terbaik. Absurditas finansial kompetisi internasional tidak bisa menandingi Paris Saint-Germain (Lionel Messi, misalnya), Chelsea (Romelo Lukaku), Manchester United (Jadon Sancho) dan Manchester City (Jack Grealish).

‘Tim yang bisa saya capai dengan apapun’

Menyadari bahwa Kimmich adalah dan akan tetap menjadi orang yang paling penting, tentu saja, mereka telah memiliki rekor juara untuk waktu yang lama. Itu sebabnya mereka memprioritaskan percakapan dengan Kimmich. Dan kontraknya, yang sebenarnya tidak akan berakhir hingga musim panas 2023, telah diperpanjang hingga 2025. Munich telah belajar dari masalah besar di masa lalu. Detail pribadi yang penting sekarang diproses pada tahap awal. Mereka tidak ingin mencoba teater lain seperti yang terjadi dalam negosiasi gagal dengan David Alaba. Joshua Kimmich, yang mengatakan apa yang dia pikirkan, sekarang mengatakan: “Saya memiliki tim di mana saya dapat mencapai apa pun, dan banyak pemain lain telah menjadi teman sejati. Saya belum melihat diri saya di akhir perkembangan saya dan saya’ Saya yakin bahwa banyak hal yang mungkin terjadi di Bayern di tahun-tahun mendatang.” Beberapa berikutnya. Keluarga saya juga merasa sangat nyaman di sini.”

Mereka adalah ketentuan tanpa peledakan. mengambil napas dalam-dalam. Karena bahkan di Munich, Kimmich sudah mengalami ruffles untuk gaya cepatnya. Setelah kejutan mengejutkan 3-2 di babak keenam musim 2019/20 di klub rookie SC Paderborn, dia membanting sepanjang musim. “Anda harus menyadari bahwa kami masih belum bisa menguasai pertandingan selama 90 menit,” gerutu Kimmich. “Bahkan pertandingan terakhir yang kami menangkan jelas tidak seperti yang kami inginkan.” Apalagi saat menguasai bola yang membuat pemain nasional marah. “Kami tidak selalu berhasil menunjukkan dominasi dengan penguasaan bola yang aman dan itu berarti kami terus memberi sinyal kepada lawan kami bahwa ada sesuatu yang mungkin terjadi.” Omong-omong, pelatih Niko Kovac, yang dibebaskan beberapa minggu kemudian, Bayern tampak sangat tidak aman.

Kalimat itulah yang mengingatkan kami pada Philip Lahm. Kimmich gimp telah dibandingkan berulang kali. Untuk ukuran tubuhnya, untuk gayanya, untuk permainannya, untuk perawakannya. Lahm menyerang klub olahraganya (Bayern Munich) pada musim gugur 2009, terguncang keras oleh kata-kata tak terduga dari pria lokalnya dalam pemahamannya tentang Mia San Mia. Tanpa berkonsultasi dengan klub, pemain berusia 25 tahun itu memberikan wawancara kepada Sueddeutsche Zeitung. Lahm melihat bahwa Bayern Munich tidak memiliki filosofi bermain, bahwa tidak ada ide di balik transfer, dan bahwa pergantian pelatih yang konstan (Hitzfeld, Klinsmann, Heynckes) membuat tim kecewa. Zeit mengomentari pernyataan provokatif dari rekan yang baik dan fasih itu sebagai penajam citra Lam profesional. Klubnya merasa bahwa ini merusak citra klub dan menghukum profesionalnya dengan denda besar sebesar 50.000 euro, tertinggi dalam sejarah klub.

Kimmich adalah bosnya. Tak terbantahkan.

Sama seperti Kimmich yang benar untuk marah beberapa tahun yang lalu, dia jelas-jelas dimarahi oleh bos: CEO saat itu Karl-Heinz Rummenigge berkata: “Jika Anda dikritik, Anda harus mengambil bendera di tangan Anda dan pergi ” Lagi pula, mengambil tanggung jawab bukanlah masalah usia. Anda tidak membutuhkan iklan ini, Kimish adalah tipe pemimpin. Itu sudah pada waktu itu. Bukan tanpa alasan ia dianggap sebagai kapten masa depan dari rekor juara dan tim nasional. Begitu Manuel Neuer pergi, meskipun itu akan memakan waktu. Karena Neuer masih merasakannya.

Sama seperti Thomas Muller. dan Robert Lewandowski. Namun, tidak sepenuhnya jelas dengan sang striker apakah dia harus mengaitkan keinginan ini dengan Bayern Munich atau apakah dia tidak ingin menghadapi tantangan yang sama sekali berbeda. Di Munich dia akhirnya mencapai semuanya. Yah, terlepas dari itu, bintang-bintang besar di tim semuanya memiliki “3” di depan. Mereka masih bisa membentuk waktu dekat, tetapi paling lambat, generasi baru di sekitar Kimmich akan bertanggung jawab penuh. Dan Kimmich, itulah bosnya. Tak terbantahkan. Seberapa baik saya benar-benar menguasai permainan rekor juara menjadi jelas ketika saya melemah sekali.

Di akhir musim lalu, Kimmich bosan bermain terlalu banyak. Terutama pada laga perempat final Liga Champions melawan Paris Saint-Germain. Ketika tim Munich membutuhkan Kimmich yang dominan, dia terkuras. Dia berjuang keras untuk mengontrol dan mendominasi. Dia kalah dalam pertempuran itu. Seringkali ini tidak terjadi karena Kimmich adalah pria yang menolak untuk kalah. Setelah KO yang pahit, dia menjelaskan betapa banyak kekalahan yang mengganggunya. Dia mengakui di Instagram betapa “kekecewaan yang mendalam” dan bahwa “sangat sulit bagi saya untuk memproses semuanya”. Dia menegaskan bahwa dia “100 persen percaya setiap saat” bahwa “kita bisa memenangkan kejuaraan”. Meski sukses bersama Bayern Munich, rekornya bersama timnas cukup pahit. Bencana Piala Dunia 2018, bencana Liga Bangsa-Bangsa, dan musim panas ini, akhirnya tersingkir di Babak 16 besar termasuk berakhirnya era Low.

Kimmich ingin mengubah itu. Kesempatan berikutnya adalah pada akhir tahun depan. di Piala Dunia 2022 di Qatar. Kemudian dengan pelatih nasional Flick. Di jantung tim. Dimana aturan permainan.

READ  Editorial playoff NHL - 1 gol setelah 64 menit, 42 penyelamatan: Minnesota unggul - olahraga