Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Krisis COVID Baru China Bisa Memunculkan Varian Terburuk

Krisis COVID Baru China Bisa Memunculkan Varian Terburuk

Itu gelombang COVID menabrak Cina sekarang tidak hanya mengancam satu setengah miliar orang Cina. Ini juga menimbulkan bahaya serius bagi seluruh dunia.

Mengesampingkan risiko terhadap rantai pasokan global yang sudah rapuh, ada kemungkinan lonjakan infeksi di China akan memberikan dampak negatif. Patogen SARS-CoV-2 memiliki banyak kesempatan untuk bermutasi menjadi beberapa varian baru dan lebih berbahaya. Jika itu terjadi, kemajuan yang telah dicapai dunia melawan COVID sejak vaksin tersedia secara luas pada akhir 2020 dapat melambat, jika tidak sebaliknya.

“Ada kemungkinan yang berbeda bahwa hal-hal akan menjadi tidak terkendali di China,” John Swartzberg, seorang profesor emeritus penyakit menular dan vaksinologi di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas California-Berkeley, mengatakan kepada The Daily Beast. “Jika itu terjadi,” tambah Swartzberg, “akan ada jumlah luar biasa reproduksi virus yang terjadi pada manusia dan ini akan meningkatkan kemungkinan varian bermasalah yang diproduksi.”

Para ahli tidak setuju seberapa besar kemungkinan varian utama berikutnya—“garis keturunan” adalah istilah ilmiah—mungkin muncul di Cina. Ben Cowling, seorang profesor epidemiologi di The University of Hong Kong, mengatakan garis keturunan utama berikutnya mungkin berasal dari negara-negara di mana virus telah menyebar ke seluruh populasi. Di suatu tempat di Eropa, atau AS

Tetapi ada dinamika unik yang meningkatkan kemungkinan garis keturunan SARS-CoV-2 baru muncul di China. Populasi Cina sangat besar—dan mungkin kurang terlindungi dari infeksi dan mutasi virus dibandingkan, katakanlah, orang Amerika atau Eropa.

Disparitas ini sebagian merupakan konsekuensi dari keberhasilan China sebelumnya melawan COVID. Selama lebih dari dua tahun, pemerintah China dan lembaga kesehatan berhasil menekan virus corona baru. Ini meskipun patogen kemungkinan berasal dari pasar daging di Wuhan di Cina timur-tengah pada akhir 2019.

Berkat pembatasan keramaian dan perjalanan setiap hari di China, negara itu hampir dua tahun tanpa COVID. Ya, ada beberapa puluh ribu kasus di seluruh negara yang luas selama gelombang awal infeksi pada musim semi 2020. Tetapi setelah itu, hampir tidak ada. Sangat sedikit kasus sehingga 150 atau lebih otoritas infeksi baru setiap hari yang dicatat pada pertengahan Januari 2021 memenuhi syarat sebagai lonjakan.

Ada beberapa orang di kereta bawah tanah di Xi’an, Provinsi Shaanxi, Cina, 16 April 2022. Dari jam 0 pada tanggal 16 April hingga jam 24 pada tanggal 19 April, tindakan pengendalian sementara diterapkan, masyarakat kota (desa ), personel unit tidak perlu keluar, umumnya dalam kegiatan masyarakat.

Costfoto/Penerbitan Masa Depan melalui Getty Images

Kemudian datanglah Omikron. Garis keturunan baru, yang pertama kali muncul di Afrika Selatan musim gugur yang lalu, sejauh ini adalah yang paling mudah menular. Beberapa ahli menggambarkan bentuk awal Omicron, sublineage BA.1, sebagai virus pernapasan paling menular yang pernah mereka lihat, sebagian karena mutasi kunci pada protein spike, bagian dari virus yang membantunya menangkap dan menginfeksi. sel manusia.

READ  Studi baru membalikkan pemahaman 100 tahun tentang persepsi warna

Garis keturunan BA.2 yang segera menggantikan BA.1 bahkan lebih buruk: berpotensi 80 persen lebih menular daripada BA.1. Ada juga bentuk “rekombinan” yang sangat langka dari Omicron disebut XE yang menggabungkan kualitas BA.1 dan BA.2 dan mungkin 10 persen lebih mudah menular daripada BA.2.

BA.1 dan BA.2 mengabaikan jarak sosial yang ketat di China. Bahkan kontak paling singkat antara anggota keluarga, tetangga, dan rekan kerja sudah cukup untuk memicu badai virus di China mulai Januari.

