Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kupu-kupu ini mungkin serangga pertama yang punah karena urbanisasi di Amerika Serikat

Spesimen kupu-kupu biru berusia 93 tahun digunakan dalam penelitian ini.

Spesimen kupu-kupu biru berusia 93 tahun digunakan dalam penelitian ini.
gambar: Museum Lapangan

Para ilmuwan mengatakan mereka telah mengkonfirmasi selama beberapa dekade-Kecurigaan lama tentang kehilangan Kupu-kupu biru Xerces di Amerika Serikat pada tahun 1940-an. Berdasarkan analisis genetik dari sampel berusia 93 tahun dan lainnya, mereka mengatakan Blue Xerces benar-benar spesies kupu-kupu yang berbeda, bukan bagian dari spesies lain yang masih ada, Seperti yang diduga oleh sebagian ulama. Jika benar, itu akan menegaskan kembali akhir kupu-kupu sebagai kepunahan serangga pertama yang diketahui di Amerika Serikat terkait dengan urbanisasi.

Xerces biru, atau Zerzat Glucophage, berasal dari Semenanjung San Francisco di California. Nama itu sebenarnya hanya mengacu pada kupu-kupu jantan, karena Di depan sayapnya yang berwarna-warni ada warna biru hingga ungu yang menakjubkan dan garis hitam. Perempuan Itu lebih jelas coklat sayap. Penampakan Xerces biru terakhir yang dikonfirmasi terjadi pada awal 1940-an. Dan meskipun ada spesies yang terkait dengan kupu-kupu yang masih ada hingga saat ini, diyakini secara luas bahwa perjalanan evolusi mereka berakhir segera setelahnya, sebagian besar berkat hilangnya habitat mereka yang meningkat karena pengembangan bangunan dan struktur baru di daerah tersebut.

Kisah sedih Xerces biru telah menggembleng para pecinta lingkungan sejak saat itu. Pada tahun 1971, Asosiasi Xerces, bukanSebuah organisasi nirlaba yang didedikasikan untuk pelestarian serangga dan invertebrata lainnya telah dibuat, setelah mengadopsi kupu-kupu sebagai jimat mereka. Baru-baru ini, beberapa orang telah Dia bertanya Jika Xerces biru adalah kandidat ideal untuk kepunahan, begitu pula gagasan untuk menghidupkan kembali spesies tersebut. Ini dapat terjadi baik melalui teknik rekayasa genetika (seperti: Jurassic Park) atau dengan memperkenalkan spesies yang terkait erat dengan habitat aslinya –kandungan, Mencoba untuk menciptakan kembali keadaan yang menyebabkan yang hilang Kupu-kupu di tempat pertama.

Sekelompok kupu-kupu biru Xersis yang telah punah diawetkan di Field Museum di Chicago.

Sekelompok kupu-kupu biru Xersis yang telah punah diawetkan di Field Museum di Chicago.
gambar: Museum Lapangan

Tetapi beberapa peneliti juga bertanya-tanya, mengingat kemiripannya yang dekat dengan kupu-kupu lain, apakah Xerces biru dapat lebih akurat dianggap sebagai subspesies daripada kelompok lain. Itu masih banyak ditemukan hari ini di bagian barat Amerika Utara: Kupu-kupu biru perak, atau Glaucopsyche lygdamus. Untuk membantu menyelesaikan perdebatan ini, para ilmuwan di berbagai lembaga penelitian telah mendalami DNA kupu-kupu biru Xerces dan kupu-kupu lainnya. Meskipun sebagian besar DNA dikumpulkan dari sampel utama mereka, diambil dari Field Museum di Chicago, Illinois, memperburuk penggunaan tim berikut-generasi pengurutan biarkan mereka Mereka memulihkan informasi yang cukup untuk membuat perbandingan yang valid tentang garis keturunannya, kata mereka.

“Dengan mengurutkan DNA dari sampel yang berusia hampir 100 tahun dan membandingkannya dengan sampel Xerces biru lainnya dan banyak spesies lain yang terkait erat, Kami mampu menunjukkan bahwa semua spesimen Xerces adalah kerabat terdekat satu sama lain, Ini berbeda dari semua spesimen lain, termasuk spesies umum yang umum,” Cory Morrow, ahli biologi evolusi serta direktur dan Kurator kelompok serangga Cornell University mengatakan kepada Gizmodo melalui email. Temuan tim itu diterbitkan Selasa di jurnal Biology Letters.

Meskipun tim Mereka tidak dapat sepenuhnya menyelamatkan DNA kupu-kupu, mereka Mengatakan pekerjaan mereka Langkah pertama adalah mempelajari cara menghidupkan kembali Blue Xerces secara genetik. Tapi yang lebih penting dari kupu-kupu yang sudah punah ini adalah serangga masih hidup Hari ini.

Penulis studi Felix Grewe dan Cory Moreau bekerja di Laboratorium DNA Pritzker di Museum Lapangan.

Penulis studi Felix Grewe dan Cory Moreau bekerja di Laboratorium DNA Pritzker di Museum Lapangan.
gambar: Museum Lapangan

“Kami tahu bahwa pengaruh manusia dapat berdampak negatif pada keanekaragaman hayati, tetapi kami juga dapat memfokuskan upaya kami untuk melindungi spesies yang hidup di planet ini saat ini,” kata Morrow. “Semua Salah satu dari kita dapat membantu melindungi keanekaragaman hayati dengan mendukung komunitas konservasi dan membantu melindungi habitat asli. Ketika kita kehilangan spesies, ada efek riak di alam, yang pada akhirnya mempengaruhi manusia, sangat.”

Namun, tambah Moreau, penelitian ini juga menunjukkan nilai melestarikan masa lalu biologis sebaik mungkin, karena kita Anda tidak pernah tahu bagaimana cucu kita akan mendapat manfaat darinya.

“Ini adalah contoh yang sangat baik tentang bagaimana beberapa pertanyaan ilmiah dapat dijawab hanya dengan menggunakan sampel dari museum, oleh karena itu kita perlu melindungi dan terus mengembangkan koleksi ini,” katanya. “Kami tidak dapat membayangkan semua cara itu akan digunakan di masa depan, sama seperti orang yang mengumpulkan Xerces biru ini tidak dapat membayangkan bahwa kami dapat menggunakan DNA untuk menjawab pertanyaan yang terjadi jauh sebelum Xerces biru punah. .”

READ  Penyelidikan Curiosity NASA telah menangkap gambar awan yang menakjubkan di permukaan Mars