Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Latihan akhir pekan bisa sama efektifnya dengan latihan sepanjang minggu

Latihan akhir pekan bisa sama efektifnya dengan latihan sepanjang minggu

Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa pola latihan “pejuang akhir pekan”, yang berfokus pada aktif secara fisik pada satu atau dua hari per minggu, menawarkan manfaat kesehatan jantung yang serupa dengan berolahraga secara merata selama seminggu. Kedua kelompok aktif menunjukkan risiko penyakit jantung yang lebih rendah daripada individu yang tidak aktif.

Dibandingkan dengan tidak aktif, pejuang akhir pekan atau pola aktivitas fisik yang merata dikaitkan dengan risiko serangan jantung, gagal jantung, fibrilasi atrium (irama jantung abnormal) yang lebih rendah, dan stroke.

Orang yang kesulitan menyediakan waktu untuk berolahraga selama minggu kerja yang sibuk dapat memilih untuk memfokuskan aktivitas fisik sedang hingga berat pada satu atau dua hari dalam seminggu, biasanya selama akhir pekan.

Dalam penelitian terbaru yang dilakukan oleh para peneliti di Massachusetts General Hospital (MGH) dan dipublikasikan di jurnal tersebut gammaGaya hidup “pejuang akhir pekan” ini dikaitkan dengan risiko penyakit jantung dan stroke yang lebih rendah dibandingkan dengan latihan aerobik yang tersebar merata sepanjang minggu.

Pedoman saat ini merekomendasikan setidaknya 150 menit aktivitas fisik sedang hingga berat per minggu untuk kesehatan umum. Namun, tidak pasti apakah jenis olahraga terfokus ini memberikan manfaat yang sama dengan aktivitas yang didistribusikan lebih merata sepanjang minggu.

Studi terbesar pada subjek

“Analisis kami merupakan studi terbesar untuk menjawab pertanyaan ini,” kata penulis utama Shan Khorshid, MD, MPH, anggota fakultas di Demoulas Arrhythmia Center di MGH.

Khurshid dan rekannya menganalisis data pada 89.573 orang dari Calon UK Biobank Study. Peserta penelitian mengenakan akselerometer pergelangan tangan yang mencatat total aktivitas fisik dan waktu yang dihabiskan dalam berbagai intensitas selama satu minggu penuh.

Pola aktivitas dan kesehatan jantung

Peserta dibagi menjadi tiga kategori: 33,7% tidak aktif (kurang dari 150 menit aktivitas fisik sedang hingga kuat per minggu), 42,2% adalah pejuang akhir pekan aktif (setidaknya 150 menit, dengan setidaknya setengah dicapai dalam satu atau dua hari), dan 24,0% aktif dan teratur (setidaknya 150 menit, dengan sebagian besar latihan dilakukan selama beberapa hari).

Setelah disesuaikan untuk pembaur potensial, kedua kelompok aktif menunjukkan risiko serangan jantung yang sama lebih rendah (risiko 27% dan 35% lebih rendah untuk pejuang akhir pekan aktif dan reguler aktif, masing-masing, daripada kelompok tidak aktif), gagal jantung (risiko 38% dan 36% lebih rendah), fibrilasi atrium (risiko 22% dan 19% lebih rendah), dan stroke (risiko 21% dan 17% lebih rendah).

Implikasi dan penelitian masa depan

“Temuan kami menunjukkan bahwa intervensi untuk meningkatkan aktivitas fisik, bahkan ketika terkonsentrasi dalam satu atau dua hari setiap minggu, dapat meningkatkan hasil kardiovaskular,” kata penulis senior Patrick T. Elinor, MD, penjabat kepala kardiologi dan co-direktur Pusat Jantung Corrigan-Minhan di MGH.

Tim juga mempertimbangkan untuk mengevaluasi apakah aktivitas pejuang akhir pekan dapat dikaitkan dengan penurunan risiko berbagai penyakit.

Referensi: “Akselerometer berasal dari Aktivitas Fisik ‘Pejuang Akhir Pekan’ dan Insiden Penyakit Kardiovaskular” oleh Shan Khurshid, MD, MPH; Mustafa Abdullah Al-Alusi, MD; Timotius W. Churchill, MD; J. Sawalla Guseh, MD dan Patrick T. Ellinor, MD, PhD, 18 Juli 2023, Tersedia di sini. gamma.
DOI: 10.1001/Kumpulkan.2023.10875

Rekan penulis lainnya adalah Mustafa Alusi, MD, Timothy W. Churchill, MD, dan J. Sawala Guze, MD.

Karya ini telah didukung sebelumnya Institut Kesehatan NasionalAmerican Heart Association, Uni Eropa, Presiden dan Fellows dari Harvard College.

READ  Cara menonton peluncuran satelit Artemis 1 NASA dalam realitas virtual 360 derajat