Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

KTT iklim COP26 dihentikan oleh kesenjangan besar yang bermuara pada satu hal – siapa yang harus membayar krisis?

Dalam oposisi paling tajam terhadap rancangan perjanjian KTT yang diterbitkan pada hari Rabu, kepala negosiator Bolivia, Diego Pacheco, mengatakan negaranya dan 21 sekutu lainnya – termasuk penghasil emisi besar seperti China, India dan Arab Saudi – akan menentang seluruh bagian tentang perubahan iklim. . mitigasi.

Cina, India, dan Arab Saudi semuanya adalah bagian dari kelompok negara berkembang yang berpikiran sama yang dibicarakan oleh Pacheco. Tak satu pun dari mereka menanggapi permintaan CNN untuk mengomentari posisi mereka.

Dia mengatakan negara berkembang harus memiliki tujuan yang sama dengan negara kaya, yang secara historis memiliki peran lebih besar dalam krisis iklim. Dia menuduh negara-negara kaya mencoba “mengalihkan tanggung jawab” ke selatan global.

“Sejarah sangat penting dan sejarah sangat penting untuk dipahami dan diletakkan dalam konteks perdebatan tentang ambisi,” katanya. Dia menambahkan bahwa tidak mungkin bagi banyak negara kelompok itu untuk mencapai emisi nol bersih pada pertengahan abad.

Masalah di jantung perasaan ini adalah uang. Dia menjelaskan bahwa membuat perubahan seperti itu tidak mungkin terjadi jika negara-negara kaya tidak mulai membayar bagian mereka yang adil – termasuk negara-negara berkembang, untuk beradaptasi dengan dampak krisis. Negara-negara berkembang telah berulang kali mengeluh tentang apa yang disebut pendanaan iklim minggu ini, dan hal itu telah muncul sebagai poin utama dalam pembicaraan.

Catherine Abreu, pendiri Destination Zero nirlaba, yang bekerja pada isu-isu keadilan iklim, mengatakan deklarasi Bolivia pada dasarnya adalah taktik negosiasi dan bahwa masalah intinya adalah menuntut lebih banyak uang.

“Draf teks sangat fokus pada mitigasi, jadi saya pikir pengumuman itu hanya sandiwara,” kata Abreu kepada CNN, mengatakan pesan negara bagian itu berarti bagian lain dari perjanjian itu akan “disandera.”

Usulan untuk menghapus bagian mitigasi “merupakan pukulan nyata bagi orang-orang dalam krisis iklim,” kata Teresa Anderson, koordinator kebijakan iklim di ActionAid International.

Frans Timmermans, Wakil Presiden Komisi Eropa, mengejek seruan itu sebagai tidak logis, dengan mengatakan bahwa “tidak ada jumlah uang di planet ini” yang dapat mengembangkan adaptasi untuk menahan pemanasan ekstrem yang akan terjadi jika mitigasi dibatalkan.

READ  Viral: Gadis Muda Minta Izin Petugas Bandara Sebelum Memeluk Tantenya

Dunia kaya masih kekurangan pendanaan yang menjanjikan

Dalam sebuah konferensi yang mati-matian berusaha menjembatani kesenjangan, kesenjangan yang paling penting adalah kesenjangan antara apa yang manusia ingin lakukan dan apa yang sebenarnya dibutuhkan untuk menghindari bencana perubahan iklim.

Sebuah laporan yang diterbitkan minggu ini oleh Climate Action Tracker menemukan bahwa bahkan dengan semua janji yang dibuat di COP26, dunia tetap Di jalur untuk 2,4 derajat pemanasan. Menutup kesenjangan ini akan membutuhkan pengurangan emisi gas rumah kaca yang dalam dan berkelanjutan dalam dekade ini Laporan Ilmu Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa Terbaru muncul.

Tetapi ini membutuhkan biaya, dan ada alasan bagus mengapa negara-negara berkembang tidak puas.

Ada lebih banyak negara berkembang di garis depan perubahan iklim daripada negara kaya, dan bersama-sama mereka memiliki peran yang jauh lebih kecil dalam menciptakan krisis ini.

Dan uang yang sudah dijanjikan tidak mengalir sepenuhnya.

Lebih dari 10 tahun yang lalu, negara-negara kaya setuju untuk mentransfer $100 miliar setiap tahun ke negara-negara berkembang untuk membantu mereka bertransisi ke ekonomi rendah karbon dan beradaptasi dengan krisis iklim. Adaptasi dapat mencakup apa saja mulai dari membangun tembok laut untuk mencegah banjir, hingga membawa masyarakat kembali dari pantai dan memperlengkapi kembali rumah untuk menahan peristiwa cuaca ekstrem.

Negara-negara berkembang mengatakan dunia kaya tidak hanya gagal memberikan $100 miliar pada tenggat waktu 2020 Itu tidak cukup dekat di tempat pertama. Mereka juga menginginkan pembagian 50-50 antara mitigasi – langkah-langkah untuk mengurangi emisi – dan adaptasi. Lebih banyak uang telah mengalir ke langkah-langkah yang berfokus pada pengurangan emisi.

Kemarahan terhadap minuman Amerika

Di atas dana untuk adaptasi, negara-negara berkembang menginginkan sistem baru untuk membayar “kerugian dan kerusakan”, yang pada dasarnya melibatkan negara-negara kaya yang bertanggung jawab secara finansial atas dampak krisis iklim. Ini adalah ide di balik konsep penyeimbangan iklim.

