Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Krisis Sri Lanka: Oposisi tidak akan bergabung dengan Kabinet, Rajapaksa tidak akan mengundurkan diri, protes berlanjut

Seorang pria Sri Lanka meneriakkan slogan-slogan anti pemerintah selama protes di luar kediaman pribadi presiden Sri Lanka di pinggiran Kolombo

Foto: AP

Kolombo: Srilanka Presiden Gotabaya Rajapaksa tidak akan mengundurkan diri dan pemerintah akan bertahan dari krisis saat ini, kata partai yang berkuasa di negara itu, Senin. Dua oposisi utama Sri Lanka, SJB dan JVP, telah menolak permintaan Gotabaya untuk membentuk pemerintahan sementara yang terdiri dari semua partai. Sebelumnya, dia telah mengundang semua partai politik untuk menerima jabatan Kabinet dan bergabung dengan parlemen untuk mencari solusi atas krisis ekonomi. Tawaran itu datang hanya sehari setelah 26 anggota kabinet mengajukan pengunduran diri mereka pada pertemuan larut malam pada hari Minggu.

berita sri lanka

  • Protes anti-pemerintah atas krisis ekonomi berlanjut pada hari Senin. Ribuan orang menggelar unjuk rasa di depan rumah beberapa mantan menteri hari ini. Sekelompok pengunjuk rasa di Kalutara melakukan protes di depan Kantor Rapat Umum Kalutara mantan Menteri Rohitha Abeygunawardena. Polisi menggunakan gas air mata untuk membubarkan massa, kantor berita ANI melaporkan mengutip Halaman Kolombo.
  • India memasok bahan bakar di bawah jalur kredit USD 500 juta ke Sri Lanka. Berdasarkan paket tersebut, India dijadwalkan untuk memasok 31.500 MT avtur; 80.000 MT solar dan 73.000 MT bensin. Pengiriman avtur dijadwalkan pada minggu ketiga Maret, sementara 41.000 MT solar dan 37.000 MT bensin dikirimkan pada minggu keempat Maret. Pengiriman sisanya dijadwalkan pada minggu pertama April.
  • India telah mengumumkan 1 miliar dolar AS lagi sebagai kredit ke Sri Lanka. Ini akan membantu negara yang sedang berjuang untuk menjaga harga pangan dan biaya bahan bakarnya tetap terkendali.
  • Sekjen partai yang berkuasa di Sri Lanka mengatakan: “India adalah tetangga kami dan selalu membantu kami. Kali ini juga India membantu kami dan kami bergantung padanya.”
  • Sri Lanka Podujana Peramuna (SLPP), partai yang berkuasa, hari ini mengatakan pemerintah akan bertahan dari krisis saat ini dan Presiden Rajapaksa tidak akan mengundurkan diri seperti yang diminta oleh Oposisi. Sekretaris Jenderal SLPP Sagara Kariyawasam mengatakan para pemimpin partainya bertemu dengan anggota parlemen partai yang berkuasa dan itu adalah pertemuan yang sukses. “Semua orang telah menyatakan pendapat mereka sendiri, Rajapaksa tidak akan mengundurkan diri,” katanya.
  • Dua partai oposisi utama Sri Lanka, SJB dan JVP, telah menolak permintaan Presiden untuk membentuk pemerintahan sementara yang terdiri dari semua partai. Presiden Harus Mundur, kata Sajith Premdasa, LoP di Parlemen Sri Lanka, saat berpidato di ANI.
  • Mantan kapten Tes Mahela Jayawardene telah mendukung protes yang sedang berlangsung atas krisis ekonomi di negara itu. Dia mengatakan kepemimpinan Sri Lanka telah kehilangan kepercayaan publik. “Pemimpin sejati mengakui kesalahan. Ada urgensi besar di sini untuk melindungi orang-orang di negara kita yang bersatu dalam penderitaan mereka. Masalah-masalah ini adalah buatan manusia dan dapat diperbaiki oleh orang-orang yang tepat dan berkualitas,” tulis Jayawardene di Twitter.
  • Orang-orang memprotes di Taman Viharamahadevi di tengah krisis ekonomi dan meneriakkan slogan-slogan menentang PM Sri Lanka Mahinda Rajapaksa.
  • Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa memecat saudara dan menteri keuangan Basil Rajapaksa di tengah krisis ekonomi, kata seorang pejabat.