Omicron menyerang kota selatan Hong Kong terlebih dahulu, kemudian Shenzen beberapa minggu kemudian. Setelah itu, gelombang Omicron menyebar ke Shanghai, lebih jauh ke utara, mendorong pemerintah untuk memberlakukan salah satu penguncian yang paling ketat dan kontroversial.

Virus itu terus menyebar. Oleh pejabat awal April sedang login rata-rata sekitar 15.000 kasus baru per hari. Lonjakan kematian menyusul. Di Hong Kong saja, hampir 9.000 orang telah meninggal sejak pertengahan Februari. Untuk lebih jelasnya, itu adalah sebagian kecil dari infeksi dan kematian yang dihitung oleh negara-negara dengan pembatasan lebih sedikit selama lonjakan COVID terburuk mereka sendiri. Apa yang sangat mengkhawatirkan di Cina adalah kecenderungan—dan potensi kasus, dan kematian, untuk terus meningkat dan meningkat.

Dan tidak semua orang mempercayai angka resmi. Kota-kota di China selain Hong Kong belum melaporkan kematian akibat COVID dari gelombang saat ini, membuat beberapa ahli bertanya apakah pemerintah di Beijing sengaja menunda data untuk menutupi tingkat krisis. “Saya skeptis tentang tingkat kematian yang dilaporkan di China,” Peter Collignon, seorang ahli penyakit menular di Australian National University Medical School, mengatakan kepada Bloomberg.

Paul Tambyah, presiden Masyarakat Mikrobiologi Klinis dan Infeksi Asia Pasifik di Singapura, mengatakan kepada The Daily Beast mungkin ada beberapa laporan yang kurang dari pejabat kesehatan, tetapi mungkin tidak cukup untuk benar-benar mengubah pemahaman kita tentang wabah China. “Adegan media sosial Tiongkok yang aktif, yang telah menyiarkan gambar-gambar orang-orang yang terluka di bawah pembatasan penguncian, tidak mungkin melewatkan sejumlah besar kasus atau kematian yang parah,” kata Tambyah.

READ  Para ilmuwan telah menemukan kawah selebar 5 mil yang berasal dari hilangnya dinosaurus

Namun, gelombang COVID di China buruk—dan semakin buruk—pada saat yang sama kasus melayang pada level terendah satu tahun di sebagian besar belahan dunia, meskipun BA.2 menjadi sublineage yang dominan hampir di mana-mana.

“Bisa jadi kita melihat kebangkitan di China, termasuk kemunculan dan penyebaran sub-strain baru, terutama karena populasi di sana tidak pernah mencapai tingkat kekebalan alami yang tinggi,” Edwin Michael, ahli epidemiologi di Center for Global Health Infectious. Penelitian Penyakit di University of South Florida, mengatakan kepada The Daily Beast.

Anda tidak dapat membangun antibodi alami di populasi besar jika tidak ada yang pernah terpapar virus. Itulah sisi negatif dari penguncian total. Antibodi pada pasien COVID yang pulih memberikan kekebalan kuat yang, dikombinasikan dengan vaksinasi di seluruh kelompok besar orang, dapat membantu menumpulkan dampak dari garis keturunan baru. Michael misalnya mengatakan dia percaya kekebalan alami lebih kuat dan tahan lama daripada kekebalan yang dihasilkan bahkan dari vaksin messenger-RNA terbaik.

Bukan berarti orang Cina biasa memiliki akses ke tusukan mRNA. Pihak berwenang China dengan keras dikritik, kemudian dilarang, vaksin buatan Barat, tampaknya untuk melindungi pasar bagi vaksin buatan lokal. Tetapi para ahli tidak setuju seberapa efektif dan tahan lama vaksin Sinopharm dan Sinovac domestik China. Tambyah mengatakan ada cukup data untuk menyimpulkan bahwa suntikan China “sangat efektif untuk mencegah penyakit parah dan kematian.”

Tempat mana pun dapat menjadi sumber varian baru, tetapi tempat-tempat dengan tingkat kekebalan populasi yang rendah dan penyebaran virus yang tidak terkendali adalah yang paling mungkin terjadi.

Michael mengatakan dia tidak setuju. “Mereka juga menggunakan virus yang tidak aktif dalam vaksin Sinovac dan Sinopharm mereka, yang saya harapkan lebih kuat daripada vaksin mRNA dalam hal menghasilkan respons imun yang lebih beragam yang dapat melawan mutan baru, dan lain-lain,” kata Michael, “tetapi ternyata itu tampaknya respons ini telah berkurang, membuat orang rentan lagi terhadap jenis baru.”

