Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kota Ukraina “sepenuhnya dibersihkan” dari pasukan Rusia: Volodymyr Zelensky

Volodymyr Zelensky mengatakan bahwa Lyman “sepenuhnya dibersihkan” dari pasukan Moskow. (file)

Kiev:

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan pada hari Minggu bahwa Lyman, sebuah kota penting di salah satu dari empat wilayah Ukraina yang dicaplok Rusia, telah “dibersihkan” dari pasukan Rusia.

Perkembangan terbaru – fitur dari serangan balasan Ukraina selama berminggu-minggu terhadap invasi Moskow – datang ketika Rusia telah mendorong maju dengan mengakhiri pencaplokan tanah Ukraina yang direbut meskipun ada kecaman dari Kyiv dan Barat.

Perebutan kembali Lyman – yang dibom pasukan Rusia selama berminggu-minggu kontrol musim semi ini – menandai kemenangan militer Ukraina pertama di tanah yang diklaim Kremlin miliknya dan telah bersumpah untuk mempertahankannya dengan segala cara yang mungkin.

“Pada 12:30 (0930 GMT) Lyman telah sepenuhnya dibersihkan. Terima kasih kepada militer kami!” Presiden Zelensky mengatakan dalam sebuah video yang diposting di media sosial.

Militer Ukraina mengatakan memasuki Lyman pada hari Sabtu, mendorong Moskow untuk mengumumkan “penarikan” pasukannya dari kota menuju “garis yang lebih menguntungkan”.

“Sekarang saya sangat optimis dan termotivasi. Saya melihat aktivitas di garis depan, bagaimana senjata asing membantu kami … merebut kembali tanah kami,” seorang tentara Ukraina berusia 33 tahun, menggunakan nom de guerre “Smoke”, kepada AFP setelah kembali dari dekat Lyman.

Volodymyr Zelensky, dalam pidato video pada Sabtu malam, berjanji untuk memulihkan lebih banyak wilayah di wilayah Donbass timur dalam waktu seminggu.

Pengadilan Rusia menyetujui pencaplokan

Dengan meningkatnya korban Rusia, para ahli telah memperingatkan bahwa Presiden Vladimir Putin dapat beralih ke senjata nuklir untuk pertahanan teritorial – sebuah opsi yang diajukan oleh sekutu Putin.

READ  Ini adalah deja vu di Wuhan China saat pengujian massal untuk Covid-19 kembali | berita Dunia

Pemimpin Chechnya Ramzan Kadyrov mengatakan pada hari Sabtu bahwa Rusia harus mempertimbangkan untuk menggunakan “senjata nuklir hasil rendah” setelah pasukan Rusia dipaksa untuk mundur dari Lyman.

Putin mengadakan upacara akbar di Kremlin pada hari Jumat untuk merayakan pencaplokan empat wilayah Ukraina: Donetsk, Kherson, Lugansk dan Zaporizhzhya, setelah referendum yang dikecam oleh Kyiv dan sekutunya sebagai tidak sah.

Terlepas dari kecaman Barat, Mahkamah Konstitusi Rusia pada hari Minggu mengakui legalitas perjanjian pencaplokan yang ditandatangani Putin dengan para pemimpin dari empat wilayah Ukraina yang didukung Moskow.

Ketua Duma Negara Vyacheslav Volodin mengatakan perjanjian aneksasi akan dipertimbangkan oleh majelis rendah parlemen Rusia pada hari Senin.

Keempat wilayah tersebut membentuk koridor darat penting antara Rusia dan Krimea, yang juga dicaplok Moskow pada 2014.

Lima wilayah digabungkan membuat sekitar 20 persen dari Ukraina.

Kyiv juga menyerukan pembebasan segera kepala pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhya yang dikuasai Moskow, dan mengutuk “penahanannya yang tidak sah” oleh Rusia.

Badan energi nuklir Ukraina Energotom mengatakan Ihor Murashov meninggalkan stasiun pada hari Jumat ketika dia ditangkap dan “dibawa ke arah yang tidak diketahui” sambil ditutup matanya.

‘Kekhawatiran besar’

Kepala Badan Energi Atom Internasional, Rafael Grossi, mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada Badan Energi Atom Internasional bahwa penangkapan Murashov menyebabkan “keprihatinan besar”.

Badan PBB itu menambahkan bahwa Grossi diperkirakan akan melakukan perjalanan ke Kyiv dan Moskow “minggu depan”.

Zaporizhzhya – fasilitas tenaga nuklir terbesar di Eropa – telah menjadi pusat ketegangan, dengan Moskow dan Kiev saling menuduh melakukan serangan di dan dekat pembangkit listrik, meningkatkan kekhawatiran akan bencana nuklir.

Setelah aneksasi, Washington mengumumkan sanksi baru yang “keras” terhadap pejabat Rusia dan industri pertahanan, dan mengatakan sekutu G7 mendukung pengenaan “biaya” di negara mana pun yang mendukung aneksasi.

READ  Lonjakan Omicron Menurun, Tetapi WHO Memperingatkan Terhadap Sub-Varian BA.2

Presiden Zelensky mendesak aliansi militer pimpinan AS untuk memberikan negaranya keanggotaan jalur cepat.

Dia juga bersumpah untuk tidak mengadakan pembicaraan dengan Rusia selama Vladimir Putin masih berkuasa.

Kepala NATO Jens Stoltenberg mengkritik pencaplokan itu sebagai “ilegal dan tidak sah” tetapi tetap tidak mengikat setelah Ukraina mengatakan telah mendaftar untuk bergabung dengan aliansi Barat.

Turki mengatakan pada hari Sabtu bahwa pencaplokan Rusia adalah “pelanggaran serius terhadap prinsip-prinsip hukum internasional yang mapan”.

Meskipun ada peringatan oleh Vladimir Putin sebelum pencaplokan bahwa ia dapat menggunakan senjata nuklir untuk mempertahankan wilayah yang direbut, Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mengatakan bahwa Kyiv “akan terus membebaskan tanah dan rakyat kami.”

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)