Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Laporan: Kelompok bersenjata dari Myanmar merebut perbatasan yang melintasi Tiongkok

Laporan: Kelompok bersenjata dari Myanmar merebut perbatasan yang melintasi Tiongkok

Portal dibuka kembali pada tahun 2022 setelah pandemi.

Bangkok:

Sebuah kelompok bersenjata dari etnis minoritas di Myanmar telah menguasai perbatasan yang menguntungkan dengan Tiongkok dari junta yang berkuasa di negara itu, media lokal dan sumber keamanan melaporkan pada hari Minggu.

Bentrokan terjadi di Negara Bagian Shan, Myanmar utara, dekat perbatasan Tiongkok, setelah koalisi bersenjata tiga kelompok etnis minoritas melancarkan serangan terhadap tentara pada bulan Oktober.

Kelompok-kelompok tersebut menyita puluhan situs militer dan sebuah kota penting untuk perdagangan dengan Tiongkok, sehingga menghambat jalur perdagangan junta yang kekurangan uang.

Sebuah outlet media lokal yang berafiliasi dengan kelompok tersebut mengatakan bahwa serangan yang dilakukan oleh Tentara Aliansi Demokratik Nasional Myanmar, salah satu dari tiga kelompok sekutu, menguasai gerbang perbatasan Kyin San Kyuot.

“MNDAA juga melaporkan telah menyita gerbang perdagangan perbatasan lainnya, bernama Kin San Kute, di Distrik Mongko, Distrik Meuse pagi ini,” Kantor Berita Kokang melaporkan pada hari Minggu.

Dia menambahkan bahwa koalisi, yang mencakup Tentara Arakan dan Tentara Pembebasan Nasional Tang, mengambil posisi lain di wilayah perdagangan perbatasan setelah serangan dimulai pada hari Jumat.

Sumber keamanan mengatakan kepada Agence France-Presse bahwa gerakan tersebut mengibarkan benderanya di atas kawasan perdagangan perbatasan di Kin San Kiawat.

Gerbang tersebut dibuka kembali pada tahun 2022 setelah epidemi, dan merupakan titik perdagangan utama di sepanjang perbatasan Myanmar-Tiongkok.

Awal pekan ini, juru bicara junta Zaw Min Tun mengatakan kepada media pemerintah bahwa sekitar 120 truk yang diparkir di dekat perbatasan telah terbakar, dan menyalahkan kelompok bersenjata.

Meningkatnya pertempuran telah merugikan perekonomian Myanmar yang sudah terpuruk, merugikan perdagangan lintas batas yang penting, dan merampas pajak dan mata uang asing yang sangat dibutuhkan militer.

READ  Seorang peneliti mengungkap 'bab tersembunyi' berusia 1.750 tahun dari Alkitab | umum

Laporan lokal mengatakan bahwa barang-barang yang melewati penyeberangan Kin San Kyuot termasuk mesin, peralatan listrik, traktor pertanian, dan barang habis pakai.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)