Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Lawan Netanyahu mencapai kesepakatan koalisi untuk menggulingkan PM Israel

Yerusalem: Perdana Menteri Benjamin NetanyahuLawannya mengumumkan bahwa mereka telah mencapai kesepakatan untuk membentuk pemerintahan baru koalisiMembuka jalan bagi penggulingan pemimpin veteran Israel.
Pengumuman dramatis dari pemimpin oposisi Yair Lapid Dan mitra koalisi utamanya, Naftali Bennett, datang beberapa saat sebelum batas waktu tengah malam dan mencegah negara itu terlibat dalam apa yang akan menjadi pemilihan kelima berturut-turut hanya dalam waktu dua tahun.
Dalam sebuah pernyataan di Twitter, Lapid mengatakan dia telah memberi tahu presiden negara itu tentang kesepakatan itu. “Pemerintah ini akan bekerja untuk semua warga Israel, mereka yang memilihnya dan mereka yang tidak. Itu akan melakukan segalanya untuk menyatukan masyarakat Israel,” katanya.
Berdasarkan perjanjian tersebut, Lapid dan Bennett akan bergantian membagi jabatan perdana menteri. Bennett akan melayani dua tahun pertama, sementara Lapid akan melayani dua tahun terakhir. Kesepakatan bersejarah itu juga mencakup sebuah partai Islam kecil, Daftar Arab Bersatu, menjadikannya partai Arab pertama yang bergabung dengan koalisi pemerintahan.
Kesepakatan itu masih perlu disetujui oleh Knesset, atau parlemen, dalam pemungutan suara yang diharapkan awal pekan depan. Jika ini dilakukan, Lapid dan berbagai rekannya akan mengakhiri rekor 12 tahun pemerintahan Netanyahu.
Netanyahu, yang berjuang untuk tetap menjabat sambil memerangi tuduhan korupsi, diperkirakan akan melakukan segala dayanya dalam beberapa hari mendatang untuk mencegah koalisi baru mengambil alih kekuasaan. Jika dia gagal, dia akan didorong ke oposisi.

READ  32 Lakh Pakhtun Di Sini Dia Menerima Telepon yang Mendebarkan, Pemerintah Harus Campur Tangan: Cucu Perbatasan Gandhi