Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Lebih dari 3.300 singa laut mati di Chile akibat virus flu burung H5N1

Lebih dari 3.300 singa laut mati di Chile akibat virus flu burung H5N1

Lebih dari 3.300 singa laut telah mati di Chili akibat virus flu burung H5N1, peningkatan enam kali lipat hanya dalam empat minggu, menurut perkiraan pemerintah yang dirilis Rabu. Wabah ini juga menyerang hewan laut lainnya, termasuk lumba-lumba, pesut, berang-berang laut, dan penguin.

Layanan Perikanan dan Budidaya Nasional (Cernapesca) mengatakan setidaknya 3.347 singa telah ditemukan mati sepanjang tahun ini, meningkat dari 1.960 pada 6 April, dan peningkatan tajam dibandingkan dengan 532 kematian yang dilaporkan pada 18 Maret.

Singa laut telah terpukul sangat keras di Amerika Selatan. Sekitar 3.500 singa laut di Peru, yang bertetangga dengan Chili, dilaporkan telah mati akibat flu burung pada awal Maret, meningkatkan kemungkinan penularan dari mamalia ke mamalia.

Spesies laut lain di Chili juga telah terinfeksi flu burung, terutama penguin Humboldt, 933 di antaranya telah ditemukan mati sepanjang tahun ini. Ini mewakili sekitar 8,5% dari semua penguin Humboldt di Chili.

“Jumlah penguin Humboldt di negara kami tidak lebih dari 11.000, itu tidak banyak, karena spesies ini memiliki distribusi yang sangat lokal,” kata María Soledad Tapia Almonacid, Kepala Dinas Akuakultur. “Dalam situasi darurat ini, kita hampir kehilangan 10% dari spesies ini dan itu tentu membuat kita khawatir.”

Cernapesca juga melaporkan bahwa dua lumba-lumba Chili dinyatakan positif terkena virus H5N1, menjadikannya pertama kalinya lumba-lumba terkena virus di negara Amerika Selatan itu. Setidaknya 9 lumba-lumba lainnya juga ditemukan mati tetapi tidak diuji.

Hewan laut lain yang diyakini telah mati akibat flu burung termasuk 16 berang-berang laut dan 15 lumba-lumba, mamalia laut yang berkerabat dekat dengan paus narwhal dan beluga. Sebagian besar kematian dilaporkan di wilayah utara.

READ  Pendarat bulan SLIM Jepang membawa droid bola ini (bukan BB-8)

Bulan lalu, Chili melaporkan kasus pertama flu burung H5N1 pada manusia, yang dilaporkan di kota utara Tocopilla. Laporan terbaru mengatakan pria berusia 53 tahun itu dalam kondisi kritis namun stabil. Tidak diketahui bagaimana dia terluka.

Penyebaran global H5N1 clade 2.3.4.4b – dan penyebarannya baru-baru ini ke semakin banyak mamalia – telah menimbulkan kekhawatiran tentang kemungkinan varian di masa depan yang dapat menyebabkan penularan dari manusia ke manusia. Sampai saat ini, hanya beberapa kasus yang ditemukan pada manusia setelah kontak dengan unggas yang terinfeksi.

“Situasi global H5N1 mengkhawatirkan mengingat meluasnya penyebaran virus pada burung di seluruh dunia dan meningkatnya laporan kasus pada mamalia, termasuk manusia,” kata Dr Sylvie Briand, pejabat WHO, pada 24 Februari. serius dan mendesak peningkatan kewaspadaan dari semua negara.”

Hak atas foto Sernapesca Image caption Seekor lumba-lumba Chili mati karena virus flu burung H5N1 di pantai Chili
Hak atas foto Sernapesca Image caption Seekor penguin Humboldt mati karena virus flu burung H5N1 di pantai Chile
Hak atas foto Sernapesca Image caption Penguin Humboldt mati karena flu burung H5N1