  • Beberapa jam setelah Presiden Gotabaya Rajapaksa mengundang oposisi untuk bergabung dengan pemerintah persatuan, menteri baru diangkat di Sri Lanka. Ali Sabry diangkat sebagai menteri keuangan baru, Dinesh Gunawardena sebagai Menteri Pendidikan, Prof GL Peiris Menteri Luar Negeri sedangkan portofolio Bina Marga jatuh ke tangan Johnston Fernando.
  • Pemimpin Oposisi Sri Lanka Sajith Premdasa mengimbau Perdana Menteri Narendra Modi untuk membantu negaranya di saat krisis. “Tolong coba dan bantu Sri Lanka semaksimal mungkin. Ini adalah tanah air kita, kita perlu menyelamatkan tanah air kita,” kata Premadasa dalam seruannya kepada PM India.
  • Presiden Gotabaya Rajapaksa telah menyampaikan undangan kepada semua partai politik untuk bergabung dalam kabinet dan menerima jabatan menteri untuk menyelesaikan krisis nasional. “Presiden mengundang semua partai politik untuk menerima jabatan kabinet dan bergabung dalam upaya mencari solusi krisis nasional,” kata kantor Rajapaksa dalam sebuah pernyataan.
  • Gubernur Bank Sentral Sri Lanka (CBSL) Ajith Nivard Cabraal telah mengajukan pengunduran dirinya. “Dalam konteks semua Menteri Kabinet mengundurkan diri, hari ini saya telah mengajukan pengunduran diri saya sebagai Gubernur, @CBSL kepada Yang Mulia Presiden Gotabaya Rajapaksa,” tweet Cabraal.
  • Krisis ekonomi di Sri Lanka telah menyebabkan kekurangan besar bahan bakar di seluruh negeri. Antrian panjang terlihat di SPBU di Kolombo.
  • Perdagangan terhenti di bursa saham Sri Lanka setelah terjun 5,9 persen.
  • Jam malam selama 36 jam yang diberlakukan di Sri Lanka dicabut hari ini Senin pagi pukul 6 pagi. Namun, negara itu masih berada di bawah pengaruh keadaan darurat.
  • Para ahli mengatakan para menteri mengundurkan diri di tengah tekanan publik yang besar atas dugaan “salah penanganan” krisis ekonomi oleh pemerintah yang berkuasa.
  • Rakyat Sri Lanka telah dengan lantang menyerukan pengunduran diri Gotabaya Rajapaksa.
  • Ribuan orang berkumpul di jalan-jalan untuk memprotes buruknya penanganan krisis ekonomi oleh pemerintah.
  • Orang-orang telah menghadapi pemadaman listrik berjam-jam dan kelangkaan kebutuhan pokok.
  • Pada hari Minggu, pasukan Lanka akan menghentikan protes oleh anggota parlemen Oposisi ketika ratusan pendukung mereka berusaha untuk berbaris ke Lapangan Kemerdekaan ibu kota.
  • Saat Sri Lanka mengalami salah satu krisis terburuk, sejumlah mantan dan pemain kriket saat ini, termasuk Mahela Jayawardene, Kumar Sangakkara, Bhanuka Rajapaksa, dan Wanindu Hasaranga menyatakan keprihatinan mereka atas situasi tersebut.
  • “Orang-orang Sri Lanka sedang melalui salah satu masa terberat yang bisa dibayangkan. Sangat memilukan melihat keputusasaan orang-orang dan keluarga ketika mereka berjuang untuk melewati hari itu; dan setiap hari bagi mereka semakin sulit. Orang-orang mengangkat suara mereka dan bertanya untuk apa yang dibutuhkan: sebuah solusi.Sementara beberapa bereaksi dalam kebencian dan kemarahan terhadap suara itu, yang lain mencoba untuk mengambil keuntungan yang tidak semestinya darinya.Kepentingan terbaik Sri Lanka.Rakyat bukanlah musuh.Sri Lanka adalah rakyatnya. Waktu cepat berlalu, rakyat dan masa depannya harus dilindungi dan dicukupi,” kata Sangakkara di Instagram.
READ  India, Israel, Amerika Serikat dan KTT I2U2 Uni Emirat Arab bulan depan

Berita Terkait

Menteri kabinet Namal Rajapaksa dan putra PM Sri Lanka mengundurkan diri dari semua portofolio di tengah krisis ekonomi

Namal Rajapaksa, menteri kabinet dan putra PM Sri Lanka mengundurkan diri dari semua portofolio di tengah krisis ekonomi

Krisis Ekonomi Sri Lanka Semua menteri kabinet segera mengundurkan diri Mahinda Rajapaksa tetap menjadi PM

Krisis Ekonomi Sri Lanka: Semua menteri kabinet segera mengundurkan diri, Mahinda Rajapaksa tetap menjadi PM