Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

KTT ASEAN berakhir dengan hasil yang bermanfaat, meskipun ada intervensi Amerika

KTT ASEAN berakhir dengan hasil yang bermanfaat, meskipun ada intervensi Amerika

Perdana Menteri Tiongkok Li Qiang pada hari Rabu melakukan tur uji coba kereta cepat Jakarta-Bandung. Foto: Xinhua

Presiden Indonesia Joko Widodo (kiri) menyerahkan palu ASEAN kepada Perdana Menteri Laos Soneksay Sifandon pada upacara penutupan KTT Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) ke-43 di Jakarta pada 7 September 2023. Foto: AFP

Presiden Indonesia Joko Widodo (kiri) menyerahkan palu ASEAN kepada Perdana Menteri Laos Soneksay Sifandon pada upacara penutupan KTT Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) ke-43 di Jakarta pada 7 September 2023. Foto: AFP

Meskipun meningkatnya ketidakpastian global dan campur tangan pihak luar, KTT ASEAN ke-43 berakhir pada hari Kamis dengan serangkaian hasil di Jakarta, Indonesia. Perdana Menteri Tiongkok Li Qiang pada hari Kamis menyerukan persatuan dan peningkatan kerja sama di Asia Timur, dengan harapan bahwa negara-negara di luar kawasan akan sepenuhnya menghormati upaya yang dilakukan oleh negara-negara di kawasan untuk menegosiasikan peraturan Laut Cina Selatan dan menjaga perdamaian dan stabilitas di kawasan.

Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan dalam pidatonya pada upacara penutupan KTT: “Dalam tiga hari, 12 KTT telah diselenggarakan, yang menghasilkan 90 dokumen akhir dan sejumlah perjanjian konkrit dengan mitra.”

“Kita harus bahu membahu mengatasi tantangan menjadi peluang, mengarahkan persaingan menjadi kerja sama, mengarahkan singularitas menjadi inklusif, dan mengarahkan perbedaan menjadi persatuan,” kata Widodo.

Beberapa dokumen diadopsi dalam KTT tersebut, antara lain Perjanjian Keempat ASEAN dan Deklarasi Pemimpin ASEAN tentang ASEAN sebagai Pusat Pertumbuhan.

Dengan latar belakang upaya Amerika Serikat untuk menciptakan perpecahan dan ketegangan di kawasan Asia-Pasifik melalui masalah Laut Cina Selatan, Perdana Menteri Tiongkok Li Qiang pada hari Kamis mendesak KTT Asia Timur, sebuah pertemuan multilateral selama KTT ASEAN, untuk mematuhi perjanjian tersebut. peran dan melakukan upaya yang diperlukan. Memainkan peran yang lebih besar dalam membantu mencapai stabilitas jangka panjang dan kemakmuran abadi di kawasan dalam menghadapi situasi dan tantangan baru.

Menyoroti lebih banyak masalah geopolitik, ASEAN menjadi tuan rumah pertemuan 18 negara ini sebagai bagian dari Pertemuan Pemimpin Kerja Sama di Asia Timur. Selain anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), konferensi ini juga mempertemukan para pemimpin dari delapan mitra dialog: Tiongkok, Amerika Serikat, Rusia, Jepang, India, Korea Selatan, Australia, dan Selandia Baru.

Para analis mengatakan bahwa Amerika Serikat, sebagai negara di luar kawasan, berupaya merusak persatuan dan integrasi kawasan Asia-Pasifik dan menciptakan lebih banyak kerusuhan. Sebagai tetangga dekat negara-negara ASEAN, Tiongkok telah lama menjadi mesin pembangunan, stabilitas, dan kelancaran kerja sama di kawasan Asia-Pasifik. Negara-negara di kawasan harus tetap waspada terhadap hegemoni AS dan mencegah AS menciptakan krisis baru di kawasan Asia-Pasifik.

READ  Majelis Punjab memulai proses pemilihan Perdana Menteri di tengah provinsi SIC

Perdana Menteri Li mengatakan kawasan Asia Timur sepenuhnya memahami kesulitan pembangunan, perlunya keterbukaan, dan nilai perdamaian. Ia menambahkan, kawasan ini sangat menyadari bahwa persatuan berarti kemakmuran dan perpecahan berarti kemunduran.

