Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

L1: Di stadion cair, Lens merebut pertandingan melawan Saint-Etienne

Diposting di: rata-rata :

Lensa (AFP)

Di Stadion Boulevard-Delice cair untuk kembalinya penonton, RC Lens meraih hasil imbang (2-2) melawan Saint-Etienne setelah mengemudi dua kali pada hari Minggu di hari kedua L1.

Sudah lebih dari 10 tahun sejak kuali Sang-Aur diisi dengan berlimpah untuk pertandingan kelas satu, dan lebih dari 35.000 pendukung Linsu telah memenuhi reputasi mereka.

Meskipun gol pertama Saint-Etienne oleh Wahbi Khazri beberapa detik setelah pertandingan dan gol kedua yang dicetak oleh Denis Bouanga sekembalinya dari ruang ganti (52), para penggemar Artesis tidak berhenti mendorong tim mereka dalam suasana yang indah. Dia mengguncang lapangan saat menyamakan kedudukan dari Ignatos Ganago (36) dan Seko Fofana (78) dan memberikan tribut yang meriah kepada para pahlawannya di akhir pertandingan.

Striker Kamerun dari Lens, Ignatius Knebe Ganabo, setelah bermain imbang melawan Saint-Etienne di kandang, pada putaran kedua L1, 15 Agustus 2021 di Stade Bolert-Delice. Francois Le Preste AFP

Para pemain Frank Haese yang bermotivasi tinggi terkadang tidak memiliki ketepatan teknis dan meninggalkan terlalu banyak ruang untuk The Greens yang disiplin, yang memanfaatkan kemurahan hati defensif seperti itu tetapi akhirnya gagal di pintu masuk ke kuarter terakhir.

Kedua tim mencetak hasil imbang kedua mereka musim ini dan berada di tengah klasemen liga setelah dua hari pertandingan.

Seperti rivalnya di Lille pada hari Sabtu melawan Nice (0-4), RCL juga kebobolan gol di menit pertama permainan.Namun dengan mencetak gol setelah hanya 19 detik dari umpan silang kaki kiri, Khazri tampil lebih baik dari Dolberg, yang mengambil 55 untuk membuka skor. Stefanoi mencetak gol L1 tercepat sejak Valentin Fada dari Bordeaux mencetak gol ke gawang Toulouse pada 21 Januari 2017 (14 detik).

Kegembiraan gelandang Tunisia Saint-Etienne Wahbi Khazri (D), setelah membuka skor ke gawang Lens, pada hari kedua L1, 15 Agustus 2021 di Stade Bolert-Delis.
Kegembiraan gelandang Tunisia Saint-Etienne Wahbi Khazri (D), setelah membuka skor ke gawang Lens, pada hari kedua L1, 15 Agustus 2021 di Stade Bolert-Delis. Francois Le Preste AFP

– Fofana mengangkat lapangan –

READ  RC Lens - Mercato: Keberangkatan menjadi lebih jelas karena OM, penggantinya ditemukan di Argentina?

Namun tidak seperti Losc, yang tenggelam setelah gol awal seperti itu, Blood dan Gold langsung mengangkat kepala mereka, terbawa oleh penonton mereka yang tercengang yang bahkan tidak tenang bahkan dari awal yang gagal dari pahlawan mereka.

Dengan demikian, Ganago membuat comeback akrobatik (3) dan Gaël Kakuta mencoba peruntungannya dari jauh (4), tetapi mereka gagal membingkai upaya mereka. Kemudian Seko Fofana dilanggar keras oleh Timothy Kolodzijczak dan Saodo Su saat hendak melepaskan tembakan di kotak penalti (26), sedangkan Florian Sotoka mengirim bola ke samping (32).

Logikanya, Lensois menyamakan kedudukan dengan Ganago, yang melepaskan sundulan bagus dari umpan silang Jonathan Clauss (1-1, posisi ke-36) dan membuat Bollaert-Delelis tersentak dengan gembira.

Kembali dari ruang ganti, The Greens mendapatkan kembali keunggulan berkat Bouanga: di kotak penalti oleh Kolodziejczak, menjatuhkan striker Christopher Wooh dan menembus Jean-Louis Leca dengan dekat (1-2, 52).

Meskipun tembakan Kakuta ditolak oleh Etienne Green (60), Artesian, kurang parah setelah istirahat, berjuang untuk menjadi berbahaya meskipun sorak-sorai para penggemar mereka.

Dan ketika tampaknya mereka tidak memiliki solusi melawan Stéphanois yang mapan, Lensois mampu menyamakan kedudukan untuk kedua kalinya: Przemyslaw Frankowski, pemain Polandia yang sedang naik daun yang baru saja kembali, melakukan servis kepada Fofana untuk melakukan tendangan, yang tendangan pentingnya mengangkat seluruh bidang (2-2, 78).

Kegembiraan gelandang Pantai Gading Lens Sekou Fofana, setelah ia bermain imbang (2-2) di kandang melawan Saint-Etienne, pada hari kedua L1, 15 Agustus 2021 di Stade Bolert-Delis
Kegembiraan gelandang Pantai Gading Lens Sekou Fofana, setelah ia bermain imbang (2-2) di kandang melawan Saint-Etienne, pada hari kedua L1, 15 Agustus 2021 di Stade Bolert-Deleles. Francois Le Preste AFP

Sang et Or didorong ke garis finis tetapi Green tetap waspada dengan memblok dua tembakan terakhir Fofana (90+1) dan Cheikh Doucouré (90+3).

READ  Piala Jerman: Wolfsburg menuntut pemecatannya di karpet hijau