Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Lebih dari 740.000 protes menentang reformasi pensiun di Prancis dan bentrok dengan polisi

Lebih dari 740.000 protes menentang reformasi pensiun di Prancis dan bentrok dengan polisi

Kementerian Dalam Negeri Prancis memperkirakan jumlah pemilih pada hari Selasa sekitar 740.000 demonstran

Paris:

Bentrokan baru pecah di Prancis, pada hari Selasa, antara pengunjuk rasa dan polisi, ketika puluhan ribu orang turun ke jalan untuk mengungkapkan kemarahan mereka atas reformasi sistem pensiun yang diperkenalkan oleh Presiden Emmanuel Macron, yang memicu krisis internal yang besar.

Hari protes dan pemogokan nasional yang diminta oleh serikat pekerja adalah yang kesepuluh sejak pertengahan Januari melawan hukum, termasuk menaikkan usia pensiun dari 62 menjadi 64 tahun.

Gerakan tersebut telah berubah menjadi tantangan besar bagi Macron, yang memenangkan masa jabatan kedua dalam pemilu tahun lalu, dan merupakan krisis terbesar dalam masa jabatan keduanya.

Sekitar 13.000 polisi dikerahkan di seluruh negeri pada hari Selasa, setelah Kamis lalu menyaksikan bentrokan paling sengit sejauh ini antara pengunjuk rasa dan pasukan keamanan.

Polisi Prancis dituduh menggunakan kekuatan berlebihan – baik oleh demonstran atau badan hak asasi manusia – yang semakin membuat marah pengunjuk rasa.

Di Paris timur, polisi menembakkan gas air mata dan melancarkan serangan setelah beberapa pengunjuk rasa, berpakaian hitam dengan wajah tertutup, menyerbu toko bahan makanan dan menyalakan api saat pawai mendekati Place de la Nation.

Polisi mengatakan sedikitnya 27 orang ditangkap di ibu kota pada sore hari.

Dia melemparkan proyektil

Demonstran menunda kereta di Gare de Lyon, salah satu stasiun tersibuk di Paris, berjalan di rel dan menyalakan suar, dalam apa yang mereka gambarkan sebagai pertunjukan solidaritas dengan pekerja kereta api yang kehilangan mata dalam protes sebelumnya.

Di kota barat Nantes, pengunjuk rasa melemparkan peluru ke pasukan keamanan yang menembakkan gas air mata, seorang koresponden AFP melaporkan. Sebuah bank dibakar serta tempat sampah di sekitar kota.

READ  Anggota kuartet meningkatkan dukungan untuk Covid-19 untuk negara tetangga

Polisi mengerahkan meriam air di tenggara kota Lyon dan gas air mata di kota utara Lille setelah pengunjuk rasa menyebabkan kerusakan, termasuk menghancurkan halte bus.

Serikat pekerja CGT mengatakan pemungut sampah Paris akan menghentikan pemogokan yang telah berlangsung tiga minggu sejak Rabu dan menyebabkan ribuan ton sampah menumpuk di ibu kota.

Namun dia mengatakan langkah itu untuk memungkinkan koordinasi tenaga kerja “menyerang lagi dengan lebih kuat” karena lebih sedikit pekerja yang sekarang mogok.

Hampir dua minggu setelah Macron memaksakan undang-undang pensiun baru melalui parlemen menggunakan pasal khusus, serikat pekerja bersumpah untuk tidak mundur dalam protes massal agar pemerintah mundur.

Kunjungan kenegaraan ke Prancis oleh Raja Inggris Charles III, yang akan dimulai pada Minggu, telah ditunda karena kerusuhan.

pembicaraan politik

Pada hari Senin, Macron mengadakan pembicaraan krisis dengan Perdana Menteri Elisabeth Born dan menteri lainnya serta anggota parlemen senior di Istana Elysee.

“Kita perlu terus mengulurkan tangan membantu serikat pekerja,” salah satu peserta pertemuan mengutip perkataan Macron, meskipun presiden menolak revisi undang-undang pensiun.

Bourne telah menjadwalkan pembicaraan selama tiga minggu dengan anggota Parlemen, partai politik, dan otoritas lokal, sambil tetap berharap untuk bertemu dengan para pemimpin serikat pekerja.

Laurent Berger, presiden serikat CFDT yang moderat, menyerukan penunjukan mediator antara serikat pekerja dan pemerintah “sebagai isyarat untuk menenangkan diri dan mencari jalan keluar”.

“Tujuannya adalah untuk mencabut” undang-undang pensiun, kata Felipe Martinez, pemimpin serikat CGT sayap kiri.

Namun juru bicara pemerintah Olivier Ferrand mengatakan undang-undang tersebut tidak lagi dibahas.

Dia berkata, “Sekarang sudah lewat.”

Tidak ada yang berubah

Kementerian Dalam Negeri Prancis memperkirakan jumlah pemilih pada hari Selasa sekitar 740.000 pengunjuk rasa di seluruh negeri, turun dari 1,09 juta orang yang turun ke jalan Kamis lalu.

READ  Pandora's Papers: Pandora's Papers menuduh menteri, jenderal dan keturunan mereka menyembunyikan rahasia keuangan di perusahaan lepas pantai

Lebih dari 2 juta orang memprotes, kata serikat CGT, juga turun dari perkiraan 3,5 juta pada 23 Maret.

Kaum muda menonjol dalam protes hari Selasa, memblokade banyak universitas dan sekolah menengah.

“Tidak ada yang berubah. Macron sepertinya tidak mendengarkan kami,” kata Jo Zigwilly, 19 tahun, seorang mahasiswa di Sorbonne di Paris.

Di Toulouse, Paul Castagne, 26, seorang mahasiswa doktoral di bidang ekologi, mengatakan dia takut “apa yang coba dilakukan pemerintah adalah membiarkan situasi memburuk dan memanipulasi kebosanan masyarakat.”

Angkutan massal di Paris sangat terpengaruh, dengan lalu lintas terganggu di kereta metro dan pinggiran kota.

Pada hari Senin, para pekerja memblokir masuk ke Louvre di Paris, museum yang paling banyak dikunjungi di dunia, memaksanya untuk ditutup.

Seperti pada hari pemogokan sebelumnya, Menara Eiffel di Paris dan Istana Versailles di luar ibu kota ditutup pada Selasa.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)