Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Laporan: ‘UFO’ masih dipamerkan di Kongres Meksiko dikritik sebagai ‘aksi’.

Laporan: ‘UFO’ masih dipamerkan di Kongres Meksiko dikritik sebagai ‘aksi’.

Sidang UFO di Kongres Meksiko – yang mencakup pemaparan sisa-sisa benda yang diduga bukan manusia – mendapat reaksi keras dari dunia internasional pada hari Kamis. Kritikus menyebutnya sebagai “aksi”. Selain itu, para pejabat di Peru juga dibanjiri pertanyaan tentang di mana spesimen pertama kali muncul Reuters.

Sebelumnya pada hari Selasa, jurnalis Meksiko Jaime Mosan, yang sudah lama menjadi penggemar UFO, menunjukkan kepada para politisi di persidangan di mana dua “mayat” kecil dipajang dalam dua kotak, dengan tiga jari di masing-masing tangan dan dua kepala dijulurkan. Menurut Jaime Mosan, ia ditemukan di Peru pada tahun 2017 dan tidak terkait dengan kehidupan apa pun di Bumi.

Jaime Mosan diketahui pernah melontarkan klaim kontroversial serupa di masa lalu.

Sidang baru-baru ini di Meksiko memicu keingintahuan internasional dan juga rasa jijik yang mendalam.

Baca juga: Saksikan: Alien ditemukan di Meksiko; Mayat misterius tersebut menimbulkan kehebohan di kalangan ilmuwan, karena DNA yang ditemukan tidak diketahui pasangannya

Mantan pilot Angkatan Laut AS Ryan Graves, yang juga menghadiri sidang untuk berbagi pengalaman pribadinya dengan penampakan “fenomena anomali tak teridentifikasi”, atau UAP, mengkritik presentasi tersebut.

“Demonstrasi kemarin merupakan langkah mundur yang besar terhadap isu ini,” kata Greaves di platform media sosial X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter. “Saya sangat kecewa dengan tindakan tidak berdasar ini.”

Pada bulan Juli, Greaves mengambil bagian dalam dengar pendapat Kongres AS mengenai UAP, ketika dia mengatakan penampakan fenomena yang tidak dapat dijelaskan di wilayah udara “sangat sedikit dilaporkan”.

Sampel tersebut ditemukan di dekat garis Nazca kuno di Peru dan diberi penanggalan karbon oleh Universitas Otonomi Nasional Meksiko (UNAM) yang menyimpulkan bahwa sampel tersebut berusia sekitar 1.000 tahun, kata Mosan dalam presentasinya. Dia mengklaim bahwa mereka tidak berkerabat dengan spesies apa pun di Bumi.

READ  Puluhan tornado melanda Oklahoma. Puluhan orang terluka

Penemuan serupa di masa lalu ternyata merupakan sisa-sisa mumi anak.

Menteri Kebudayaan Peru, Leslie Ortega, mengatakan tidak ada lembaga ilmiah di negara Amerika Selatan yang mengidentifikasi sisa-sisa tersebut sebagai bukan manusia, dan mempertanyakan bagaimana spesimen tersebut meninggalkan Peru.

“Ada tuntutan pidana dari Kementerian Kebudayaan terhadap beberapa orang yang memiliki hubungan dengan pria-pria ini,” kata Ortega kepada wartawan Rabu malam tentang Mosan dan rekan-rekannya.

“Saya akan meminta informasi untuk melihat apa yang terjadi… mengenai penghapusan artefak pra-Hispanik, karena saya memahami bahwa itu adalah bagian dari sisa kerangka pra-Hispanik,” tambahnya.

Berbicara kepada Reuters pada hari Kamis, Musan mengatakan bahwa para pengkritiknya belum memberikan bukti untuk membantah klaimnya.

“Apa yang mereka inginkan adalah menghilangkan kekuatan yang dimiliki penemuan ini, namun hanya melalui kesaksian, melalui interogasi, dan tanpa satu pun bukti,” kata Mosan. Dia menambahkan: “Kami telah melakukan penyelidikan selama bertahun-tahun… Mereka ingin datang ke sini untuk menyelidiki hanya dengan berbicara.”

Dalam pernyataan yang diterbitkan ulang pada hari Rabu, yang pertama kali dikeluarkan pada tahun 2017, UNAM mengatakan pekerjaan yang dilakukan oleh Laboratorium Nasional untuk Spektrometri Massa Akselerator (LEMA) hanya bertujuan untuk menentukan usia sampel. UNAM menolak permintaan Reuters untuk melihat hasil studi selengkapnya atau mewawancarai peneliti yang berpartisipasi. Ia juga menolak membeberkan usia sampel yang ditemukan dalam penelitiannya.

Dalam konferensi pers hari Kamis, pejabat NASA menjawab pertanyaan tentang tawaran Meksiko ketika mereka merilis laporan mengenai rekomendasi untuk membantu Pentagon mendeteksi dan memeriksa UAP. David Spergel, mantan ketua departemen astrofisika Universitas Princeton dan kepala laporan tersebut, mengatakan dia tidak mengetahui sifat sampel tersebut tetapi mendesak adanya transparansi.

READ  VC untuk Yayasan David

“Jika Anda memiliki sesuatu yang aneh, sediakan sampelnya untuk komunitas ilmiah dunia, dan kita akan lihat apa yang ada di luar sana,” katanya.

Dengan masukan agensi.