Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Korea Selatan: Tas Dior Ibu Negara mengguncang kepemimpinan negaranya

Korea Selatan: Tas Dior Ibu Negara mengguncang kepemimpinan negaranya

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol dan istrinya Kim Keun-hee

Kontroversi mengenai dugaan Ibu Negara Korea Selatan Kim Keun-hye menerima tas hadiah mewah telah membuat Partai Kekuatan Rakyat (People Power Party) yang berkuasa menjadi kacau balau.

Rekaman kamera mata-mata yang dirilis akhir tahun lalu menunjukkan seorang pendeta menawarinya tas Christian Dior.

Beberapa analis mengatakan skandal itu mengancam peluang partai Presiden Yeon Suk-yeol dalam pemilu bulan April.

Jajak pendapat menunjukkan para pemilih menginginkan penjelasan dari Yoon, sementara pihak oposisi menggunakan isu tersebut untuk menyerangnya.

Video tersebut, yang diposting oleh saluran sayap kiri Voice of Seoul di YouTube, dikatakan telah direkam secara diam-diam oleh Pendeta Choi Jae-young menggunakan kamera yang terpasang di jam tangannya.

Choi tampak berjalan ke sebuah toko untuk membeli tas kulit anak sapi berwarna biru abu-abu, dengan tanda terima menyebutkan harganya sebesar 3 juta won ($2.200, £1.800). Tuan Choi kemudian mengunjungi Covana Contents, sebuah perusahaan di Seoul yang dimiliki oleh ibu negara, di mana Ibu Kim bertanya kepada pendeta: “Mengapa Anda terus membawakan saya barang-barang ini?”

Tas tersebut diduga diberikan kepada Ibu Negara pada September 2022, menurut media setempat.

Meskipun video tersebut tidak secara eksplisit menunjukkan Kim menerima hadiah tersebut, Korea Herald melaporkan bahwa kantor kepresidenan mengonfirmasi penerimaan tas tersebut dan mengatakan bahwa tas tersebut “dikelola dan disimpan sebagai milik pemerintah.”

Kantor Tuan Yoon berencana untuk mengatasi masalah ini “secepatnya bulan ini,” lapor Kantor Berita Yonhap, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya.

Jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan bahwa 69% pemilih yang memenuhi syarat di negara tersebut menginginkan penjelasan dari presiden mengenai tindakan istrinya. Jajak pendapat sebelumnya pada bulan Desember menunjukkan bahwa 53% peserta menganggap perilakunya tidak pantas.

Skandal ini meletus hanya tiga bulan sebelum pemilihan legislatif di Korea Selatan. Hal ini juga terjadi karena peringkat persetujuan terhadap Tuan Yoon telah meningkat setelah terus menurun selama setahun terakhir.

Analis politik yang berbasis di Seoul, Ri Jung-hoon, menggambarkannya sebagai “bom politik”.

“Risiko Kim Keun-hee akan meningkat,” katanya kepada kantor berita Reuters.

Partai oposisi, Partai Demokrat, juga menggunakan isu ini untuk menyerang Yoon dan Partai Rakyat Pakistan. Pemimpinnya, Hong Ik-pyo, mengatakan: “Tidak masuk akal bagi kantor kepresidenan dan partai berkuasa untuk terus mengabaikan masalah ini dan berbicara seolah-olah permintaan maaf akan mengakhiri masalah ini.”

Undang-undang Korea Selatan melarang pegawai negeri dan pasangan mereka menerima hadiah senilai lebih dari 1 juta won sekaligus, atau total 3 juta won selama satu tahun fiskal.

Skandal ini juga menyebabkan perpecahan di dalam partai Tuan Yoon.

Presiden dikatakan telah mendorong pemimpin partainya Han Dong-hun untuk mengundurkan diri setelah Han berkomentar bahwa kontroversi tersebut “bisa menjadi perhatian publik.”

“Pada dasarnya, ini adalah skema terencana dengan menggunakan kamera mata-mata. Namun, banyak kesalahan dalam penanganan kasus ini,” kata Han seperti dikutip Korea Times.

Kedua pria tersebut tampaknya telah memperbaiki hubungan mereka dan Tuan Han tetap berada di partai.

Reaksi awal Tuan Yoon bisa saja berdampak buruk secara politik, kata Kim Jae-chun, seorang profesor ilmu politik di Universitas Sogang, kepada The Straits Times.

Dia bertanya-tanya: “Apakah dia, dalam keadaan marah, menelepon kepala stafnya dan mengatakan kepadanya: Temui saja orang itu… Maksud saya, Anda hanya punya 77 hari tersisa sampai pemilu (seperti pada 24 Januari).” Dia berkata.

Han secara luas dianggap sebagai anak didik dan rekan dekat Yoon, dan diperkirakan akan menjadi calon presiden pada tahun 2027.

Kehebohan juga muncul minggu lalu ketika Kim Kyung-yeol, pemimpin PPP lainnya, membandingkan ibu negara dengan Marie Antoinette, ratu Prancis terkenal karena cara-caranya yang boros.

Ini adalah yang terbaru dari serangkaian kontroversi seputar ibu negara Korea Selatan berusia 51 tahun.

Pihak oposisi telah lama menuduh Kim terlibat dalam manipulasi harga saham. Awal bulan ini, Tuan Yoon memveto rancangan undang-undang yang meminta istrinya diselidiki atas tuduhan tersebut.

Tahun lalu, pemerintah Seoul membatalkan proyek jalan raya di tengah klaim bahwa pembangunannya akan menguntungkan keluarga Kim secara finansial dengan menaikkan harga tanah yang mereka miliki.

READ  Makanan Penutup yang Disetujui Nenek Mira Kapoor membuat Instagram terbakar