Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Lapisan es di Greenland bagian utara semakin menyusut, sehingga mempercepat kenaikan permukaan laut

Retakan di Lapisan Es Utara Greenland 79 pada tahun 2018. (Alfred Wegener Institute/Ole Zeising)

Platform es terapung yang luas di Greenland Utara, yang merupakan fitur tak tertandingi di Belahan Bumi Utara yang menjaga permukaan laut tetap rendah dengan menahan beberapa triliun ton es, berada dalam penurunan drastis, menurut sebuah laporan baru. penelitian ilmiah Diterbitkan Selasa.

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature Communications ini menemukan bahwa lapisan es Greenland Utara, demikian sebutannya, telah kehilangan 35% dari total volumenya sejak tahun 1978. Hal ini setara dengan hilangnya hampir 400 miliar ton es terapung yang berfungsi sebagai es terapung. sumbat gelas kimia, menghalangi sungai Gletser mengalir ke laut dan mempercepat kenaikan permukaan laut.

Sekarang hanya tersisa lima rak besar dan memanjang Keluar dari fjordnya menuju Laut Greenland dan Samudra Arktik. Hal ini mencakup tiga sungai besar – Petermann, Ryder, dan New Alfgeirdsprai (sering disebut sebagai 79N karena lokasinya di garis lintang) – yang gletsernya pada akhirnya dapat menyebabkan permukaan laut naik 3,6 kaki jika mencair seluruhnya – sebuah proses yang akan terjadi. menyebabkan permukaan air laut naik 3,6 kaki. Dibutuhkan waktu berabad-abad untuk memainkannya.

“Ini adalah lapisan es terakhir yang tersisa dari lapisan es,” kata Romain Milan, penulis utama studi yang diterbitkan di Nature Communications dan ilmuwan di Universitas Grenoble Alpes di Prancis. “Semua yang lain telah runtuh atau menurun.”

Secara keseluruhan, hilangnya es di Greenland menyebabkan sekitar 17% kenaikan permukaan laut global antara tahun 2006 dan 2018. Tapi keadaan bisa menjadi lebih buruk dari sini.

Jika lima lapisan es yang tersisa di Greenland pecah, hal ini tidak hanya berarti kenaikan permukaan air laut yang jauh lebih cepat, namun juga berarti bahwa hanya Belahan Bumi Selatan yang akan terus menampung lapisan es utama. Di seluruh Antartika, banyak gletser yang masih memiliki hamparan terapung yang luas, yang bisa seukuran kota atau bahkan negara bagian dan, dalam beberapa kasus, negara.

Meskipun Bumi saat ini memiliki lapisan es yang sangat besar di kedua belahan bumi, Berita terbaru – yang dirilis pada tahun dimana suhu global mencapai rekor tertinggi – menegaskan bahwa lapisan es Greenland berada di bawah ancaman besar akibat pemanasan global, dengan potensi konsekuensi serius di masa depan.

READ  NASA meninjau rencana untuk mengembalikan sampel Mars untuk menggunakan helikopter

“Kita sedang menuju belahan bumi utara yang bebas dari lapisan es,” kata Milan.

Cendekiawan residen di institusi di Perancis, Amerika Serikat dan Denmark berkontribusi pada penelitian baru ini, yang menggunakan data satelit, pengamatan lautan, dan pemodelan iklim untuk mengukur perubahan wilayah spasial dan ketebalan lapisan es Arktik. Mereka juga mengevaluasi di mana rak-rak itu kandas di dasar laut, yang disebut garis landasan. Daerah ini, tempat berakhirnya lapisan terapung dan dimulainya gletser di daratan, menyusut ke daratan hampir di seberang Samudera Atlantik Semuanya tertahan—sebuah tanda utama kelemahan—saat air laut yang hangat mencairkannya dari bawah.

“Implikasi dari temuan ini sangat besar, karena mengungkap hubungan langsung antara perubahan lapisan es dan dinamika gletser di Greenland,” kata Steve Lhermitte, ilmuwan spesialis pemantauan gletser satelit di Delft University of Technology di Belanda. Tidak berpartisipasi dalam penelitian ini. “Menurunnya garis landasan dan meningkatnya drainase es adalah tanda-tanda jelas melemahnya sistem lapisan es.”

