Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Lebih banyak debitur di kalangan petani. Mereka menderita pembekuan gastronomi dan pariwisata

Menurut data National Debt Registry, pada Januari 2021, jumlah petani yang terlilit utang mencapai rekor tertinggi yaitu 4.526 orang, namun pada akhir Mei turun menjadi 4.997 orang, sebaliknya pada periode Januari-Januari. . akhir Mei tahun lalu. 115 petani menghadiri KRD.

– Awal tahun ini. Ini adalah produk dari masalah yang dihadapi petani selama gelombang pertama dan kedua pandemi. Kemudian, sebagai akibat dari terhentinya perekonomian, khususnya industri HoReCa, serta terganggunya rantai pasokan, permintaan produk mereka turun. Namun, perlu dicatat bahwa petani tunduk pada aturan pasar yang sama dengan pengusaha lain, tetapi situasi mereka lebih sulit. Menurut pendapat saya, tidak ada program dukungan yang cocok untuk mereka dan dirancang untuk masalah mereka – Komentar oleh ukasz Goszczyński, pengacara dan penasihat restrukturisasi.

Utang petani lebih dari 288 juta PLN

Data KRD juga menunjukkan, hingga akhir Mei 2020, total utang petani yang bergerak di bidang pertanian dan peternakan sebesar PLN 288,3 juta. Setahun kemudian PLN sudah 301,2 juta. Pada gilirannya, utang rata-rata dalam lima bulan pertama tahun 2020 adalah PLN 62.245, dan baru-baru ini – PLN 66.742.

– Bertentangan dengan apa yang tampak, epidemi tidak menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam utang petani yang terlibat dalam pertanian dan peternakan. Rata-rata jumlah utang PLN 66.742 juga relatif kecil. Biaya operasi pertanian yang tinggi, karena memulai produksi melibatkan biaya yang signifikan yang mungkin belum tentu diganti – kata Adrian Barroll, pengacara dan penasihat restrukturisasi.

Informasi yang diperoleh juga menunjukkan bahwa rata-rata periode keterlambatan klaim bagi petani dan pengusaha yang masuk ke KRD dalam lima bulan pertama tahun 2020 adalah 734 hari. Baru-baru ini, sudah meningkat menjadi 802 hari. Seperti yang ditunjukkan oleh Katarzyna Maciaszczyk-Sobolewska dari KRD, nilai ini dilebih-lebihkan oleh hutang yang dibawa oleh kreditur sekunder, yaitu dana sekuritisasi dan perusahaan penagih hutang. Mereka membeli kembali hutang terutama dari bank, telekomunikasi dan perusahaan asuransi ketika kreditur asli tidak dapat memulihkan dana sendiri.

READ  Nilai tukar 29/09. Penurunan besar-besaran di zloty. Dolar mendekati 4 z [kurs dolara, funta, euro, franka]

Perpanjangan masa tunggakan membuktikan bahwa masalah keuangan petani yang sudah lama menunggak semakin parah. Ini bukan sinyal yang baik bagi kreditur karena peluang mendapatkan uang kembali dari mereka semakin kecil. Maka mungkin membantu petani untuk menggunakan alat restrukturisasi formal – Adrian Barroll berkata:

Semakin banyak debitur

Selama empat bulan pertama tahun 2020, 63 perusahaan pertanian minimal menunggak pembayaran pinjaman dan kewajiban lainnya. 500 PLN untuk satu kreditur. Di sisi lain, jumlah orang alami yang terlibat dalam kegiatan pertanian dan gagal membayar pinjaman meningkat 738 pada waktu itu, dan setahun kemudian, pada periode yang sama, jumlahnya masing-masing 31 perusahaan dan 496 petani dengan masalah keuangan.

– Selama epidemi, masalah khusus petani adalah penyelesaian kewajiban tetap, yang meliputi, misalnya, pinjaman atau sewa. Pendapatan menurun secara teratur dan premi identik. Ada bank dan perusahaan leasing yang menghadapi masalah ini. Namun, penangguhan atau pengurangan premi tetap kembali, seringkali dengan kekuatan ganda, karena nilainya hanya terakumulasi – Kata pengacara Goszczyński.

Data yang diberikan oleh BIG InfoMonitor Debitur Register menunjukkan bahwa dari Januari hingga April 2020, keterlambatan kredit petani meningkat kurang dari PLN 80 juta. Tunggakan perusahaan ke bank dan pemasok turun sekitar PLN 14 juta. Pada gilirannya, empat bulan pertama tahun ini. Total utang tersebut di atas masing-masing atas PLN 118 juta dan PLN 11 juta.

Baca juga:
Buda: Kami ingin uangnya langsung ke petani. Pembangunan infrastruktur dari dana lain