Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kuartet menandatangani Indo-Pasifik: perpecahan atas Rusia, persatuan atas China

Dalam KTT quadripartite keempat – yang kedua sejak invasi Rusia ke Ukraina Ada perbedaan antara para pemimpin Australia, India, Jepang dan Amerika Serikat selama perang di Eropa, tetapi ada kebulatan suara dalam tanggapan mereka terhadap agresivitas China karena mereka sangat menentang “setiap tindakan koersif, provokatif atau sepihak yang berusaha untuk mengubah status. quo” di Indo-Pasifik.

Khususnya, sementara Washington dan Tokyo telah vokal dalam kritik mereka terhadap Moskow – baik Presiden AS Joe Biden dan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida telah menyebutkan Rusia dalam pernyataan publik mereka – India dan Australia belum dalam pernyataan pembukaan mereka di KTT.

Beli sekarang | Paket berlangganan terbaik kami sekarang memiliki harga khusus

Ungkapan Biden adalah yang paling tajam. Perdana Menteri Modi, bersama dengan Kishida dan Perdana Menteri Australia yang baru terpilih Anthony Albanese, mengatakan, “Selama Rusia melanjutkan perang ini, kami akan terus menjadi mitra dan memimpin respons global… “Sejarah. Perang Rusia yang brutal telah menyebabkan dan tidak dapat dibenarkan melawan Ukraina dalam bencana kemanusiaan… Warga sipil yang tidak bersalah telah terbunuh di jalan-jalan, jutaan pengungsi telah mengungsi dan diasingkan.”

“..ini lebih dari sekedar masalah Eropa, ini adalah masalah global,” tegas Biden. “Yang benar adalah … jika Anda menyalakan TV dan Anda melihat apa yang dilakukan Rusia sekarang, bagi saya tampaknya Putin hanya mencoba untuk menghilangkan budaya. Dia bahkan tidak menargetkan target militer lagi, dia telah menghancurkan setiap sekolah, setiap gereja, setiap — setiap museum sejarah alam seolah-olah dia sedang mencoba Penghancuran budaya Ukraina, dan dunia harus menghadapinya, dan begitu juga kita.

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese, Presiden AS Joe Biden, Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida dan Perdana Menteri Narendra Modi pada pertemuan puncak empat arah di Tokyo, Jepang. (Twitter / Timur Tengah dan Afrika)

READ  Kasus Coronavirus di India Pembaruan Langsung: Pembaruan India untuk Infeksi Jamur Hitam, Pelacak Vaksin Coronavirus Langsung, Statistik Coronavirus di India, Tip Pencegahan Virus Corona, Kasus dan Kematian Covid-19 Terbaru di Tamil Nadu, Delhi, Maharashtra, Karnataka dan Telangana Live Enumerate

Kishida memperingatkan bahwa perang di Ukraina tidak bisa menjadi preseden. “Telah terjadi insiden serius yang secara fundamental mengguncang sistem internasional berdasarkan supremasi hukum yang kami hargai sejak kami bertemu September lalu,” katanya. “Invasi Rusia ke Ukraina secara langsung menentang prinsip-prinsip yang diabadikan dalam Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa. Kita tidak boleh membiarkan insiden serupa terjadi di Indo-Pasifik… Sangat penting bagi kita untuk bersatu dan menunjukkan solidaritas kepada masyarakat internasional. dari empat negara dan komitmen teguh kami terhadap visi bersama tentang kebebasan, kata Perdana Menteri Jepang yang berpikiran terbuka.

untuk menjelaskan

Makalah tentang Ukraina

Agresivitas Beijing telah memastikan bahwa keempat negara berada di halaman yang sama dalam menyerukan kebebasan Indo-Pasifik meskipun India tidak setuju atas Ukraina. Model yang sama juga terlihat dalam hubungan Indo-AS, dengan bidang kerja sama baru terlepas dari perbedaan ini.

Modi, yang tidak berbicara kepada Rusia, mengatakan Kuartet telah mengukir tempat penting bagi dirinya sendiri di panggung dunia untuk memperluas jangkauan dan pengaruhnya. “Pada tingkat quadripartite, kerjasama timbal balik mempromosikan kawasan Indo-Pasifik yang bebas, terbuka dan inklusif, yang merupakan tujuan bersama kita semua,” katanya.

“Kuartet bergerak maju dengan agenda konstruktif untuk Indo-Pasifik. Ini akan terus memperkuat citra Kuartet sebagai kekuatan untuk kebaikan,” kata Modi, tanpa menyebut China, dan mencatat kerja sama quadripartite dalam pengiriman vaksin, aksi iklim, ketahanan rantai pasokan, tanggap bencana dan kerjasama ekonomi.

Hal ini juga diamini oleh orang Albania yang menghindari menyebut Rusia. “Prioritas pemerintah Australia yang baru selaras dengan agenda Kuartet… Saya mengakui semua yang telah dicapai Kuartet, berdiri bersama untuk Indo-Pasifik yang bebas, terbuka, dan tangguh, serta bekerja sama untuk mengatasi tantangan terbesar di zaman kita, termasuk perubahan iklim dan keamanan wilayah kita.

