Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Lebih dari $200 miliar berpotensi dicuri dari program bantuan COVID AS, kata lembaga internasional

Lebih dari $200 miliar berpotensi dicuri dari program bantuan COVID AS, kata lembaga internasional

Lebih dari $200 miliar dalam program bantuan COVID-19 pemerintah AS telah dicuri, kata pengawas federal pada hari Selasa, menambahkan bahwa Administrasi Bisnis Kecil (SBA) AS telah melemahkan kontrol karena terburu-buru untuk mencairkan dana.

Setidaknya 17 persen dari semua uang yang terkait dengan Pinjaman Bantuan Bencana Ekonomi Coronavirus (EIDL) pemerintah dan Program Perlindungan Gaji (PPP) telah dibayarkan kepada entitas yang berpotensi melakukan penipuan, menurut laporan yang dirilis Selasa oleh Kantor Inspektur Jenderal SBA.

Selama pandemi, Small Business Administration telah mengucurkan sekitar $1,2 triliun dana EIDL dan PPP.

Administrasi Bisnis Kecil membantah angka lebih dari $200 miliar yang diberikan oleh badan pengawas, dan mengatakan pendekatan inspektur jenderal terlalu melebih-lebihkan penipuan.

Badan tersebut mengatakan para ahlinya memperkirakan potensi penipuan sebesar $36 miliar dan menambahkan bahwa lebih dari 86 persen dari potensi penipuan ini terjadi pada tahun 2020, ketika pemerintahan mantan Presiden Donald Trump menjabat. Presiden Joe Biden mulai menjabat pada Januari 2021.

Perkiraan penipuan yang diberikan oleh Inspektur Jenderal EIDL adalah lebih dari $136 miliar sementara perkiraan penipuan PPP adalah $64 miliar.

Amerika Serikat sedang menyelidiki beberapa kasus penipuan terkait dengan program bantuan pemerintah AS. Pada Mei 2021, Jaksa Agung Merrick Garland meluncurkan Satuan Tugas Penegakan Penipuan Covid-19.

Tahun lalu, Departemen Kehakiman AS menunjuk jaksa federal Kevin Chambers untuk memimpin upayanya menyelidiki dugaan skema penipuan yang dimaksudkan untuk memblokir program bantuan pemerintah untuk memerangi pandemi.

Pada September 2022, Inspektur Jenderal Departemen Tenaga Kerja AS mengatakan penipu kemungkinan besar mencuri $45,6 miliar dari Program Asuransi Pengangguran AS selama wabah virus corona dengan menerapkan taktik seperti menggunakan nomor Jaminan Sosial orang yang meninggal.

READ  Pendaftaran visa H-1B untuk tahun 2024 dimulai 1 Maret. Pelajari detailnya

Juga pada bulan September, jaksa federal mendakwa lusinan terdakwa karena mencuri $250 juta dari program bantuan negara yang seharusnya memberi makan anak-anak yang membutuhkan selama pandemi.

Awal tahun ini, laporan pengawasan terpisah mengatakan pemerintah AS kemungkinan memberikan sekitar $5,4 miliar bantuan Covid-19 kepada orang-orang dengan nomor Jaminan Sosial yang dipertanyakan.