Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

KTT Iklim: Perdana Menteri Modi dan Joe Biden meluncurkan Prakarsa Energi Bersih India AS

Perdana Menteri Narendra Modi dan Presiden AS Joe Biden meluncurkan Kemitraan Rencana Energi Bersih India-AS 2030 pada Pertemuan Pemimpin Iklim yang diselenggarakan oleh Amerika Serikat pada hari Kamis.

“Bersama-sama, kami akan membantu memobilisasi investasi, mendemonstrasikan teknologi bersih, dan memungkinkan kerja sama hijau … Emisi karbon per kapita di India 60 persen lebih rendah dari rata-rata global. Itu karena gaya hidup kita masih berakar pada praktik tradisional yang berkelanjutan. Menekankan pentingnya perubahan gaya hidup dalam aksi iklim. Gaya hidup berkelanjutan, filosofi yang memandu, dan kembali ke dasar harus menjadi fitur penting ekonomi kita di era pasca-Covid. “

“Kami di India sedang melakukan bagian kami. Target energi terbarukan kami yang ambisius sebesar 450 GHz pada tahun 2030 menunjukkan komitmen kami. Terlepas dari tantangan pembangunan yang kami hadapi, kami telah mengambil banyak langkah berani dalam hal energi bersih, efisiensi energi, penggundulan hutan dan keanekaragaman hayati. Itulah sebabnya kami termasuk di antara sedikit negara yang Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional (NDC) sesuai dengan dua derajat Celcius. “

Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional (NDC) adalah tujuan masing-masing negara untuk mencapai tujuan Perjanjian Paris yaitu membatasi kenaikan suhu hingga kurang dari 2 ° C.

Perdana Menteri juga menekankan dorongan India untuk inisiatif global seperti Aliansi Energi Matahari Internasional dan Koalisi Infrastruktur Bencana.

Pernyataan bersama dari AS dan India mengatakan: “Kemitraan ini akan berjalan dalam dua jalur utama: kemitraan strategis energi bersih, dialog aksi iklim, dan mobilisasi penggalangan dana, yang akan membangun dan mengakomodasi serangkaian proses yang ada. Melalui kolaborasi ini, India dan AS bertujuan untuk menunjukkan bagaimana dunia dapat menyelaraskan. Tindakan iklim yang cepat dengan pembangunan ekonomi yang komprehensif dan tangguh, dengan mempertimbangkan kondisi nasional dan prioritas pembangunan berkelanjutan. “

READ  Video viral tersebut memperlihatkan seorang pria melempar Bobcat yang hingar-bingar setelah dia menyerang istrinya

Sebelumnya, Biden dan Wakil Presiden AS Kamala Harris Puncak dibuka.

“Seperti yang Anda ketahui, langkah-langkah ini akan menempatkan Amerika pada jalur menuju ekonomi nol emisi pada tahun 2050. Tetapi kenyataannya adalah bahwa Amerika menyumbang kurang dari 15 persen dari emisi dunia. Tidak ada negara yang dapat menyelesaikan krisis ini sendirian, seperti yang saya tahu Anda semua mengerti sepenuhnya. Biden: “Kita semua, masing-masing dari kita – terutama mereka yang mewakili ekonomi terbesar di dunia – harus bergerak maju.”

Amerika Serikat telah berjanji untuk mengurangi emisi sebesar 50 hingga 52 persen dari tingkat tahun 2005 pada tahun 2030. Ini dua kali lipat dari target 2015 yang ditetapkan oleh mantan presiden tersebut. Barack Obama.

Amerika Serikat bergabung kembali dengan Perjanjian Paris tiga bulan lalu, setelah keputusan mantan Presiden Donald Trump untuk meninggalkan forum multilateral menjadikannya satu-satunya negara di dunia yang melakukannya. Komentar Biden menegaskan kembali komitmen AS menjelang Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP26) pada November di Glasgow.

Biden juga mengumumkan bahwa Amerika Serikat akan menggandakan pembangunan pendanaan iklim publik di negara berkembang dan tiga kali lipat pendanaan publik untuk implementasi iklim di negara berkembang pada tahun 2024. Harris berbicara tentang mengatasi akar penyebab migrasi, termasuk kekeringan, kelangkaan pangan dan badai.

Presiden China Xi Jinping berkata: “Kita harus mematuhi prinsip tanggung jawab bersama tetapi berbeda … Negara-negara berkembang sekarang menghadapi banyak tantangan untuk memerangi Covit-19, mengembangkan ekonomi, dan mengatasi perubahan iklim. Kita perlu sepenuhnya mengakui kontribusi dari negara berkembang untuk aksi dan adaptasi iklim. Kesulitan dan perhatian mereka sendiri. “

“Negara maju perlu meningkatkan ambisi dan tindakan iklim. Pada saat yang sama, mereka harus melakukan upaya konkret untuk membantu negara berkembang memperkuat kapasitas dan ketahanannya terhadap perubahan iklim, mendukung mereka dalam pembiayaan, teknologi dan peningkatan kapasitas, serta menahan diri untuk tidak menciptakan perdagangan hijau. hambatan, untuk membantu negara berkembang mempercepat Transisi menuju pembangunan hijau dan rendah karbon.

READ  Bangladesh mendapat 5.000.000 vaksin COVID-19 dosis Cina sebagai hadiah

Dia juga mendorong “Inisiatif Sabuk dan Jalan Hijau” China dan mengumumkan upaya untuk “secara ketat mengontrol proyek pembangkit listrik berbahan bakar batu bara” dan secara bertahap mengurangi konsumsi batu bara. China telah berjanji untuk mencapai nol emisi pada tahun 2060.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson berkata: “Kami adalah negara pertama yang membuat undang-undang tentang nol bersih. Kami memiliki kapasitas angin lepas pantai terbesar di antara negara mana pun di dunia, Arab Saudi dari tenaga angin dan saya tidak pernah bosan mengatakannya. Kami setengah jalan menuju nol bersih. “Inggris telah mengumumkan tujuan untuk mengurangi emisi sebesar 78 persen pada tahun 2035 (dibandingkan dengan tingkat tahun 1990).

Kanselir Jerman Angela Merkel mengatakan negaranya ingin mengurangi emisi hingga 55 persen pada tahun 2030 dibandingkan dengan level tahun 1990.

Acara dua hari itu akan menampilkan 40 kepala negara. Dalam pesan kepada peserta KTT, 101 penerima Nobel, termasuk Dalai Lama, mendesak tindakan terhadap penggunaan bahan bakar fosil.