Ambil contoh Lapisan Es Utara ke-79, yang terbesar di Greenland, dengan ketebalan sekitar 300 kaki di tepinya yang mengalir ke utara dan timur menuju Laut Greenland. Di sinilah letak titik keluar bagi lebih dari 6% seluruh es di Greenland, kira-kira dua kaki Kenaikan permukaan laut.

79 North pernah memiliki rak kembar bernama Zachariæ Isstrøm. Bersama-sama mereka membentuk titik akhir ke arah laut dari fitur unik yang disebut Aliran Es Greenland Timur Laut, gletser yang panjangnya sekitar 400 mil dan lebar 25 mil, mengalir menuju pantai. Penelitian terbaru Hal ini menunjukkan bahwa ini mungkin merupakan bagian lapisan es yang sangat rentan.

Antara tahun 2003 dan 2012, bagian terapung Zachariah Estrom hancur. Ia telah kehilangan 105 miliar ton massanya, dan gletser, yang kini sebagian besar tidak dibatasi, telah mempercepat alirannya ke lautan, yang menurut Milan, kenaikannya kini menyumbang 18 miliar ton es per tahun. (Dibutuhkan 360 miliar ton Untuk menaikkan permukaan laut global sebesar satu milimeter).

Dua lapisan es yang lebih kecil juga pecah di Greenland utara pada tahun 2000an, yang menunjukkan hilangnya es Rak tersebut mencapai garis lintang tertinggi dan terdingin di dunia Tutup es.

Tak heran jika semua mata kini tertuju pada Peterman dan Ryder, terutama 79 North.

The Washington Post mengunjungi Peterman pada tahun 2016 dan menyaksikan hujan mengguyur lereng curam, memperparah kondisi basah di atas es dan menyebabkan limpasan air mengalir. Baru-baru ini, para ilmuwan mendokumentasikan proses mengkhawatirkan yang dapat mempercepat pencairan gletser, yaitu seluruh lapisan es naik dan turun seiring dengan pasang surut air laut, dan seiring dengan itu, perairan Atlantik yang lebih hangat mengalir di bawahnya, menciptakan ruang terbuka yang luas di bawahnya. Hal ini mungkin membantu menjelaskan mengapa geoklin Petermann dengan cepat menyusut ke daratan dalam beberapa tahun terakhir menuju pusat Greenland.

READ  Pada usia 93 tahun, dia sama bugarnya dengan usia 40 tahun. Tubuhnya menawarkan pelajaran tentang penuaan.

Kekhawatiran terdalam Peterman adalah bahwa gletser tersebut sebenarnya terletak di ujung lembah subglasial yang dalam, sebuah lembah yang pada akhirnya memungkinkan lautan menembus pusat lapisan es Greenland. Langkah pertama dalam proses ini adalah menghilangkan Lapisan Es Petermann.

Sementara itu, Ryder menunjukkan kemunduran garis tanah terjauh dari semua gletser di Greenland utara yang masih menampung lapisan es. Penelitian baru ini menemukan bahwa gletser yang sangat terpencil, yang esnya mengalir keluar menuju Kutub Utara, telah mengalami kemunduran garis landasan sejauh lima mil ke dalam sepanjang dasar laut sejak tahun 1992. Ryder sendiri berpotensi menaikkan permukaan laut sekitar 5 inci secara keseluruhan. di seluruh dunia, jika hilang sepenuhnya.

Lalu ada 79N, yang terbesar di Greenland, dan lebih banyak lagi yang dipertaruhkan.

Untuk sementara, rak ini terlihat cukup stabil. Hal ini antara lain karena letaknya di sisi timur di atas beberapa pulau kecil. Titik-titik ini kadang-kadang disebut “paku es” karena titik-titik tersebut tampak sebagai titik tinggi yang terlihat ketika pulau-pulau terdorong ke bawah es. Para ilmuwan terkadang juga menyebutnya sebagai “titik pivot”.