Tetapi bahkan jika mereka cukup efektif, vaksin tidak didistribusikan secara merata di China. Serangan pemerintah terhadap jab asing memiliki efek mendorong sikap anti-vax, terutama di kalangan orang Cina yang lebih tua yang mungkin kurang paham media daripada rekan-rekan mereka yang lebih muda. Jadi sementara 85 persen dari semua orang Cina ditusuk, hanya setengah dari kelompok usia yang paling rentan–di atas 80-an–sudah divaksinasi lengkap. Itu ditambah kurangnya kekebalan alami telah membuat jutaan orang China terpapar pada garis keturunan agresif yang dapat menembus penguncian.

READ  Varian baru, kumpul keluarga bisa membawa lebih banyak Covid-19 setelah liburan, namun para ahli tidak mengharapkan peningkatan yang tajam

Tidak hanya jutaan orang China yang berisiko terkena penyakit serius atau kematian, mereka juga merupakan inkubator potensial untuk bentuk SARS-CoV-2 yang berpotensi lebih buruk. “Setiap tempat dapat menjadi sumber varian baru, tetapi tempat-tempat dengan tingkat kekebalan populasi rendah dan penyebaran virus yang tidak terkendali adalah yang paling mungkin,” Amesh Adalja, pakar kesehatan masyarakat di Pusat Keamanan Kesehatan Johns Hopkins, mengatakan kepada The Binatang Sehari-hari.

Warga Hong Kong antre untuk menerima vaksinasi COVID-19 gratis. Pemerintah Hong Kong baru-baru ini memperpanjang langkah-langkah jarak sosial, memaksa banyak bisnis seperti pusat kebugaran, salon, bar, dan spa tutup selama dua bulan tambahan. Lebih dari 34.000 kasus COVID-19 dikonfirmasi pada hari Senin, sehingga total Hong Kong menjadi lebih dari 190.000 dalam wabah terbaru ini. Puluhan kematian juga telah dicatat, dengan mayoritas tidak divaksinasi terhadap penyakit tersebut.

Foto oleh Ben Marans/SOPA Images/LightRocket via Getty Images

Setiap infeksi individu, yang tidak dikendalikan oleh antibodi, cenderung menghasilkan dua mutasi setiap dua minggu, kata Niema Moshiri, ahli genetika di University of California, San Diego, kepada The Daily Beast tahun lalu.

“Bagaimana jika kita memiliki 50 juta orang yang menarik tuas mesin slot secara bersamaan pada saat yang bersamaan?” tanya Moshiri. “Kami berharap setidaknya satu orang akan mendapatkan jackpot dengan cukup cepat. Sekarang, ganti mesin slot dengan ‘mutasi SARS-CoV-2 yang bermakna secara klinis’, dan itulah situasi yang kita hadapi.”

Artinya, semakin lama tingkat COVID tetap tinggi di negara terpadat di dunia, semakin besar kemungkinan bahwa garis keturunan utama berikutnya adalah orang Cina. Garis keturunan baru tidak dapat dihindari dari satu negara atau negara lain, tentu saja. Triknya adalah memperlambat laju mutasi sehingga formulasi vaksin baru, terapi, dan kebijakan kesehatan masyarakat setidaknya dapat mengimbangi perubahan besar pada virus.

Itu sulit dilakukan ketika patogen menyebar dengan cepat di negara berpenduduk 1,5 miliar orang dengan tingkat vaksinasi yang tidak merata dengan potensi tusukan berkualitas rendah dan kekebalan alami yang sangat sedikit untuk mendukung suntikan.

Tampaknya pasar daging Cina adalah “laboratorium” pertama untuk SARS-CoV-2. Tempat pertama virus dapat menyebar dan bermutasi hingga menjadi patogen yang bergerak cepat dan mematikan di seluruh dunia saat ini. Ada kemungkinan beberapa kota di China—terkunci tetapi masih siap untuk penularan virus—bisa menjadi laboratorium untuk bentuk utama berikutnya dari patogen yang sama. Bahkan bisa lebih menular daripada BA.2. Atau mungkin dia akan memiliki kemampuan untuk menghindari antibodi alami dan antibodi yang diinduksi vaksin. Itu bisa saja keduanya kualitas berbahaya.

Terlepas dari itu, garis keturunan itu, apakah itu pertama kali muncul di China atau di tempat lain, dapat memperpanjang pandemi ke tahun keempat.