Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Larangan visa Trump H-1B telah berakhir; Apa artinya bagi sektor TI di India

ditulis oleh Sarang Arya
Diedit oleh Kantor Penjelasan | New Delhi |

Diperbarui: 8 April 2021 9:36:04 pagi

Pada hari Kamis, Presiden AS Joe Biden mengesahkan perintah eksekutif yang dikeluarkan pada Juni 2020 yang melarang penerbitan visa baru bagi pekerja non-imigran untuk kedaluwarsa.

Perintah eksekutif, yang ditandatangani oleh pendahulunya Donald Trump, telah melarang masuknya pemegang visa kerja yang memenuhi syarat, pertama untuk jangka waktu 60 hari hingga Agustus, yang diperpanjang hingga Desember dan kemudian 31 Maret.

berita | Klik untuk anotasi terbaik hari ini di kotak masuk Anda

Apa pengumuman yang dibuat oleh mantan Presiden AS Donald Trump?

Pada Juni tahun lalu, Trump menandatangani perintah eksekutif Ditolak masuk ke H-1B dan pemegang visa kerja asing lainnya Mengutipnya sebagai langkah penting untuk menyelamatkan pekerjaan orang Amerika yang kehilangan pekerjaan karena Covid-19 krisis.

Dalam pengumumannya, Trump mengatakan bahwa para pekerja Amerika ini “tidak dirugikan oleh mereka karena Virus corona Mereka tidak boleh tetap berada di pinggir lapangan saat menggantinya dengan pekerja asing baru. “

Pernyataan resmi yang dikeluarkan oleh Gedung Putih pada saat itu mengatakan: “Dengan beberapa pengecualian, kami seharusnya tidak mengizinkan sejumlah besar pekerja asing untuk masuk ke Amerika Serikat pada saat banyak orang Amerika menganggur.”

Dari semua kategori visa sementara non-imigran yang diberikan kepada pekerja asing, H-1B adalah yang paling populer, disusul dengan visa L1 dan H-2B. Di antara visa-visa ini, visa H-1B dikeluarkan untuk pekerja yang sangat terampil di sektor TI sebagian besar oleh pekerja India yang bekerja dengan perusahaan atau sebagai kontraktor independen.

Gabung Sekarang 📣: Penjelasan saluran Telegram Ekspres

Mengapa Presiden Biden mengizinkan perintah eksekutif Trump berakhir?

READ  Mengutip `` kemajuan luar biasa '' pada Coronavirus, Biden meningkatkan pedoman untuk masker luar ruangan

Meskipun H-1B dan visa kerja lainnya sering dikritik karena mengizinkan tenaga kerja murah di Amerika Serikat yang merugikan tenaga kerja rumah tangganya, mereka juga terbukti bermanfaat bagi Amerika Serikat dalam hal memperoleh pekerja yang murah namun sangat terampil dan terlatih. .

Perusahaan IT global, badan industri, dan pelopor teknologi global lainnya seperti Alphabet dan Google CEO Inc (CEO) Sundar Pichai, CEO Tesla Elon Musk, Kemudian dia mengutuk langkah Juni 2020 itu Dia mengatakan peraturan visa H-1B memiliki dampak positif bersih pada ekonomi AS.

“Imigrasi telah memberikan kontribusi besar bagi keberhasilan ekonomi Amerika, menjadikannya pemimpin global dalam teknologi, dan Google juga menjadi perusahaan saat ini. Kecewa dengan pengumuman hari ini – kami akan terus mendukung imigran dan bekerja untuk memperluas peluang bagi semua,” Pichai kata kemudian di Twitter situs microblogging.

Sejak Biden menjabat, para pemimpin industri telah meminta pemerintahan baru untuk mencabut larangan untuk mengizinkan mereka mempekerjakan pekerja baru.

Bagaimana kedaluwarsa pesanan Juni 2020 membantu industri TI India?

Pemerintah Amerika Serikat memiliki batasan visa 85.000 H-1B per tahun. Dari jumlah ini, 65.000 visa H-1B dikeluarkan untuk pekerja asing berketerampilan tinggi, sedangkan 20.000 sisanya dapat dialokasikan selain untuk pekerja asing berketerampilan tinggi dengan pendidikan tinggi atau gelar master dari universitas AS.

Perusahaan IT India termasuk di antara penerima manfaat terbesar dari sistem visa H-1B di Amerika Serikat, dan sejak tahun 1990-an mereka telah menempati bagian terbesar dari jumlah total visa yang dikeluarkan setiap tahun. Meskipun sebagian besar perusahaan India selama bertahun-tahun telah mengurangi ketergantungan mereka pada visa kerja seperti H-1B dan L-1, mereka masih sangat populer di kalangan pekerja India pada umumnya.

READ  Bersedia berbicara dengan India tentang apa yang dibutuhkannya untuk melawan pandemi COVID: China

Visa H-1B umumnya disetujui selama tiga tahun untuk seseorang, tetapi banyak pemegang visa yang beralih pemberi kerja untuk memperpanjang masa tinggal mereka di Amerika Serikat. Perusahaan IT, baik India maupun global, mempekerjakan sekelompok pekerja yang disetujui visa H-1B untuk sudah ada di Amerika Serikat untuk menjaga biaya mereka tetap terkendali. Para pekerja ini sering dipekerjakan oleh perusahaan sebagai subkontraktor.

Dengan aplikasi yang berakhir Kamis, semua pemegang visa H-1B yang terkena dampak larangan perjalanan sekarang akan bebas untuk kembali ke Amerika Serikat dan melanjutkan pekerjaan mereka sebagai kontraktor independen juga. Ini, pada gilirannya, berarti lebih banyak tenaga kerja untuk perusahaan IT.

Berakhirnya pesanan juga dapat berarti bahwa semua misi diplomatik AS, yang berlokasi di berbagai negara, sekarang akan dapat mengeluarkan visa pekerja baru, yang memungkinkan bahkan perusahaan TI yang berbasis di AS untuk mulai mempekerjakan pekerja asing berbakat lagi.