Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Krisis Afghanistan: Pelarian Ashraf Ghani menghancurkan apa yang tersisa dari kepositifan, mantan Wakil Presiden Amrullah Saleh | berita Dunia

New Delhi: Mantan Wakil Presiden Afghanistan Amrullah Saleh mengatakan pada hari Kamis (26 Agustus 2021) bahwa kepergian mantan Presiden Ashraf Ghani dari negara itu adalah “aib dalam sejarah kita.” Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Balki Sharma dari WION, dia berkata, “Pelarian orang kaya menghancurkan semua hal positif yang tersisa tentang citranya,” menambahkan bahwa “pada saat yang tepat dia tidak menunjukkan rasa pengorbanan dan rasa memberi kembali ke tanah air. , aku merasa sangat menyesal untuk itu.”

Pada penerbangan mantan Presiden Ashraf Ghani dari negara yang dilanda perang, Saleh mengatakan bahwa jika Ghani tetap berada di negara itu dan menghormati kata-katanya, itu akan jauh lebih baik untuk “warisan dan rakyat Afghanistannya”.

Mantan Wakil Presiden Amrullah Saleh Ghani juga mengkritik kata-kata dan janji kosongnya. Slade mengungkapkan bahwa Ghani mengklaim “Saya mengagumi Raja Amanullah,” pemimpin yang memperoleh kembali kemerdekaan dari Inggris, tetapi ketika tiba saatnya untuk bertindak seperti Raja Amanullah, dia melarikan diri dari negara itu.

Mantan wakil presiden Afghanistan melanjutkan dengan berpikir bahwa bahkan jika Ghani dipenjara oleh pemerintah Afghanistan bajingan Taliban Itu akan menjadi “titik pertemuan” bagi orang Afghanistan. Penangkapan Ghani bisa memicu kecaman di komunitas internasional dan segalanya bisa berbeda.

Saleh mengklaim, “Saya tidak berpikir bahwa pelariannya dari Afghanistan telah membantu dia atau orang-orang di sekitarnya. Ini akan menjadi babak gelap dalam sejarah kita.”

Mantan wakil presiden juga berbicara selama wawancara tentang alasan keputusannya untuk tidak melarikan diri dari Afghanistan. “Jika seseorang dengan status dan sejarah saya mencoba melarikan diri, itu akan menjadi aib dan aib sejarah,” kata Saleh.

“Ketika negara mencari kepercayaan kami jika kami melarikan diri, itu menyinggung pengorbanan rakyat Afghanistan,” kata Salih, menambahkan bahwa dia “tidak ingin menjadi bagian dari rasa malu, penghinaan, dan aib sejarah itu.”

READ  Coronavirus | India mencatat 2.762 kematian baru

“Saya bersama orang-orang Afghanistan, saya di tanah saya dan saya berbagi rasa sakit dan frustrasi mereka,” katanya. Saleh juga menyatakan bahwa dia siap untuk berbagi “semua penderitaan” dengan warga Afghanistan.

Di sisi lain, Kedutaan Besar AS di Kabul sebelumnya pada hari Kamis menyarankan warga AS untuk tidak melakukan perjalanan ke Republik Kabul Bandara Internasional Hamid Karzai Sementara itu, di tengah laporan ancaman keamanan di luar gerbang Bandara Kabul.

Selain itu, Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengungkapkan bahwa AS telah mengevakuasi tempatnya 82.000 orang dari Kabul, dengan sekitar 19.000 hanya dalam 24 jam terakhir, di “salah satu pengangkutan udara terbesar” dalam sejarah dunia. Mulai 14 Agustus, hari ketika Taliban menggulingkan pemerintah Afghanistan yang didukung AS, ada 6.000 warga AS di negara yang dilanda perang yang ingin pergi.

tv langsung