Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kucing bertaring tajam dan serigala yang mengerikan membawa penyakit mengerikan di tulang mereka

Kucing bertaring tajam dan serigala yang mengerikan membawa penyakit mengerikan di tulang mereka

Sekitar 50.000 hingga 10.000 tahun yang lalu, saat lapisan es mencair dan planet menghangat, sekitar 100 spesies hewan raksasa mulai menghilang tanpa jejak.

Ahli paleontologi telah berusaha memahami dengan tepat bagaimana hewan-hewan ini mati, termasuk predator terkenal seperti kucing bertaring tajam dan serigala yang mengerikan. Beberapa hipotesis menunjukkan persaingan ketat untuk mendapatkan makanan terbatas yang diperparah dengan kedatangan manusia dan serigala abu-abu. Tetapi bukti baru menunjukkan bahwa penyakit tulang yang dapat melemahkan kucing dan anjing modern, dan bahkan beberapa manusia, mungkin juga berperan.

dalam makalah yang diterbitkan Mengawinkan di Majalah PLoS One, para peneliti melaporkan bahwa dengan perubahan iklim, tulang kucing bertaring tajam dan serigala yang mengerikan menjadi penuh dengan cacat yang terkait dengan osteochondrosis dissecans, atau OCD, penyakit perkembangan parah di mana lubang terbentuk di tulang karena pertumbuhan berlebih dari jaringan yang tidak pernah mengeras. . Pada hewan hidup, lubang tersebut diisi dengan penutup tulang rawan yang dapat menyebabkan peradangan yang menyakitkan. Ini biasanya disebut sebagai osteochondritis dissecans.

Temuan ini mengungkap potret fosil tentang bagaimana fisiologi predator Pleistosen terkemuka kemungkinan tersendat di bawah tekanan lingkungan. Merrin PalisiA., kurator Museum Paleontologi Raymond M. Aleph di Claremont, California, dan penulis makalah.

OCD adalah penyakit ortopedi umum yang memengaruhi persendian anjing yang berkembang pesat. Meskipun kurang umum di antara kucing, ada beberapa kasus Dilaporkan di antara macan tutul saljuyang mungkin berarti OCD tidak dilaporkan pada hewan liar, kata Dr. Hugo Schmöckel, ahli bedah ortopedi hewan yang berbasis di Strömsholm, Swedia, dan penulis penelitian.

Schmuckel mengunjungi La Brea Tar Pits di Los Angeles pada tahun 2022 untuk mempelajari apakah kucing bertaring tajam dan serigala mengerikan menderita ACL. Alih-alih, ada hal lain yang menarik perhatiannya: lubang dengan berbagai ukuran yang melindungi sendi lutut dan bahu karnivora purba ini.

READ  SpaceX ditetapkan untuk peluncuran Starlink ketiga berturut-turut [webcast]

Sementara ahli paleontologi memperhatikan cacat ini, “tidak ada yang menyadari bahwa itu mungkin kerusakan awal pada tulang daripada postmortem,” kata Dr. Schmokell.

Dengan bantuan Dr. Pallessi, yang saat itu menjadi postdoctoral fellow di La Brea Tar Pits, W.B Aisling FarrelSchmökel, salah satu manajer koleksi senior, memeriksa lebih dari 1.000 tulang kucing bertaring tajam dan tulang serigala yang mengerikan.

Tim menemukan bahwa sekitar enam persen tulang tungkai kucing dewasa dan sangat muda bertaring tajam, khususnya sendi lutut, memiliki lubang berukuran kurang dari tujuh milimeter.

Sekitar tiga persen serigala muda dan dewasa juga memiliki cacat sendi lutut yang cenderung lebih besar, berukuran lebih dari 12 mm. Cacat sendi bahu kecil lebih sering terjadi pada serigala daripada anjing, dengan total sekitar lima persen. Beberapa anggota tubuh dewasa, tetapi tidak ada yang kecil, menunjukkan tanda-tanda osteoarthritis, penyakit sendi degeneratif yang diakibatkan oleh OCD.

Dr. Schmökel mengatakan penyakit ini tampaknya lebih banyak terjadi pada hewan daripada hewan dan manusia modern.

Hanya dari tulang, tidak jelas mengapa OCD begitu terpengaruh. Para peneliti tidak dapat mengatakan dengan pasti bagaimana hal ini memengaruhi kualitas hidup atau pergerakan hewan. Pada hewan peliharaan modern, penyakit ini dapat menyebabkan berbagai tingkat rasa sakit dan ketimpangan. Di awal kehidupan, cacat ini bisa sembuh dengan sendirinya; Mungkin tidak banyak merugikan, setidaknya untuk beberapa individu. Dia mengatakan perilaku sosial hewan mungkin juga telah mengurangi kasus terburuk dari penyakit tersebut Larisa DeSantisahli paleontologi di Universitas Vanderbilt yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Dalam sebuah email, dia mengatakan spesimen lain dari La Brea Tar Pits menunjukkan tanda-tanda “displasia pinggul dan radang sendi parah, mengungkapkan kemampuan predator Zaman Es ini untuk hidup begitu lama dengan luka seperti itu.”

READ  Ilmuwan Cambridge mengungkap teori baru tentang asal usul bahan penyusun kehidupan

Tetapi bagi para peneliti, tingginya prevalensi OCD memberikan alasan untuk berspekulasi bahwa mungkin ada masalah perkawinan sedarah antara kucing bertaring tajam dan serigala yang mengerikan sebagai akibat dari berkurangnya populasi yang terisolasi. Dr. Schmökel menyebut hewan modern sebagai Serigala Pulau Royale Dan panther Florida yang mengalami hal yang sama.

Sementara Dr. DeSantis skeptis bahwa OCD semata-mata terlibat dalam kepunahan predator ini, Dr. Pallessi mengatakan temuan ini memacu penelitian lebih lanjut.

Tanda-tanda penyakit, kata Dr. Pallessi, “bisa menjadi manifestasi morfologis dari sesuatu yang lebih dalam yang belum dapat kita akses, tapi saya pikir itu hanya masalah waktu.”