“Untuk waktu yang lama saya mengira akan sulit untuk membunuhnya,” kata Angelica Humbert, peneliti di Alfred Wegener Institute di Jerman yang telah memimpin beberapa kampanye lapangan dan penelitian terkait gletser.

Namun gambarannya berubah. Perairan Atlantik yang hangat Baru-baru ini diukur mencapai dasar 79’LU dan tampaknya telah dipahat saluran dalam Di bagian bawah lapisan es dekat garis dasar gletser.

Lalu ada foto yang dikirim Humbert ke The Post selama musim panas. Tampaknya gunung es besar, berukuran sekitar delapan mil persegi, telah pecah sejak akhir tahun 2018. 79 Utara. Dalam makalah baru-baru ini di jurnal Cryosphere, Humbert dan rekan-rekannya tidak hanya memperkirakan keruntuhan, namun juga berpendapat bahwa perubahan saat ini pada suhu 79°LU menunjukkan bahwa gletser “kemungkinan merupakan awal dari kemunduran besar-besaran.”

READ  Dapatkan vaksinasi dan bersantai. Sepertinya kita semua mungkin terkena COVID suatu hari nanti

Pola melahirkan anak sapi yang kita lihat di sini berbeda dari situasi sebelumnya di mana 79 North melepaskan gunung es. Gunung-gunung ini terbentuk jauh di laut, dan celah-celahnya membentang secara horizontal melintasi bagian depan gletser, bukannya mengalir ke dalam menuju pusatnya, seperti yang terjadi pada celah-celah saat ini.

Hal berikutnya yang harus diperhatikan, kata Humbert, adalah area yang oleh para ilmuwan dijuluki sebagai “jembatan es” pada gambar di atas – yang menghubungkan gletser terapung ke dinding fjord berbatu di sepanjang perbatasan selatannya. Para peneliti khawatir ini akan menjadi bagian selanjutnya dari 79 North yang akan ditembus.

Jika semua ini terjadi sesuai prediksi penelitian mereka, berarti semakin sedikit titik yang menahannya, 79 North akan mempercepat alirannya ke laut. “Ini adalah gletser yang besar, dan seiring dengan percepatan gletser ini, Anda akan dapat meningkatkan kenaikan permukaan laut secara signifikan,” kata Humbert.

“Gletser besar berikutnya di Greenland juga rentan terhadap keruntuhan, sehingga hal ini akan menambah keruntuhan [the] “Peningkatan kenaikan permukaan air laut meningkat secara global,” tambah Nikolai Larsen, peneliti di Universitas Kopenhagen. Di Denmark yang punya diterbitkan Tentang betapa lemahnya aliran es di Greenland timur laut, dalam komentar di makalah Humbert.

Namun Humbert memiliki satu perbedaan dengan penelitian terbarunya. katanya melalui email Bahwa pendinginan laut baru-baru ini antara tahun 2017 dan 2020 setidaknya untuk sementara memperlambat pencairan es di 79 derajat lintang utara adalah sesuatu yang “seharusnya diakui” oleh penelitian baru.

“Gambaran keseluruhan mengenai penurunan ini benar,” tambah Humbert.

Gambaran itu sebenarnya sangat meresahkan.

“Tindakan manusia tetap penting bagi masa depan Lapisan Es Greenland dalam jangka panjang – dan dampaknya terhadap permukaan laut di pesisir kita – namun pemanasan yang telah dibatasi oleh perilaku kita di masa lalu akan terus menyebabkan hilangnya es di tahun-tahun mendatang. , kata Twila Moon. “Hal ini telah terjadi selama beberapa dekade,” kata pakar Greenland di Pusat Data Salju dan Es Nasional di Boulder, Colorado, yang tidak terlibat dalam penelitian terbaru ini.

“Sayangnya, hal ini juga berarti berlanjutnya disintegrasi dan melemahnya lapisan es yang tersisa di Greenland,” kata Moon.