Saat negara memperdebatkan siapa yang harus membayar untuk krisis iklim, komunitas ini ditelan oleh laut

Seorang pejabat senior AS mengatakan satu ide yang sedang dipertimbangkan adalah mendanai Jaringan Santiago, sebuah badan PBB yang dibentuk untuk memberikan bantuan teknis kepada negara-negara yang mencoba membangun kembali dari dampak krisis iklim.

READ  Apa Konstitusi Kerajaan Afghanistan 1964 yang rencananya akan diadopsi oleh Taliban? | berita Dunia

Tetapi Amerika Serikat sebaliknya tertutup terhadap gagasan untuk menciptakan Dana Kerugian dan Kerusakan baru, yang diinginkan banyak negara berkembang. Uni Eropa juga mengatakan hal yang sama.

Ada juga kemarahan yang tumbuh terhadap Amerika Serikat. Seorang perwakilan dari Forum Kerapuhan Iklim – sebuah kelompok yang terdiri dari sekitar 50 negara – mengatakan pada hari Kamis bahwa pemerintahan Biden kekurangan dana. Nicola Sturgeon, pemimpin Skotlandia, satu-satunya negara yang menyisihkan uang untuk Loss and Damage Fund, memuji 2 juta pound ($2,7 juta). Ini adalah angka kecil tetapi simbolis yang menunjukkan bahwa dana semacam itu mungkin dilakukan.

“Pemimpin sebenarnya yang muncul di sini di COP26 bukanlah pihak dalam kesepakatan. Dia adalah tuan rumah kami, dan dia adalah menteri Skotlandia pertama,” Salim Ul-Haq, ketua penasihat ahli Forum, mengatakan kepada wartawan.

“Tepat sebelum dimulainya COP, saya menaruh £ 1 juta uang Skotlandia di atas meja untuk dana baru atas kerugian dan kerusakan dan menantang semua pemimpin lain untuk mencocokkannya. Kemarin, saya menggandakan jumlahnya. Jadi dia adalah pemimpin sejati yang menaruh uang di atas meja untuk mengkompensasi kerugian dan kerusakan. Amerika Serikat memberi kami nol dolar. Eropa tidak memberi kami euro apa pun. Tapi Skotlandia memberi kami dua juta dolar.”

Di belakangnya ada spanduk yang menggambarkan Biden dengan pesan “Apakah Amerika Serikat telah menepati janjinya sebesar $100 miliar? Tidak!”

Anda tidak bisa mengatakan tidak untuk semuanya

Anggota parlemen Eropa Bas Eckhout dari Belanda mengatakan AS tidak menunjukkan fleksibilitas dalam banyak hal, dan bagian yang adil dari pendanaan dunia berkembang akan mendekati $40 miliar. dari $ 11,4 miliar yang telah dijanjikan.

“Negara-negara berkembang datang ke sini dan memiliki sejumlah tuntutan, keuangan iklim dan kerugian dan kerusakan adalah yang paling penting,” katanya kepada CNN. “Jika Amerika Serikat mengatakan tidak untuk semuanya, itu akan menjadi masalah. Dan itu akan memenuhi apa yang diinginkan China. Dan semakin banyak pertempuran antara negara berkembang dan negara maju, semakin China dapat duduk dan bersantai.”

READ  Strain Covid Omicron baru dapat memengaruhi prospek pertumbuhan

“Anda tidak bisa mengatakan tidak untuk semuanya. Dan jika Anda ingin mekanisme peninjauan untuk mempercepat mitigasi, maka tentu saja pertanyaannya adalah ‘Oke, tetapi apakah pendanaan berkembang?'” “Dan jika setelah itu Anda tidak menanggung kerugian dan kerusakan, dan Anda tidak memberikan $ 100 miliar, nah, apa yang kami dapatkan sebagai imbalannya?”

Semua ini mendukung penggunaan bahan bakar fosil yang berkelanjutan oleh manusia. Dua sumber yang mengetahui negosiasi tersebut mengatakan kepada CNN bahwa Arab Saudi, Rusia, China, dan Australia menentang sebuah artikel dalam rancangan perjanjian yang menyerukan penghapusan subsidi batu bara dan bahan bakar fosil secara bertahap.

Setiap referensi untuk bahan bakar fosil dalam perjanjian akan menjadi yang pertama dan terobosan untuk proses iklim COP.

Arab Saudi adalah salah satu produsen minyak terbesar di dunia, Australia adalah produsen utama batu bara, dan Rusia adalah produsen utama batu bara, minyak dan gas. China adalah produsen dan konsumen batubara terbesar di dunia.

Tak satu pun dari negara-negara ini menanggapi permintaan komentar CNN.

Sumber tersebut mengatakan kepada CNN bahwa kecil kemungkinan China akan mendukung bahasa bahan bakar fosil. Wartawan bertanya kepada utusan iklim Xie Zhenhua pada hari Rabu apakah dia akan mendukung departemen tersebut, tetapi dia tidak menanggapi secara langsung dan hanya mencantumkan semua rencana China untuk batu bara dan keuangan.

Menteri Energi Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman Al Saud mengatakan pada hari Rabu bahwa dunia harus menyadari “keragaman solusi iklim … tanpa bias terhadap atau terhadap sumber energi tertentu.” Reuters melaporkan bahwa dia menanggapi tuduhan bahwa negaranya menghalangi proses tersebut, menggambarkannya sebagai “kebohongan dan fitnah.”

Ella Nielsen dari CNN, Amy Cassidy, dan Ingrid Formank berkontribusi pada laporan ini.