Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Krisis Pangan dan Valas Sri Lanka: Inilah Yang Perlu Anda Ketahui

Pemerintah Sri Lanka mengatakan Jumat akan memperkenalkan undang-undang baru untuk mencegah penimbunan dan meningkatkan hukuman bagi para pedagang dalam upaya untuk mengatasi kekurangan pangan yang sebagian besar disebabkan oleh memburuknya cadangan devisa di negara itu, kantor berita Reuters melaporkan.

Perkembangan ini terjadi sehari setelah pemerintah membantah laporan bahwa negara itu menghadapi segala jenis kekurangan pangan. Sebaliknya, pemerintah yang dipimpin oleh Gotabaya Rajapaksa mengatakan langkah itu bersifat preemtif untuk menghentikan penimbunan oleh pedagang.

Menurut kantor berita PTI, Rajapaksa pada 31 Agustus mengeluarkan peraturan darurat untuk mengendalikan harga kebutuhan. “Presiden telah mengeluarkan peraturan darurat di bawah Undang-undang Keamanan Publik tentang pasokan barang-barang penting,” kata juru bicara kepresidenan Kingsley Ratnayake seperti dikutip kantor berita tersebut.

Beberapa media lokal dan asing mempublikasikan berita media bahwa terjadi kelangkaan pangan di dalam negeri. “Tidak ada dasar untuk laporan ini,” tambah Ratnayake, yang juga direktur informasi pemerintah.

Namun, menurut laporan BBC, pengumuman itu dilakukan setelah kenaikan harga bahan makanan pokok seperti gula, bawang, dan kentang. Laporan itu juga menunjukkan antrian panjang di luar toko karena kekurangan komoditas lain termasuk susu bubuk, minyak tanah dan gas untuk memasak.

Apa yang menyebabkan kelangkaan tersebut?

Menurut Reuters, negara pulau itu mengimpor sebagian besar pasokan makanannya. Cadangan devisa yang semakin menipis akhir-akhir ini dan depresiasi rupiah yang tajam telah mendorong pemerintah untuk menerapkan larangan impor.

Makanan segar di rak di supermarket di Kolombo, Sri Lanka, 17 Juni 2020 (File / Reuters)

Kekurangan produksi dan kemacetan logistik karena gelombang baru COVID-19 Infeksi juga merupakan faktor.

Departemen Sensus dan Statistik negara itu mengatakan kenaikan nilai tukar mata uang asing menjadi salah satu penyebab kenaikan harga beberapa bahan pokok selama setahun terakhir.

READ  Serangan Gaza dan Israel hari ini Berita terbaru, 109 tewas dalam serangan udara Israel di Gaza, dan berita serangan Israel-Palestina sudah langsung

Kementerian mengatakan inflasi bulan ke bulan naik menjadi 6 persen pada Agustus, terutama karena harga pangan yang lebih tinggi.

Seperti apa reaksinya?

Dengan rupee Sri Lanka kehilangan 7,5 persen terhadap dolar sepanjang tahun ini, importir Sri Lanka khawatir bahwa kontrol harga akan semakin menghambat impor, Reuters melaporkan.

“Harga komoditas meningkat di pasar dunia, sehingga penentuan harga domestik jangka panjang tidak memungkinkan. Ketua Asosiasi Importir Komoditas J. A. seperti dikutip oleh badan tersebut.

Dia juga mengatakan Sri Lanka membutuhkan sekitar $100 juta impor makanan pokok per bulan untuk barang-barang seperti lentil, gula, bawang, kentang, rempah-rempah dan minyak goreng.

Pemilik toko juga khawatir bahwa tindakan yang lebih ketat akan mempengaruhi mereka secara tidak adil. “Kami menjual dengan harga yang diberikan pedagang grosir kepada kami. Pemilik toko kecil juga harus mencari nafkah dan margin kami sangat sempit sehingga kami hampir tidak punya apa-apa,” kata seorang pemilik toko kelontong kepada Reuters.

Sementara itu, oposisi utama negara itu, Samagi Jana Balawegaya (SJB), mengatakan pemerintah telah menyatakan darurat pangan “dengan itikad buruk” dan “dengan motif tersembunyi untuk lebih membatasi hak-hak dasar warga negara”.

Saat ini, Sri Lanka berada di bawah jam malam 16 hari (hingga 6 September) karena lonjakan kasus Covid-19.

(Masukan dari instansi)