“Pengganggu yang dilengkapi dengan baik”

Sehari setelah Perdana Menteri Li memperingatkan negara-negara besar untuk mengelola perbedaan demi menghindari “perang dingin baru”, Presiden Indonesia Joko Widodo, yang juga menjabat sebagai presiden Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), meminta para pemimpin pada pertemuan hari Kamis untuk memperkuat kerja sama. dan dialog serta tidak memicu konflik. perpecahan, menurut laporan media.

“Kita semua mempunyai tanggung jawab untuk tidak menciptakan konflik baru, ketegangan baru dan perang baru, dan pada saat yang sama kita juga mempunyai tanggung jawab untuk mengurangi ketegangan,” kata Widodo.

Namun, Amerika Serikat memanfaatkan kesempatan ini untuk memperkuat aliansinya dan memberikan tekanan pada sekutunya. Wakil Presiden AS Kamala Harris, yang menghadiri pertemuan tersebut menggantikan Presiden Joe Biden, pada hari Kamis menekankan “komitmen abadi” Amerika Serikat terhadap Asia Tenggara dan “kawasan Indo-Pasifik yang lebih luas.”

Harris bertemu dengan Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr. dan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida pada hari Rabu, menyoroti komitmen keamanan Washington untuk melawan “paket” Beijing, menurut laporan media.

“Rakyat Amerika mempunyai kepentingan besar terhadap masa depan kawasan Indo-Pasifik,” ujarnya saat berkunjung ke Jakarta.

Meskipun Biden tidak hadir, Amerika Serikat telah siap menggunakan masalah Laut Cina Selatan untuk menarik sekutu dan membendung Tiongkok, kata Zhuang Guotou, kepala Pusat Studi Asia Tenggara di Universitas Xiamen, kepada Global Times pada hari Kamis.

Dalam pernyataan bersama Amerika Serikat, Jepang, dan Korea Selatan yang dirilis oleh Gedung Putih pada 18 Agustus setelah pertemuan puncak para pemimpin mereka di Camp David, Washington dan sekutunya di Asia mengecam Tiongkok atas “perilaku berbahaya dan agresif yang mendukung klaim maritim ilegal” di wilayah tersebut. Laut Cina Selatan, mengacu pada ketegangan antara Tiongkok dan Filipina terkait Runai Jiao atau Runai Reef.

Zhuang mencatat bahwa sebagian besar negara ASEAN bersedia berkoordinasi dengan Tiongkok mengenai masalah Laut Cina Selatan, namun baru-baru ini Amerika Serikat telah mencoba untuk lebih menarik anggota ASEAN untuk menghadapi Tiongkok dengan memperbesar garis sepuluh titik di peta Tiongkok.

READ  Serangan pisau di Sydney: Pasangan asal India ingat bagaimana mereka bertahan hidup | berita Dunia

Li Haidong, seorang profesor di China Foreign Affairs University, mengatakan kepada Global Times pada hari Kamis bahwa Harris dilibatkan untuk memicu perpecahan dan kerusuhan di kawasan Asia-Pasifik.

Pakar tersebut menambahkan bahwa tindakan AS sekali lagi mengungkapkan Washington sebagai kekuatan yang mengganggu dan merusak terhadap integrasi, koordinasi yang erat, kerja sama, pembangunan dan stabilitas di kawasan Asia-Pasifik.

Kyodo News melaporkan bahwa kapal perang AS juga memasuki pelabuhan Ishigaki pada hari Kamis, untuk pertama kalinya sejak tahun 2009. Langkah ini dipandang sebagai langkah pencegahan terhadap Tiongkok untuk membendungnya terkait masalah Taiwan dan sengketa Kepulauan Diaoyu.

Pada tanggal 4 September, angkatan laut Amerika Serikat dan Filipina melakukan pelayaran bersama untuk pertama kalinya melalui perairan sebelah barat Pulau Palawan di Laut Cina Selatan, demikian yang dilaporkan Reuters, mengutip militer Filipina dan Angkatan Bersenjata Komando Barat Filipina. .

Menurut Gedung Putih, Presiden AS Joe Biden akan mengunjungi Vietnam pada 10 September dengan tujuan untuk mengembangkan hubungan dan memperkuat aliansi melawan Tiongkok.