READ  Aturan pajak penghasilan baru berubah mulai 1 April 2022. Detailnya di sini

Perpecahan antara para pemimpin Kuartet ini karena dua tantangan yang mendesak—invasi Rusia ke Ukraina dan pertempuran Cina di kawasan itu dan sekitarnya—tercermin dalam dua paragraf pernyataan bersama.

Nuansa serupa terjadi pada pertemuan puncak virtual para pemimpin Kuartet pada bulan Maret tahun ini, di mana kritik terhadap Rusia tidak mendapat tempat dalam pernyataan bersama – alih-alih posisi bersama di Indo-Pasifik diklarifikasi.

Mengenai Ukraina, pernyataan bersama itu mengatakan: “Kami membahas reaksi kami terhadap konflik di Ukraina dan krisis kemanusiaan bencana yang sedang berlangsung, dan menilai implikasinya bagi kawasan Indo-Pasifik. Para pemimpin Kuartet menegaskan tekad kuat kami untuk menjaga perdamaian dan stabilitas di kawasan itu. kawasan. Kami telah menegaskan dengan tegas Di dalamnya, inti dari sistem internasional adalah hukum internasional, termasuk Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan menghormati kedaulatan dan integritas teritorial semua negara. Kami juga menekankan bahwa semua negara harus mencari solusi damai sengketa sesuai dengan hukum internasional.

Ini bertepatan dengan posisi India, yang telah diungkapkan beberapa kali dalam tiga bulan terakhir – hari ini, tiga bulan setelah invasi Rusia.

Di China, pernyataan bersama itu menyerukan kepada Beijing dan dengan tegas menentang segala tindakan pemaksaan, provokatif, atau sepihak yang bertujuan mengubah status quo dan meningkatkan ketegangan.

Dia berkata, “Kuartet berkomitmen untuk bekerja sama dengan mitra di kawasan yang memiliki visi Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka… Kami akan menganjurkan kepatuhan terhadap hukum internasional, khususnya sebagaimana tercantum dalam Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut (UNCLOS), dan pelestarian kebebasan navigasi.” dan penerbangan, untuk memenuhi tantangan yang dihadapi tatanan berbasis pangkalan angkatan laut, termasuk di Laut Cina Timur dan Selatan. Kami dengan tegas menentang segala tindakan pemaksaan, provokatif atau sepihak yang ditujukan dalam mengubah status quo dan meningkatkan ketegangan di kawasan, seperti militerisasi fitur yang disengketakan, dan penggunaan berbahaya kapal Penjaga Pantai dan Milisi Maritim, dan Upaya untuk Mengganggu Kegiatan Eksploitasi Sumber Daya Laut Negara Lain.” Semua ini adalah indikasi yang jelas dari perilaku agresif Beijing di kawasan Indo-Pasifik.

READ  covid: Koordinator Biden Covid pergi pada bulan April, Dr Ashish Jha dari India-Amerika untuk mengambil alih

Menggambarkan Amerika Serikat sebagai “pembangkit tenaga listrik Indo-Pasifik,” kata Biden, “Dalam waktu singkat, kami telah menunjukkan bahwa Kuartet bukan hanya iseng-iseng. Kami serius. Kami di sini untuk menyelesaikan sesuatu di kawasan ini. . Dan saya bangga dengan apa yang kita bangun bersama. Saya menantikan kemitraan kita berkembang.” vitalitas dan selama bertahun-tahun yang akan datang.”

Juga berfokus pada China, para pemimpin Kuartet pada hari Selasa meluncurkan inisiatif baru yang besar untuk kawasan Indo-Pasifik yang memungkinkan negara-negara mitra untuk memantau perairan di pantai mereka dan membantu memastikan perdamaian dan stabilitas di kawasan: Kesadaran Maritim Indo-Pasifik (IPMDA) akan mendukung dan beroperasi melalui konsultasi dengan Indo-Pasifik dan pusat integrasi informasi regional di Samudera Hindia, Asia Tenggara dan Kepulauan Pasifik dengan menyediakan teknologi dan pelatihan.

Sebagai bagian dari pekerjaan yang sedang berlangsung terkait dengan teknologi kritis dan muncul, Kementerian Luar Negeri telah mengesahkan peluncuran “Pernyataan Gabungan Prinsip-prinsip pada Rantai Pasokan Teknologi Kritis” dari Kuartet. Ini berarti keempat negara mengoordinasikan program pengembangan kapasitas untuk kawasan Indo-Pasifik untuk meningkatkan infrastruktur keamanan siber yang penting di kawasan tersebut.

Dalam pernyataan mereka, para pemimpin Kuartet menegaskan kembali komitmen mereka terhadap kebebasan dan keterbukaan kawasan Indo-Pasifik dengan menyetujui bahwa Australia akan mengadakan pertemuan puncak pribadi berikutnya pada tahun 2023.