Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Lebih dari 700 Ditahan Dalam Protes Anti-Perang di Seluruh Rusia

Polisi Rusia secara paksa menahan seorang pengunjuk rasa di Moskow selama demonstrasi nasional.

Moskow:

Polisi Rusia telah menahan lebih dari 700 orang dalam protes anti-perang di puluhan kota setelah Presiden Vladimir Putin mengirim pasukan untuk menyerang Ukraina, kata pemantau independen, Kamis.

Sekitar 2.000 orang berkumpul di dekat Lapangan Pushkin di pusat kota Moskow, sementara lebih dari 1.000 orang berkumpul di bekas ibu kota kekaisaran Saint Petersburg, menurut AFP di tempat kejadian.

Invasi ke Ukraina terjadi selama tindakan keras terhadap oposisi Rusia, dengan sebagian besar pemimpin protes dibunuh, dipenjara atau dipaksa keluar dari negara itu.

Pemimpin oposisi yang dipenjara Alexei Navalny, yang biasa memobilisasi protes terbesar Rusia terhadap Putin, menjalani hukuman dua setengah tahun di sebuah koloni hukuman di luar Moskow.

Sejumlah warga Rusia menyerukan di media sosial agar orang-orang turun ke jalan setelah Putin melancarkan serangan ke Ukraina pada Kamis dini hari.

Di Moskow, para pengunjuk rasa terlihat berkumpul di sekitar Lapangan Pushkin meneriakkan “Tidak untuk perang!”

“Saya kaget. Kerabat dan orang yang saya cintai tinggal di Ukraina,” kata Anastasia Nestulya, 23, di Moskow.

“Apa yang bisa saya katakan kepada mereka melalui telepon? Anda bertahan di sana?”

Dia mengatakan banyak yang takut untuk protes.

Di Saint Petersburg, banyak yang membuat catatan serupa.

“Saya merasa pihak berwenang sudah gila,” kata Svetlana Volkova, 27. Dia juga mengatakan hanya sedikit orang yang mau memprotes di Rusia.

“Orang-orang telah tertipu oleh propaganda.”

Saat dia diseret oleh tiga petugas polisi, seorang pemuda berteriak: “Dengan siapa kamu berkelahi? Tangkap Putin.”

Dalam beberapa tahun terakhir Rusia telah memperketat undang-undang protesdan demonstrasi sering berakhir dengan penangkapan massal.

READ  Yellen: AS mungkin kehabisan dana pada 18 Oktober kecuali batas utang dinaikkan: Yellen

Sebelumnya Kamis, Navalny mengatakan dia menentang invasi ke Ukraina.

“Saya menentang perang ini,” Navalny terdengar mengatakan dalam sebuah video yang diterbitkan oleh saluran televisi independen Dozhd.

“Perang antara Rusia dan Ukraina ini dilakukan untuk menutupi pencurian dari warga Rusia dan mengalihkan perhatian mereka dari masalah yang ada di dalam negeri,” kata pria berusia 45 tahun itu.

Sebelumnya Kamis, pihak berwenang Rusia memperingatkan simpatisan anti-perang dari berkumpul untuk protes.

Komite Investigasi, sebuah badan pemerintah yang menyelidiki kejahatan-kejahatan besar, orang-orang Rusia yang terkena akibat hukum karena bergabung dengan protes-protes yang tidak disetujui terkait dengan “situasi politik asing yang tegang”.

“Seseorang harus menyadari konsekuensi hukum negatif dari tindakan ini dalam bentuk penuntutan hingga pertanggungjawaban pidana,” kata panitia.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)