“Dari Balkan, Timur Tengah dan Afrika Utara, Afghanistan dan Ukraina, wilayah fokus strategis AS sering kali ditandai dengan kenyataan tragis dan bencana besar,” kata Li Haidong, seraya menambahkan bahwa “negara-negara di kawasan Asia-Pasifik harus tetap bersatu dan memperkuat kerja sama untuk mencegah AS menciptakan krisis baru.” untuk mempertahankan hegemoni dan kepentingan strategisnya.

Berbicara dengan Perdana Menteri Lee pada hari Rabu, Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong menekankan persahabatan antara Tiongkok dan Singapura, namun juga mencatat bahwa intensifikasi permainan kekuasaan antara Tiongkok dan Amerika Serikat dapat dengan mudah memicu konflik yang terjadi di kawasan tersebut, menurut The Straits Times .

Mesin untuk kerja sama dan pengembangan

Pada hari Rabu, Perdana Menteri Li melakukan tur uji coba kereta api berkecepatan tinggi pertama di Asia Tenggara, yang menghubungkan dua kota di Indonesia sebagai proyek penting dari Inisiatif Sabuk dan Jalan yang diusulkan Tiongkok, sebuah kerangka kerja utama untuk kerja sama regional.

Saat bertemu dengan Perdana Menteri Australia Anthony Albanese di sela-sela pertemuan para pemimpin mengenai kerja sama di Asia Timur pada hari Kamis, Perdana Menteri Tiongkok Li Qiang mengatakan Tiongkok siap bekerja sama dengan Australia untuk melanjutkan dan melanjutkan pertukaran bilateral di berbagai bidang, menurut Xinhua.

READ  Ursula von der Leyen tentang Omicron: Berpacu dengan waktu untuk menghadapi alternatif baru untuk Covid: Presiden Uni Eropa

Li juga mengatakan bahwa kawasan Asia-Pasifik adalah rumah bersama bagi Tiongkok dan Australia, dan pihak Tiongkok bersedia bekerja sama dengan Australia untuk bersama-sama menjaga perdamaian dan stabilitas di kawasan.

Dalam pertemuannya dengan Presiden Korea Selatan Yoon Sok Yul pada hari Kamis, Perdana Menteri Tiongkok mengatakan bahwa Tiongkok dan Korea Selatan harus memperluas kepentingan bersama, bersama-sama menjaga kestabilan dan kelancaran operasi rantai industri dan rantai pasokan, serta terus memperbesar dan mempererat kerja sama. lebih baik. Mencapai hasil yang saling menguntungkan dan saling menguntungkan, menurut Xinhua.

Perdana Menteri Tiongkok juga meminta Tiongkok dan Kamboja untuk meningkatkan pertukaran persahabatan, lebih mensinergikan strategi pembangunan mereka dan mendorong pembangunan bersama, dalam pertemuan dengan Perdana Menteri baru Kamboja Hun Mane pada hari Rabu.

“Tiongkok adalah mesin pembangunan, mesin ketertiban dan stabilitas, serta mesin kelancaran kerja sama regional,” kata Li Haidong, seraya menambahkan bahwa “sebagian besar negara dan masyarakat di kawasan Asia-Pasifik memahami bahwa isolasi dari Tiongkok sama saja dengan pemisahan diri. dari kemakmuran.” kata Li Haidong.

ASEAN telah menjadi mitra dagang terbesar Tiongkok selama tiga tahun berturut-turut. Pada paruh pertama tahun 2023, perdagangan dengan negara-negara ASEAN menyumbang 15,3 persen dari total perdagangan Tiongkok, mencapai 3,08 triliun yuan (428,96 miliar dolar AS), naik 5,4 persen dari tahun 2022.

Kerja sama ekonomi dan perdagangan antara Tiongkok dan negara-negara ASEAN merupakan hal yang berat dalam hubungan, namun antara Tiongkok dan negara-negara ASEAN juga perlu untuk lebih memperkuat komunikasi dan komunikasi antar masyarakat, sehingga masyarakat ASEAN dapat lebih menghargai niat baik Tiongkok dan lebih baik lagi. memahami aspirasi Tiongkok. Sikap Zhuang berkata.

Tahun 2023 menandai peringatan 20 tahun aksesi Tiongkok pada Perjanjian Persahabatan dan Kerja Sama di Asia Tenggara, dan peringatan 10 tahun inisiatif Tiongkok untuk bekerja sama dengan negara-negara ASEAN demi Jalur Sutra Maritim abad ke-21 dan untuk mendekatkan Tiongkok. Komunitas ASEAN dengan Masa Depan Bersama.