Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Laporan: Kecelakaan jaringan listrik Pakistan membuat jutaan orang jatuh ke dalam kegelapan: laporan |  berita Dunia

Laporan: Kecelakaan jaringan listrik Pakistan membuat jutaan orang jatuh ke dalam kegelapan: laporan | berita Dunia

Sebuah dokumen internal pemerintah yang dilihat oleh Reuters menunjukkan bahwa generator Pakistan menghasilkan lebih banyak daya daripada yang dibutuhkan pada hari Senin, menyebabkan fluktuasi voltase yang berpuncak pada kerusakan sistem yang membuat 220 juta orang jatuh ke dalam kegelapan.

Kegagalan jaringan total jarang terjadi, dan operator jaringan modern menganggap guncangan lokal dari integrasi energi terbarukan sebagai tantangan utama mereka. Tapi pemadaman listrik hari Senin di Pakistan adalah kegagalan jaringan kedua yang hampir selesai dan yang ketiga di Asia Selatan dalam tiga bulan.

Kegagalan jaringan membuat 220 juta orang dalam kegelapan sepanjang hari dan mengganggu bisnis karena pemadaman jaringan juga memengaruhi layanan internet dan seluler.

Pemadaman terjadi karena frekuensi jaringan listrik melonjak menjadi 50,75 Hz Senin pagi, menyebabkan fluktuasi tegangan liar pada saluran transmisi di selatan, menurut memo internal. Frekuensi di atas 50 Hz menunjukkan bahwa daya yang dihasilkan melebihi permintaan, sedangkan frekuensi di bawah 50 Hz menunjukkan bahwa permintaan tidak terpenuhi.

Operator jaringan berusaha menjaga frekuensi jaringan tetap konstan pada 50 Hz, dengan penyimpangan lebih dari 0,05 Hz biasanya dianggap tidak normal. Frekuensi jaringan sudah 50,30 Hz beberapa saat sebelum kecelakaan, menurut catatan tersebut.

Fluktuasi ekstrem menyebabkan keragu-raguan dalam jalur transmisi penerbangan, Sajjad More, manajer umum di Perusahaan Transmisi dan Distribusi Nasional (NTDC) yang dikelola negara, menulis dalam memo yang disusun Selasa.

Akthar mengatakan dalam memorandum tersebut, “Jalur transportasi tersendat, yang menyebabkan isolasi rezim utara dan selatan.”

Kementerian energi Pakistan tidak menanggapi permintaan komentar. Catatan itu tidak mengatakan mengapa pasokan melebihi permintaan.

Catatan itu mengatakan bahwa sekitar 11,35 gigawatt pembangkit listrik beroperasi di seluruh negeri ketika saluran transmisi gagal dan jaringan utara dan selatan dipisahkan.

READ  Perdebatan negara kepulauan tentang pemutusan hubungan dengan monarki Inggris

Pemisahan ini dimaksudkan untuk melindungi bagian jaringan yang tidak terpengaruh oleh ketidakstabilan.

Namun, permintaan kemungkinan akan melebihi pasokan di jaringan utara setelah isolasi, karena sebagian besar pembangkit listrik terletak di selatan, menyebabkan lebih banyak ketidakstabilan, menurut seorang pejabat industri yang meninjau catatan tersebut.

Pejabat itu menolak disebutkan namanya karena dia tidak berwenang untuk berbicara kepada media.

Menteri Energi Pakistan Khurram Dastgir mengatakan dalam sebuah tweet pada hari Senin bahwa “ayunan tegangan besar” di selatan “menuju ke utara” untuk menyebabkan krisis, tetapi dia tidak menjelaskan lebih lanjut.

Pakistan telah mulai memulihkan energi dengan menugaskan pembangkit listrik tenaga air di utara, dan fasilitas berbahan bakar gas di selatan, kata memo itu, karena dibutuhkan waktu paling sedikit untuk memulai pembangkit listrik.

Sementara utilitas berbahan bakar gas di selatan mulai beroperasi, butuh hampir sepuluh jam bagi pembangkit listrik tenaga air untuk beroperasi secara konsisten dan untuk memulai proses pemulihan listrik ke jaringan utara, menurut laporan itu.

Mekanisme yang dimaksudkan untuk menyelamatkan sistem dari pemadaman berfungsi, kata Akthar, tetapi jaringan kewalahan oleh skala dan ruang lingkup fluktuasi.

“Meskipun sistem beroperasi di bawah frekuensi, lintas perjalanan dan tingkat perubahan skema frekuensi, itu tidak dapat bertahan dan (itu) menyebabkan pemadaman total,” bunyi laporan itu.