Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kurang dari 70% dibiayai oleh pemerintah

Kurang dari 70% dibiayai oleh pemerintah

Elon Musk mengatakan mereka memperbaiki poster itu.

Washington:

Elon Musk menanggapi pada hari Senin di Radio Publik Kanada, mengatakan itu menghentikan aktivitasnya di Twitter setelah digambarkan sebagai “outlet media yang didanai pemerintah.”

Menanggapi ancaman CBC, Elon Musk tweeted, “Perusahaan Penyiaran Kanada mengatakan itu kurang dari 70% didanai pemerintah, jadi kami telah mengoreksi penamaannya.”

Sebelumnya, juru bicara CBC Leon Marr mengatakan, “Twitter dapat menjadi alat yang ampuh bagi jurnalis kami untuk terhubung dengan orang Kanada, tetapi itu merusak keakuratan dan profesionalisme pekerjaan yang mereka lakukan dengan membiarkan independensi kami dideskripsikan secara salah dengan cara ini,” lapor CBC. . .

“Akibatnya, kami akan menghentikan sementara aktivitas di akun Twitter perusahaan kami dan semua akun CBC dan Radio-Kanada yang terkait dengan berita tersebut,” tambahnya.

Sementara itu, di Twitter, CBC mengatakan: “Jurnalisme kami tidak memihak dan independen. Menyarankan sebaliknya tidak benar. Itu sebabnya kami menghentikan aktivitas kami di Twitter.”

Sebelumnya, BBC dan NPR diklasifikasikan sebagai organisasi “media yang didanai pemerintah”.

Akun BBC – yang memiliki 2,2 juta pengikut – tergolong didanai pemerintah. CNN melaporkan bahwa label tersebut belum diberikan ke akun BBC lainnya, termasuk BBC News (Dunia) dan BBC Breaking News.

Twitter belum memberikan definisi tentang apa yang dianggapnya sebagai “media yang didanai pemerintah”.

“Kami berbicara dengan Twitter untuk menyelesaikan masalah ini secepat mungkin. BBC akan selalu independen. Kami didanai oleh publik Inggris melalui biaya lisensi kami,” kata BBC dalam pernyataan yang diberikan kepada CNN.

READ  Imran Khan, Jenderal Bajwa Baker pada kepala CIA baru sebagai tuduhan 'nepotisme dan campur tangan' terbang

Branding BBC muncul setelah perselisihan antara Musk dan jaringan NPR AS pecah setelah Musk mengubah label NPR menjadi “Media Negara” – secara efektif menunjukkan bahwa pemerintah AS dapat memengaruhi kebijakan editorialnya dan membandingkannya dengan outlet seperti Rusia yang didanai oleh Kremlin. Hari ini.

Setelah ditunjuk “didanai pemerintah,” NPR mengatakan akan berhenti menggunakan Twitter sama sekali, The New York Times melaporkan.

“Akun pengatur NPR tidak akan lagi aktif di Twitter karena platform tersebut mengambil tindakan yang merusak kredibilitas kami dengan secara salah menyiratkan bahwa kami tidak independen secara editorial,” kata kepala petugas komunikasi NPR, Isabelle Lara, dalam sebuah pernyataan.

Dia menambahkan, “Kami tidak menempatkan jurnalisme kami pada platform yang telah menunjukkan minat untuk merusak kredibilitas kami dan pemahaman publik tentang independensi editorial kami.”

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)