Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Korban virus korona berusia 103 tahun mendapatkan Vaksinasi: Kambing dan Soda: NPR

Aziz Abdul Alim, seorang pria berusia 103 tahun dari sebuah lembah terpencil di Upper Chitral di Pakistan utara, adalah seorang yang selamat dari COVID dan bangga menjadi pendukung vaksin COVID.

Sohail Ahmad


Sembunyikan judulnya

Peralihan teks

Sohail Ahmad

Aziz Abdul Alim, seorang pria berusia 103 tahun dari sebuah lembah terpencil di Upper Chitral di Pakistan utara, adalah seorang yang selamat dari COVID dan bangga menjadi pendukung vaksin COVID.

Sohail Ahmad

Dia 103 tahun. Dia telah menerima vaksin COVID-nya. Dan dia ingin Anda memilikinya juga.

Ini adalah pesan yang ingin disampaikan oleh Aziz Abdul-Alim, dari Lembah Chitral Atas di Pakistan utara, kepada dunia. Dia menerima dosis kedua dari vaksin Sinopharm pada 24 April. Dia dengan senang hati melaporkan bahwa dia belum mengalami efek samping apa pun.

“Jika seorang pria berusia 100 tahun seperti saya merasa sangat sehat, setiap orang harus berani menanggungnya,” katanya. “Tidak ada alasan mengapa seseorang tidak mendapatkan vaksin.”

Tentang kambing dan soda

Goats and Soda adalah blog kesehatan dan pembangunan global NPR. Kami bercerita tentang kehidupan di dunia kita yang terus berubah, dengan fokus pada negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. Dan ingatlah bahwa kita semua adalah tetangga di dusun global ini. Daftar untuk buletin mingguan kami. Belajar lebih tentang Tim kami memiliki cakupan.

Antusiasme seorang ilmuwan tentang vaksin adalah masalah besar, bukan hanya karena usianya, tetapi karena frekuensi vaksin merupakan masalah utama di Pakistan. Penelitian baru-baru ini Dari 1.000 orang di negara itu, ditemukan bahwa hampir 50% tidak mau menerima vaksin COVID-19, dengan alasan kemungkinan efek samping.

READ  Awak SpaceX Dragon mendarat di laut bersama astronot NASA

Seorang ilmuwan juga merupakan penyintas COVID. Juli lalu, dia menjadi salah satu penyintas virus Corona tertua di dunia. Setelah jatuh sakit, dia dirawat di Pusat Tanggap Darurat COVID-19 Layanan Kesehatan Aga Khan, Pune, selama dua minggu – dan dipulangkan setelah dites negatif.

Seorang ilmuwan mendapatkan suntikan COVID-nya sendiri.

Sohail Ahmad


Sembunyikan judulnya

Peralihan teks

Sohail Ahmad

Salah satu dokter di sana, Dr. Zuhur Schuhmeer, mengatakan bahwa Alim tetap teguh dan tidak terganggu oleh penyakit – dan merupakan teladan kekuatan dan keberanian. “Selama pemulihan dan keluar dari bangsal isolasi, dia menjadi contoh sempurna bagi banyak pasien cemas yang kami rawat,” kata Schhamer.

Berita tentang kemungkinan vaksin COVID memberinya harapan.

“Ketika saya mendengar tentang vaksin itu, saya merasa lega,” kata Aleem. “Saya ingin mendapatkan keuntungan darinya secepat mungkin.” “Saya lelah hidup dalam isolasi. Saya ingin bertemu dan berbicara dengan orang-orang.”

Seperti jutaan orang di seluruh dunia, dunia Alim telah membatasi interaksinya dengan orang lain untuk membatasi penyebaran virus corona. Tetapi pembatasan itu, katanya, membuatnya merasa “sesak” – bahkan lebih buruk daripada tertular virus COVID itu sendiri.

“Saya tidak diizinkan bertemu orang. Saya tidak punya kegiatan lain. Saya selamat dari penyakit mematikan ini tanpa banyak rasa takut, tetapi waktu yang dihabiskan dalam isolasi sangat sulit bagi saya,” katanya. “Satu-satunya aktivitas pria seperti saya di pegunungan ini adalah bergaul dengan keluarga dan tetangga.”

Selain itu, dia merasa gugup dengan kesehatannya, katanya. “Saya terus berpikiran negatif: Bagaimana jika saya tertular virus lagi?”

Aleem mengatakan dia terinspirasi oleh vaksin itu setelah mendengarnya dari pemimpin agamanya. “Saya tidak terlalu berbudaya, jadi saya tidak mengerti banyak tentang itu, tetapi dia mengatakan kepada kami bahwa dia divaksinasi terhadap COVID-19 dan merekomendasikan agar semua orang melakukan hal yang sama setelah vaksin diperkenalkan.”

READ  Coronavirus terbaru: Australia telah meminta Victoria untuk tutup selama 7 hari sejak tengah malam

Sekarang seorang ilmuwan telah dicangkok, dia berharap untuk mengisi kalender sosialnya.

“Saya merasa tidak terkekang sekarang. Saya merasa hidup kembali. Ketakutan saya hilang. Seluruh keluarga saya telah divaksinasi. Saya mendorong semua orang untuk divaksinasi,” katanya.

Aleem sangat bersemangat karena dia sekarang bisa merayakan Idul Fitri Muslim bersama komunitasnya minggu depan.

Benazir Samad adalah jurnalis multimedia terkemuka dengan kantor Voice of America Pakistan di Washington, DC Sematkan Tweet.